Selasa, 12 Oktober 2010

TEMUJANJI PERTAMA


“keluar temujanji pertama dengan seseorang yang aku tak kenal? Kau gila apa???...” kataku kepada shira separuh terjerit.
“kau nak diketawakan sebab tak ada pak we dengan budak-budak tu atau kau nak keluar dengan budak lelaki ni?” soal shira bosan dengan sikap gelojohku.

Aku garu kepala. Diketawakan atau...aarrrgghh.. kalau bukan sebab ana dan kiah aku pasti tak perlu memikirkan benda yang tak masuk akal ni.

“tapi.. tapi.. lelaki tu ok ke?” soalku ragu-ragu.
“kau jangan risau la.. aku pernah jumpa dia sekali..” kata shira dengan yakinnya.
“oohh.. sekali?” soalku sambil menegakkan jari telunjuk.
Shira mengangguk
“hemm.. bagusla tu. Baru jumpa sekali dah nak suruh dia keluar dengan aku. Ntah orang tu... errgghh..aku nak sebut pun takut.” kataku bernada risau.
“helloo.. takkan aku nak suruh kau keluar dengan lelaki yang tak senonoh kot, kau ingat aku ni apa? Kawan makan kawan?” kata shira mula geram dengan sikap prejudisku.

Aku berjalan mundar-mandir di hadapannya. Sekejap-sekejap aku garu kepala yang tak gatal, kejap-kejap aku gigit kuku jari tangan. Beberapa minit selepas tu aku duduk. Kemudian aku bangun dan kembali berjalan mundar-mandir. Shira yang sedari tadi memerhatikan gelagatku menjadi runsing.

“eh.. kau duduk diam-diam boleh tak? Rimas aku tengok.” kata shira lalu ditariknya tangan aku supaya duduk di atas katil bersebelahan dengannya.

Mulutku masih tidak berhenti menggigit jari. Tabiat biasa apabila aku dilanda keresahan. Tapi ini bukan keresahan biasa. Ini keresahan melampau. Mana pernah seumur hidupku keluar dengan lelaki, kecuali keluar ramai-ramai dengan kawan-kawan perempuan yang lain. Itu pun setakat kat kafe kolej. Saat ini aku mula rasa benci dengan ana dan kiah kerana menyuruhku menetapkan satu tarikh untuk mereka berjumpa dengan teman lelakiku. Kerana merekalah, aku perlu bertungkus lumus mencari seorang lelaki untuk dijadikan teman lelakiku untuk sehari. Memang tak masuk akal tapi... mulut aku la ni, gatal sangat pergi mengaku kat diorang yang aku ada pak we sedangkan aku memang tak ada!. Ok la.. aku perlu juga untuk jaga imej aku, maruah aku.. kan?.

“so? macammana? Dah habis fikir dah?” soal shira lantas mematikan lamunanku.
Aku memandangnya dengan pandangan mohon simpati.
“apasal pandang aku macam tu? “ soal shira pelik.
“boleh tak kalau aku mengaku je yang aku sebenarnya tak ada pak we? lagipun itu bukan sesuatu yang memalukan kalau kita tak ada teman lelaki kan?” soalku sudah terasa berat kepala otak memikirkan masalah ini.
“ehh.. kau gila?. Nak mengaku macam tu pada budak gedik dua orang tu, memang sampai habis sem, sampai kau dah kerja nanti, sampai kita jumpa balik pun takkan habis topik tu diorang guna untuk bahan kau. Kau nak ke kena bahan yang kau ni tak laku, tak “hot” macam diorang tu? Nak?” soal shira tegas.
“ala... biar la diorang nak bahan pun, bukannya kalau dengan “bahan” diorang tu aku sampai tak kahwin. Kan?” kataku ambil ringan dengan perkara yang difikirkan shira. Alah, apa la sangat kena kutuk tak ada pak we?. Kalau ikutkan ramai lagi yang tak ada pak we, tak kahwin, tak ada siapa kisah pun?.
“ha'ahh.. sekarang memang la kau kata tak kisah kena bahan, nanti bila kau dah kena baru kau tau, sakit tak sakit hari-hari kena bahan point yang sama. Silap-silap jadi satu doa pula, tak ada teman lelaki sampai bila-bila.” kata shira.
Aku garu kepala, semakin muncung mulutku, agak terasa dan takut dengan kata-kata shira tu.
“kau ni jangan la takutkan aku.. patutnya sebagai kawan kau support la aku. Bagi semangat ke, bagi kata-kata peransang macam...fie, lambat-laun prince charming kau tu akan muncul juga dengan kuda putih dan cincin berliannya.. ke atau.. ”
“dah dah cukup-cukup la dengan angan-angan prince charming kau tu, letih dah aku dengarnya. Sekarang aku nak kau keluar juga dengan budak lelaki ni. Amsyar namanya.”
shira mencapai telefon bimbitnya dan mencari sesuatu sebelum menyerahkan telefon bimbitnya kepadaku.
“nah, ambil nombor dia, nanti apa-apa hal kau jumpa dia dulu. Korang plan la apa yang korang nak buat masa jumpa “hot-gurlz-ker” tu nanti.”
aku sambut telefon yang diberi dan memandang tanpa perasaan nombor yang tertera di skrin.
“hemmm... apa nak jadi? Sampai sekarang tak ada pak we lagi...” aku bernyanyi kecil.

