suka blog ini?

Jumaat, 11 November 2016

Happy 27th years old


Assalamualaikum.




Happy birthday diri sendiri. Alhamdulillah sudah 27 tahun. (dua puluh tujuh??OMG kenapa rasa macam masih remaja?) Patutlah ramai sangat orang doakan aku semoga cepat kawen, semoga cepat bertemu jodoh. Hahaha.






k bye! Tak ada idea nak tulis apa. 

Rabu, 19 Oktober 2016

*insert lagu hati berbisik*


Assalamualaikum


Dulu masa aku baru habis belajar kat ILPKLS, aku terus dapat tawaran kerja jadi kerani kat pejabat peguam, padahal masa tu aku macam belum ready lagi nak kerja, tapi atas sebab-sebab tertentu aku tak boleh nak cakap TIDAK bila orang kat office tu cakap aku diterima dan boleh masuk kerja pada hari jumaat.


Seriously, aku masih ingat moment itu, perasaan itu, latar masa, latar tempat, saat hati aku menjerit 'Saya tak mau kerja tu kak! tapi mulut aku cakap,"Boleh tak saya masuk kerja hari isnin sebab saya demam?" (padahal tak demam pun) lepas tu aku rasa macam betul ke apa yang aku buat ni? 


Tiga bulan pertama aku masih belum dapat biasakan diri dengan 'rutin' kerja. Aku selalu sangat kena marah dengan bos sebab salah buat kerja/lambat update client/memandai buat keputusan sendiri/tak ada hubungan yang baik dengan bos/ etc. Hari-hari nak pergi kerja tu rasa dia macam budak-darjah-satu-nak-pergi-sekolah-tapi-kerja-sekolah-belum-siap-nanti-cikgu-cubit ha gitueww... bila balik rumah aku jadi murung, berkurung dalam bilik je tak peduli sesiapa (sebenarnya aku memang pendiam, orang pun tak peduli/tak heran kalau aku diam, tapi aku tau aku depresi masa tu dan tak ada sesiapa tahu ;( )


Aku selalu fikir, aku ni memang teruk sangat ke? Memang jenis blur yang langsung tak boleh nak pickup langsung apa-apa pasal kerja ke? Apa yang susah sangat dengan firma guaman ni sampai aku tak boleh nak faham? kenapa? Kenapa? Kenapa???


Selepas mengharu birukan keadaan di pejabat dengan perkara-perkara bodoh yang aku lakukan secara tak sengaja seperti memberikan kuasa veto kepada peguam ganti untuk membuat keputusan on behalf our side tanpa merujuk terlebih dahulu pada bos (bos marah giler part ni!) / menyebabkan kerugian dalam satu kes saman / client tarik diri dari berurusan dengan kami / menyebabkan salah faham antara kedua belah pihak dan macam-macam lagi yang aku dah tak ingat *sengih kerang busuk* aku mengambil keputusan untuk berhenti kerja, betul-betul sehari selepas big bos tegur mutu kerja aku.


Sebenarnya aku memang dah lama nak berhenti, keadaan je yang memaksa aku terus bertahan. Kena tegur dengan big bos tu cuma alasan yang paling kuat/paling yakin hati aku kata yang aku perlu pergi sebelum aku lingkupkan office tu.


Annnndddd... guess what? Pada hari aku letak 'notis-sebulan-berhenti-kerja' atas meja big bos, setiap hari yang berlalu terus bertukar jadi lebih indah. Dari hari pertama aku jejakkan kaki ke situ, aku tak pernah rasa sebahagia ini. Sungguh! Dan lepas tu aku dah tak jadi murung lagi. Aku happy je walaupun tau lepas ni kena jadi penganggur. Saat tu aku aku cakap kat diri sendiri, aku takkan pilih kerja ini lagi.

Trauma!.


