Ahad, 18 Februari 2018

Day 1 - i am a tailor.


30 day challenge.

"Write some basic things about yourself."




My name is.. your know what my name already. You know what my age is. you must know every-basic-thing about myself if you go through my old entries. Butttt... you maybe not know, that i am a tailor and day by day, i'm slowly falling in love by being a tailor. 


i'm not being a tailor because i want it, but it's because i don't have anything to do at that time, so when my friend ask me to go to kelas menjahit, i just say YES! LET'S GO. LET'S DO IT. And i regret after i know menjahit is not as easy as i though.


As time goes by, the regrets turn to money, turn to jobs, turn to i have no other choice rather than just do it. 


until today.


 ;)

9/11/17



Assalamualaikum.




            Terima kasih pada yang bertanya, tapi aku macam tak larat nak cerita kat semua orang. Habis kalau sepuluh orang sepuluh kali lah pulak aku kena cerita? Nak cerita tu bermakna aku kena recall balik kejadian, menjawab persoalan dan kemarahan mereka, kenapa begini, kenapa begitu, lepas tu cuba nak pertahankan diri kenapa aku buat keputusan begini begitu dalam hujan lebat-panik-kena- ambil- adik-minyak-kereta-habis-WHAT-TO-DO-NOW?

            Sesungguhnya melalui situasi itu tak semudah mempersoalkan tindakan yang diambil secara spontan. Sungguh, TAK MUDAH.

            Okey cerita dia kereta aku kena langgar belakang kat lampu isyarat masa lampu baru hijau aku tengah tekan minyak tiba-tiba ada bunyi kuat kat belakang, aku dah fikir kereta aku rosak nak meletup ke apa, so aku tengok belakang, cermin retak seribu dan ada lori.

            Sebab PANIK dan AUTO-PILOT lampu hijau kena jalan, ya aku jalan dan berhenti di simpang depan lepastu aku keluar kereta nak tengok lori tu. Masa tu aku rasa macam nak seberang jalan (ya, kat simpang empat tu) pergi kat lori tu. Tapi hujan lebat, kilat memancar, orang terpinga-pinga why this two girl keluar kereta dalam hujan? Kalaulah korang tahu yang kitorang (aku dengan Oly) panic tak tahu nak buat apa dulu masa tu. You won’t simply persoalkan kenapa kau buat macam tu? Kenapa tak buat macam ni? Kenapa tak ambil nombor plate? Kenapa tak ambil gambar?

            Eh, awak lupa eh nombor plate lori/trellar tu kecik dia tak padan dengan saiz badan? Dalam hujan lebat tu awak ingat mata saya ni jelas sangat ke? Tak, saya tak marah. Saya tanya jew.

            Lepas tu saya pergi balai, orang tanya soalan sama. Pergi bengkel pun orang persoalkan benda sama. Jumpa kengkawan (terima kasih sebab concern, saya okey je.) pun diorang tanya benda sama, belum lagi family persoalkan ‘kereta lagi penting!’ Oh masa tu rasa macam diri sendiri ni tak penting pulak. Sedih sikit je, sis kan kental?

            Kesimpulannya, lori atau trellar entah, (saya tak Nampak jelas walaupun dia lalu depan mata saya je. Tak, kami berdua tak Nampak dengan jelas walaupun kami pandang lori/trellar tu, mungkin faktor hujan lebat dan panic) LARI atas kecuaian panic saya sendiri (Saya tak salah, saya salahkan panic tu sendiri, sebab kalau saya waras saya tahu apa yang patut saya buat). Jadi saya keluarkan duit sendiri (baca : tak claim insurans) untuk repair sebab kos tak begitu banyak pada saya setelah berfikir dengan waras, tidak dibawah pengaruh panik *sinis*   

            Saya baik-baik saja. Terima kasih bertanya dan maaf sebab malas nak cerita dan jawab soalan yang korang tanya. Benda tak best ni selalunya kita tak nak ingat selalu. Apatah lagi cuba nak cari gali memori tu.

            Saya nak tanya. Awak pernah terfikir tak, kadang akal waras kita cakap kena buat macamni, macamtu tapi Allah yang maha Mengetahui, tahu keburukannya kalau kita bertindak ikut waras akal kita dalam sesuatu keadaan?

            Ya, masa tu saya serahkan semuanya pada Allah. Orang kata berdoa waktu hujan tu mustajab. Oklah, tiba-tiba sis sedih. Padahal sis kental, langsung tak menangis tau sepanjang kejadian. *fliptudung*


p/s : tulisan ini ditulis pada 9/11/17 semasa aku mengalami kemalangan jalan raya. Tapi masa tu aku tak cerita pada sesiapa pun kecuali keluarga dan kawan rapat, sebab tu ada yang tertanya-tanya, tapi aku malas jawab. Bila godek-godek lappy, jumpa tulisan ini, aku terus publish untuk rujukan sendiri di masa hadapan!



Isnin, 1 Januari 2018

Big picture of 2017


Assalamualaikum.

Aku sebenarnya malas dah nak update blog ni, tapi mengenangkan supaya aku tak keliru pada tahun berapakah aku buat this and that, dan supaya aku tak lupa perkara-perkara penting yang dah berlaku dalam tahun ini, makanya, aku gigihkan jugaklah buat entri ini.



dengan gambar yang bersepah!