Kepalaku dihempuk dengan bantal oleh shira.

********

aku tersadai di restoran makanan segera ini sejak setengah jam yang lalu tapi kelibat amsyar masih belum kelihatan. Aku tak tahu apa masalah dia tapi yang pasti aku memang takkan call dan tanya dimana dia berada apatah lagi bertanya adakah dia mempunyai masalah sehingga membuatkannya lewat. Oh tidak sesekali.
Tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi, panggilan daripada shira.
“hello fie, kau kat mana?” soal shira cemas.
“kat sini la.. tengah tunggu kawan kau tu.” kataku.
“oohh.. berapa lama dah kau tunggu dia?” soal shira sudah hilang nada cemasnya diganti dengan nada lega.
“berapa lama kau nak?” soalku sarkastik.
“ada tak dalam... satu jam?” jawab shira juga sarkastik.
“almost. Weh kalau kau call aku setakat nak sakitkan hati aku baik tak payah la. Aku tengah panas ni.” kataku agak bengang.
“okeh.. okeh, aku call kau ni sebenarnya nak sampaikan satu berita.”
“berita apa pula ni?”
“si amsyar tu terlambat sikit, stuck kat jalan lagi. Ada accident. Tak pasti pukul berapa baru dia sampai.” shira menyampaikan pesannya.
“oohh ya? Bagus lah. Lepas tu dia nak suruh aku tunggu sampai bila pula ni? Agak-agak traffic jam tu ada sampai esok tak? Nampaknya aku perlu bermalam kat sini la ye?” kataku bernada sindiran. Agak geram juga, kenapa si amsyar tu tak call aku sendiri. Tak ada nombor aku? Ohh please.. takkan shira tak bagi nombor aku kat dia. Yaa.. walaupun shira yang menetapkan tarikh temujanji kami hari ini. Tapi.. takkan lah.
“hey.. hey.. chill la babe. Dia bukan sengaja lewat okeh. Perkara tak dijangka. Bukan salah dia.” kata shira lebih memihak kepada lelaki itu.
“whatever. Habis tu aku nak kena tunggu lagi la ni?” soalku.
“ala.. tunggu je la, dia kata dah tak jauh dah. Kejap lagi sampai la tu.” pujuk shira cuba menyedapkan hatiku.
“ok lah, aku cuba tunggu lagi” kataku dan talian dimatikan. Selepas tiga puluh minit kalau mamat tu tak sampai juga, aku balik. Tak kuasa aku nak tunggu lama-lama kat sini. Buang masa dan tenaga je.