Sejak kejadian tu jugaklah, aku tak nak buat apa yang orang suruh, tak nak jaga hati orang dan abaikan perasaan sendiri,  tapi buat apa yang hati aku ikhlas nak buat, sebab pengakhirannya adalah hidup aku sendiri.


ummm.. yeah..  sebenarnya aku rindu nak kerja kat law firm balik. Aku nak tebus semua benda-benda bodoh yang aku pernah buat dulu. Sebenarnya jadi kerani litigation best kot,  dia ala-ala macam detective conan! *insert muzik latar conan* mencari bahan bukti dan menengakkan kebenaran. Cuma... yeah, aku perlu ada hubungan yang baiklah dengan bos, baru senang nak bekerjasama. Ihiks...





p/s ; Hi there! I miss alllll of you. Kalau korang masih baca blog ni mesti korang pun teringat si marya yang selalu kena marah tu kan? *senyumtaknampakmata*



Jumaat, 9 September 2016

hai?

Assalamualaikum.


Rindunyaaaa nak update blog! Bila baca balik entri yang lama-lama rasa macam... emm rajinnya aku bercerita. Kalau boleh semua benda yang terjadi dalam  hidup nak diblogkan, hiks *tutupmuka* Tapi sekarang bila dah matang sikit pemikiran ni, semua benda kalau boleh nak simpan sendiri sebab aku tak suka bila apa yang aku share kat media sosial jadi bahan bualan/umpatan/komen orang lain.

Tapi kalau nak sorok semua macam belum ready,  alang-alang nak sorok baik tak payah ada social media terus kan? So share jugaklah benda-benda basic dalam life sendiri.

Dalam hidup ni bukan semua orang sukakan kita, yaaaa... kita pun bukan suka semua orang tapi kalau kurangkan diri dari jadi tumpuan orang lain kann lebih baik?

K lah sebelum aku delete lagi entri ni baik aku publish terus. Inshaallah nak cuba aktif update blog balik lepas ni, inshaallah.


See u later! Bye.

Sabtu, 13 Ogos 2016

set me free


Assalamualaikum.



.....


Hai?


..... 


*dia macam tak lama tak jumpa someone pastu kau awkward tak tau nak mulakan perbualan macammana. This is what i feel now. Tak tau nak mula tulis macammana.*


....


Aku sejenis yang kreatif sebab tu aku menulis. Aku sejenis yang suka explore, sebab tu aku menjahit, Aku sejenis yang tak suka dikongkong, sebab tu aku pilih untuk bekerja sendiri. Aku sejenis yang rajin mencuba, sebab tu aku #obsesmenjahitblaus. Aku sejenis yang sukakan seni, dan aku dapati seni itu ada pada penulisan, jahitan, bakery dan mungkin benda lain yang aku belum explore.



Tapi aku juga sejenis yang hidup tak boleh terlalu rutin, tak boleh terlalu terkongkong (terkongkong minda maksud aku) sehingga imaginasi dan kretiviti tak ada ruang berkembang, Tak ada boleh terlalu ditekan emosi sebab aku bukan jenis yang outspoken. Kalau sampai semua ini terjadi minda aku akan memberontak. Kalau berontak sikit-sikit dia okey lagi, esok lusa baiklah, tapi kalau dah sampai ke satu tahap yang aku tak boleh tahan, ia akan membawa kepada satu keputusan yang drastik.



Aku pernah buat dulu dan aku tak pernah menyesal. 


Jadi sebelum 'kegilaan' itu mengawal minda, aku ambil keputusan yang paling baik, untuk set me free, aku mahu ruang untuk membaca dengan tenang, aku mahu fikiran yang memandang sekeliling dan mengaitkan ianya menjadi satu jalan cerita, aku mahu design-design dalam kepala ni diluahkan menjadi sehelai baju, aku mahu kebebasan berkarya dengan cara aku sendiri!









Sebenarnya kan, memang dalam hidup ni akan sampai satu tahap dimana Allah nak bukakan jalan lain untuk kita, melalui jalan yang lurus tapi penuh semak samun. Kan?



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...