Daripada Kelantan ke Pesta buku kl, berjumpa kak Anna lee dan ayu, ke pwtc makan seafood ramyeon yang rasanya tak ubah macam meggi kari aku masak sendiri kat rumah ke majlis tunang mira, ke jual Hana hair serum, Irfan adik ilham lahir, pastu mengjongket dengan mak teh ke Ipoh, under risda, ke family day besar, Bisah lebai salleh tak ingat kali ke keberapa, bercuti ke pangkor satu family, kali pertama snokerling padahal aku ni penakut, naik bot pun dah cuak, thanks amin sebab jaga kekakak so that kekakak dah tak takut lagi dan dapat pengalaman baru menyelam dalam laut tak payah pakai benda alah tu, aku nak tertulis google dah ni kahkahkah, mengjongket lagi dengan mak teh ke pwtc untuk KDU pulak, cari Mira Filzah tapi tak sempat jumpa, accident, seumur hidup tak pernah experience benda macam ni, ke SAMBUT HARIJADILAH SANGAT di secret recipe, ke Taiping, dan penutup jalan-jalan adalah ke Teluk Intan.

Padahal boleh kata tiap-tiap bulan pergi Teluk intan, tapi tak pernah singgah ambil gambo kat menara condong je. Duhhh..  


Oh dan, Oly berhenti kerja hujung tahun ini. Sedang aku akan teruskan impian selagi rezeki aku masih dalam bidang jahitan.



K bye.



Publish!



















 



Sabtu, 5 Ogos 2017

The making of...


Assalamualaikum


Dah lama sebenarnya tak update blog. Rasanya tak ramai pun orang yang baca blog sekarang. Tadi bukak blog sebab nak cari sesuatu, lepas tu terus end up baca balik entri yang lama. Tahu tak banyak gambar yang aku ambil guna phone dulu dah hilang entah kemana? Tak buang, tapi tak tahu simpan atau hilang kat mana, mujurlah ada beberapa gambar sempat update kat blog. Bagus juga blog ni eh,.

Terbaca jugak #themakinof -- semua cerpen yang aku dah tulis dulu -- yang membawa kepada aku nak tulis entri ini.


The making of ,


Sejak aku join grup KarKas kami selalu tulis cerita ikut tema yang diberikan oleh person in charge pada tempoh tertentu. Siapa yang dapat undian paling tinggi untuk cerpen yang dia tulis tu, maka orang itulah yang akan tetapkan tema untuk minggu seterusnya. Selalunya akan ada dua tema, kau pilihlah mana satu yang kau nak tulis.




Tema karkas tak pernahnya mudah. Awal-awal join karkas aku macam terkena kejutan budaya. Selalu tulis cerita cinta, bahasa ringkas dan mudah faham, konflik hanya disekeliling hidup, tiba-tiba diorang bagi baca cerita yang aku tak pernah langsung baca. Masa tu bacaan aku novel cinta, dan baru nak berjinak-jinak dengan novel seram, jadi aku tak biasa dengan jenis-jenis tulisan diorang tu.


Tema mangkuk tandas benar-benar menguji kemampuan aku sampai blank otak tak tahu nak tulis apa. Dahlah kena hantar ikut deadline, kena pulak ugut kalau tak hantar kena kick. Giler betul. jadi aku nak tulis tentang seorang OCD yang dapat suami pengotor, tapi memandangkan dapat idea last minit, tak sempat pulak tu nak buat research OCD tu macammana jenisnya, memang karkas (karangan ringkas) aku paling corot sekalilah, cerita dia. 

hmmmm....





Pun, aku belum ada idea. Pun tulis di saat akhir. Situasinya macammana aku pening nak tulis karkas mangkuk tandas tu, itulah yang aku tulis untuk tema yang ini. Teruk betul kena komen, kekadang rasa down! Kah Kah Kah.





Untuk tema ni aku brainstorm banyak kali. Aku cuba fikir luar kotak dan anggap tema tu macam kiasan je pastu bayangkan macammana Siti Nurhaliza boleh tersenyum walaupun kena kecam? Sebab dia tinggalkan telinga kat bilik kebal! *mentol menyala*

Paling best sebab malam masa diaorang tengah reveal karkas, aku dah tertidur, aku tak undi karkas terbaik, aku tak sedar pok pm, yang aku tahu esok pagi dah seribu conversation. Wasep pok aku baca dulu. Mula-mula dia kata dia tolong vote untuk aku, mungkin sebab dia tahu aku dah tido, mesej kedua,


"Mia, u win!"


Kau rasa? 

*menangis gembira* kahkahkah. Rasanya semua orang tak sangka aku yang tulis tu. Aku pun tak sangka weh. Mungkin tuah memihak pada aku je kot sebab lepas-lepas tu dah tak pernah menang dah...





Tema ni bang jehar yang bagi ni, Aku ingat sebab masa tu dia baru keluar buku yang tajuknya seperti di atas. Aku tanya dia apa maksud frekuensi dan proletar dan dari situ aku kaitkan dengan pengalaman aku kerja kat pejabat peguam dulu. Aku enjoy tulis tema ni sebab aku tak harap menang pun, tapi aku tulis gaya aku. Ada kepuasan di situuuu... Walaupun kena pertikai jugak tentang tanggungjawab pekerja (based on the story) aku tetap puas hati sebab aku tahu apa yang aku lalui. Aku jujur menulis cerita ni, senang cerita. Kah!





Ini pun salah satu karkas kegemaran sebab tulis benda yang aku faham. Pasal seorang tukang jahit yang bukan bakal menantu pilihan. 




K dah, aku malas nak taip panjang-panjang ni kang bukannya ada yang nak baca. Dua tiga tahun kemudian aku jugak yang baca balik entri yang aku tulis ni. Kalau rasa teringin nak baca karkas yang aku dah tulis tu, klik je kat tema. Okey?


Siapa yang baca entri ni mohon komen hai ke apa ke, aku nak tau jugak, ada lagi ke orang yang layan blog? Ke sibuk insta/fb/wasep jew.