********

Hari ini adalah hari malang bagi aku. Terpaksa menunggu kedatangan seorang lelaki (yang kononnya adalah penyelamat aku) selama berjam-jam dan akhirnya dia tak muncul, kemudian terpaksa berjalan kaki untuk ke stesen bas dan pasti selepas ini perlu menunggu sehingga bas itu sampai. Errgghhh.. lepas ni apa pula dugaan yang datang.
Telefon bimbitku berbunyi dari dalam beg. Aku bawanya keluar dan melihat nama shira tertera di skrin. Aku simpan semula telefon bimbit itu ke dalam beg. Tidak berminat untuk mendengar leteran shira yang pastinya bakal menyakitkan hati. Lebih-lebih lagi kalau dia tahu yang aku dalam perjalanan nak balik. Walaupun aku tetap akan bersemuka dengannya di bilik nanti. Sekurang-kurangnya bukan sekarang.
Sewaktu ingin melintasi jalan, sebuah kereta tiba-tiba muncul dari arah kanan dan membunyikan hon. Mujur aku sempat mengelak. Gila ke apa? Dah nampak orang melintas tu perlahan la sikit kereta tu. Nasib baik tak dilanggarnya aku, kalau tak memang aku mintak gantirugi nyawa. Huh.. satu lagi peristiwa malang menimpa. Sedihnya...
aku sampai di bilik asrama dengan muka lemah tak bermaya. Letih.
“hai fie, baru balik dari mana ni? Dating ehh?” tegur kiah dari belakangku sewaktu aku sedang memasukkan anak kunci ke tombol pintu untuk membuka pintu bilik.
“ha.. tak lah, beli barang jap tadi.” kataku berdalih. Tak larat nak layan soalannya.
“ye ker beli barang?? tak nampak pun barangnya. Ala.. tak payah malu-malu la dengan aku, kau baru balik dating kan? eh.. bila kau nak bawak kitorang jumpa pak we kau tu fie?” soal kiah serkap jarang.
“ala.. nanti la aku bawa keh. Aku penat ni, nak tidur..” kataku seraya melangkah masuk dan cepat-cepat mengunci pintu.
“fieee... kau pergi mana? Amsyar dah sampai dia kata kau tak ada. Kesian dia fie.” belum pun sempat aku duduk shira sudah menyerangku dengan soalan bertubi-tubi.
“mana dia tau aku tak ada? Dia kenal aku ke?” soalku malas lalu menanggal tudung dan berbaring.
“ye la.. dia call aku tanya kau pakai baju apa. Lepas tu dia kata dia tak nampak kau kat dalam tu.” kata shira yang berdiri di sebelah katilku, merenungku macam singa lapar.
“kau tau tak berapa jam aku tunggu dia kat situ macam orang bodoh? Kau tau berapa ketebalan kulit aku ni bila pekerja-pekerja kat situ pandang aku tersengih-sengih sebab diorang ingat aku tengah putus cinta? Kau tau tak berapa tahap kematuan buntut aku sebab duduk kat kerusi tu lama-lama. Kau tak kesian kat aku ke?” soalku sedih. Memohon simpati sebenarnya.
Shira duduk di sebelahku dan mencubit pipiku kuat-kuat.
“alalala.. siannya dia. Tebal kulit muka ye?. Kalau dah tau nak balik kenapa tak call, bagitau aku dulu. At least tak payah la dia susah-susah nak datang juga jumpa kau.” katanya.
“kenapa pula mesti kau yang jadi orang tengah? Kenapa bukan dia sendiri yang call aku bagitau yang dia terlambat. Apa kau tak bagi nombor aku kat dia ke?” soalku geram.
“ehh.. nak salahkan aku pula. Bukan ke aku dah bagi nombor dia kat kau? Kenapa kau tak call dia sendiri?”
“eh.. aku pula. Dia la sepatutnya kena call aku.” kata ku tak mahu mengalah.
“helllooo.. siapa nak minta tolong siapa sekarang ni?? ke.. kau malu nak call dia?” soal shira dengan sengihan mengusiknya.
“dah ar, aku penat nak tidur.” kataku lalu menarik anak beruang dan menutup muka.
“alala... cakap je la kau malu nak call dia. Kan fie kan?. fie...” shira menggeletek perutku.
Aku pukulnya menggunakan patung anak beruang ku.
********

sewaktu kuliah fizik, shira mengganggu tumpuanku dengan menghantar nota kecil berupa pertanyaan bodoh sedangkan dia cuma duduk di sebelahku. Aku tau dia paling mengantuk semasa subjek fizik maka aku dijadikan mangsa untuk dia menghilangkan rasa bosannya itu.
fie, kau faham ke apa yang puan membebel kat depan tu?” tulisnya di atas kertas A4 yang dilipat-lipat sehingga menjadi segiempat kecil.
Aku baca sekali imbas dan aku letakkan semula ia ketepi. Fokus sofia. Fokus!.
fie, puan zaha tak sesuai pakai tudung kuning kan? buat muka dia nampak gelap.” sekali lagi nota itu dihalakan kepadaku.
Kali ni aku buat tak tahu. Kadang-kadang shira bukan lah teman yang sesuai untuk dibuat teman. Adakah patut dia mempengaruhi kawan baiknya sendiri supaya jangan belajar? Tidak patut..
shira masih belum putus asa. Sekali lagi dia menulis sesuatu di atas kertas itu dan diletakkan betul-betul dihadapanku. Aku buat-buat tak nampak, tapi dicubitnya lenganku supaya membaca apa yang ditulisnya.
fie, am tanya macammana dengan plan kita tu, jadi ke tak?” aku membaca satu persatu huruf-huruf yang ditulis dengan huruf besar. Kali ni shira berjaya membuatkan aku tergoda. Lalu aku capai pen biru dan mencoretkan perkataan berupa pertanyaan.
who's that am? Bila masa pula aku ada buat apa-apa plan?” aku tolak kertas tu ke arah shira. Tersenyum lebar dia melihat reaksi positif dariku.
am pun tak kenal. Amsyar la.. plan kita yang nak kenakan ana dan kiah tu la mak cik.” balas shira.
“kenapa pula dia yang beriya-iya ni?” soalku agak pelik. Aku yang tadinya begitu kusyuk memberikan perhatian pada pelajaran kini sibuk menantikan nota cinta daripada shira.
Aku menarik nota yang dihulurkan shira.
sebab dia kata dia kesian kat kau..” aku membaca ayat itu berkali-kali. Kesian kat aku? Kenal aku pun tidak takkan boleh kesian kot? Shira menyiku lenganku supaya membalas notanya cepat.
“shahira, sofea.. apa yang awak berdua sibukkan sangat tu? Mari sini duduk kat depan.” jerit puan zaha membuatkan seisi kelas memandang ke arah kami.
Aku menyiku bahu shira sebagai tanda protes. “tu la kau kacau aku lagi..” marahku.
“ehh.. apasal aku pula.” shira mempertahankan dirinya.
“tu apa lagi tu.. cepat, dua-dua duduk kat depan saya ni. “ puan zaha sudah bercekak pinggang. Kami mengemas buku dan bangun menuju ke kerusi di barisan hadapan dewan kuliah.
“tu la aku cakap kat kau, puan zaha tak sesuai pakai tudung kuning..” bisik shira ke telingaku.
Aku tersenyum. Apa kena-mengena puan zaha tak sesuai pakai tudung kuning dengan kita yang kena tangkap sebab main??.

******

“aku dah plan dengan am. Kali ni korang tak payah jumpa kat mana-mana restoran sebab tempat tu ramai orang. Hari ni korang jumpa kat....”
“taman? Eii kau gila, dah la tu port budak-budak kita dating. Karang tak pasal-pasal aku kantoi dengan sesiapa. Naya babe.” kataku berdiri dan memotong percakapan shira
“hei kau dengar aku cakap sampai habis dulu dulu boleh kannn...?” soal shira bengkek.
“ohh.. ok. “ kataku kembali duduk.
“korang jumpa kat jusco kat bahagian barang-barang basah...” sekali lagi aku berdiri dan kata-kata shira aku potong.
“hey.. kau ni beragak sikit, nak suruh aku beli barang-barang masak ke kat situ?.” soalku tak sabar. Gementar sebenarnya.
Shira menjegilkan matanya sambil mengetap bibir. Sekali lagi aku terduduk semula.
“kau dan dia akan pakai baju putih supaya senang dilihat. Lagi pula kat bahagian tu biasanya tak ramai budak-budak muda. Dan lagi kebarangkalian untuk korang tertangkap dengan budak-budak kolej ini adalah tipis. Sebab diorang takkan beli barang-barang basah. Kan?”
aku angkat sebelah tangan.
“boleh aku bercakap?” soalku meminta izin.
“silakan.” jawab shira memberi keizinan.
“kenapa mesti baju putih? Tukar la baju warna lain.” pintaku.
“no no no!. Kepuusan aku muktamad. Sudah, pergi siapkan apa yang patut, pukul tiga kau mesti dah ada kat sama.” kata shira sambil menolak badanku ke almari pakaian milikku.
“ta.. tapi..”
“no tapi, tapi. Discussion over. Dan sekarang aku nak baca novel.” shira berbaring di atas katilnya dan membaca novel dengan muka berseri-seri.
“huuhh..” aku mengeluh panjang di hadapan almari pakaian yang bergantungan beberapa helai baju berwarna putih.

Pukul tiga!. Aku berdiri di tepi peti sejuk memerhatikan manusia-manusia yang sedang leka memilih barang-barang keperluan mereka. Terasa macam orang bodoh je menunggu seseorang di tempat sebegini. Ohh mungkin aku patut menolak troli dan berpura-pura membeli sesuatu?. Lepas dah penuhkan troli dengan barang-barang yang tak diperlukan nak buat apa? Susun balik ke tempat asalnya?.atau tinggalkan saja troli itu di mana-mana untuk disusun oleh pekerja-pekerja disini. ah.. lupakan!.
“assalamualaikum.” suara seorang lelaki memberi salam kedengaran dari belakangku. Perlahan-lahan aku memusing. Dan mendapati seorang lelaki yang memakai t-shirt berkolar berwarna putih dengan gambar seekor kuda hitam di dada sebelah kirinya.
Aku dah kata dah. Aku pantang tengok lelaki pakai baju putih...
“hai. Sofea kan?” soalnya.
Aku mengangguk.
“saya amsyar” katanya.
Aku mengangguk lagi.
“dah lama tunggu?” soalnya.
Aku menggeleng.
“nak lepak kat sini ke?” soalnya lagi.
Aku mengangguk. Kemudia menggeleng. Lepak kat sini? Tak nak aku.
Amsyar ketawa.
“shira tak ada pula cakap yang awak ni sakit tekak.” katanya.
Aku angkat kening.
“jom la, kita cari tempat yang boleh duduk.” pelawanya.
Aku mengangguk.
Aku membiarkannya melangkah dulu dan aku mengekorinya dari belakang sehingga kami berhenti di hadapan restoran makanan segera. Aku memandang ke dalam sekeliling restoran dan tiba-tiba mataku ternampak kelibat ana sedang enak menjamu selera dengan pak wenya. Cepat-cepat aku menyorok di sebalik tiang.
“eh, am.. awak nak makan kat sini ke?” soalku.
Amsyar yang baru ingin melangkah masuk, berpatah balik dan berdiri di hadapanku.
“kenapa? Tak nak ke?” soalnya.
“err.. kita pergi tempat lain lah.” ajuku.
Amsyar mengangkat sebelah keningnya dan memandang sekeliling.
“oh.. tempat ni tak selamat ye?” soalnya. Memahami.
“ha'ahh.. ana ada kat dalam..” jawabku.
“ok lah.. jom!.” kali ini dia menungguku untuk berjalan beriringan dengannya. Aku akur.
Apa istimewanya lelaki yang memakai baju putih sehingga boleh melemahkan lututku?

---------------------------------------????



Ada satu part dalam cerita ni merupakan kisah benar yang merupakan kunci kepada keseluruhan rekaan cerita. Tapi "kunci" itu hanya boleh korang cari selepas baca keseluruhan cerita ini. Ana dan kiah, sekarang aku nak berterima kasih kat korang untuk masa lalu itu.


p/s : Rata-rata yang baca, ramai cakap diorang paling suka cerita ni, Alhamdulillah... :) 

*Untuk membaca versi penuh, tunggu kemunculan buku koleksi cerita mia kaftiya bahagian 2, nanti! heheh.. Oh ya, untuk buku Cerita cinta miaKaftiya dah boleh diorder sekarang! Klik sini.


Tiada ulasan: