Isnin, 20 Disember 2010

cerpen LELAKI SEBELAH AKU 2

dari sehari ke sehari aku nak update pasal cerpen aku yang terbaru ni, tapi masih tak terupdate. jadi sekarang, aku betul-betul nak update.

bagi yang pernah baca cerita LELAKI SEBELAH AKU sebelum ni, ini dia aku bawakan lelaki sebelah aku part dua.

kenapa buat part dua?

sebab ramai yang tak puas hati dengan ending lelaki sebelah aku yang pertama tu. dan kebanyakannya suruh aku sambung. dan sebab yang paling utama sekali, cerpen tu dapat komen yang paling tinggi diantara certta-cerita yang lain. haha..

memang agak lambat cerita ni disiapkan sebab aku tak ada idea nak panjangkan cerita dan juga malas nak nak fikir, tapi sebab dah tulis separuh makanya aku sambung je bagi habis. dah malas nak merapu banyak-banyak lagi. kalau sesiapa rasa nak baca nah! silalah baca, kalau tak nak baca pun tak apa.


hak aku sebagai penulis adalah hanya menulis, dan hak kamu sebagai pembaca terletak di tangan kamu sendiri..




LELAKI SEBELAH AKU BAHAGIAN 2

selepas kejadian aneh di panggung wayang tempoh hari, selepas fared beriya-iya menentukan tempat duduk aku di tengah-tengah antara dia dan ashraf, selepas dia beriya-iya memberitahu teman-temannya bahawa snek kegemaranku adalah banana split, selepas dia membuatkan aku tertanya-tanya dengan sikap peliknya itu, aku kini tidak lagi berjumpa dengan lelaki yang duduk di sebelah aku semasa di taman tasik, semasa di kedai makan, semasa di dalam panggung wayang itu. Tidak lagi. Bukan aku yang tak nak jumpa, tapi aku tak dibenarkan untuk berjumpa dengannya.

Err.. mungkin perkataan tak dibenarkan itu tak sesuai kot... oklah aku tak berpeluang untuk berjumpa dengannya kerana mak bapak ku kini berada di rumah dan aku kini kembali dikawal dengan ketatnya oleh mereka. Termasuk fared.

Aku termenung di jendala kamar. Memandang sepi jalan raya di hadapan rumahku yang sesekali dilalui oleh beberapa buah kereta. Bosan.
Kemudian aku melangkah ke katil dan berbaring di situ. Lama aku termenung tapi tak tahu apa yang aku menungkan.

Lamunan aku terhenti bila pintu bilik aku diketuk. Dengan malasnya aku bangun dan membuka pintu. Imej fared sedang tersengih sumbing terlayar di hadapan mata. Aku membiarkan dia dengan sengihannya itu dan kembali berbaring di atas katil.

“woii.. bersemangat la sikit..” kepala aku dihempuk dengan bantal oleh fared.
“ooiii.. apa ni..” marahku sambil menggosok kepala yang tak sakit. Cuma membetulkan rambut.
“hey.. dik, chill la. Takkan baru kena kurung tiga hari dah mendung?? “ kata fared sambil duduk di sebelahku.
Dari posisi berbaring, aku kini bersandar di kepala katil.
“siapa mendung?? aku ok je..” kataku berdalih.
Cuba menyembunyikan keresahan yang sedang aku alami. Mati aku kalau fared tahu aku tengah teringatkan ashraf. 7 hari 7 malam pun tak habis sesi membahan dia tu.
“eleehhh..muka monyok macam tu ok?. Blahh la..” kata fared memperlekehkanku sambil menolak kepalaku. Kasar.
Aku diam. Tidak bereaksi dengan perlakuannya. Tak ada mood nak bergusti time-time moody macam ni. Tunggu la mood aku dah ok nanti, siap kau fared!.
“wehh.. aduhh. Boring la macam ni. Apasal kau ni?? demam ke?” soal fared sambil tangannya sibuk meraba dahi aku.
Aku tepis kasar.
Penyudahnya fared hanya berbaring di sebelahku. Dan aku masih statik di tempat yang sama. Masing-masing diam melayan perasaan.
Kesunyian kami terhenti apabila fared mengusulkan satu cadangan yang agak gila.
“nell, jom keluar!.”
“hah??.. pergi mana? Mummy macammana?” soalku agak terkejut dengan cadangan fared.
“ala.. mummy daddy bukan kisah pun pasal kita kat rumah ni.. nanti pandai-pandai la reka cerita. Yang penting sekarang. Kita keluar.”
“eeii.. nanti..” kata-kataku terhenti. Tak tahu apa yang nak aku katakan. Memang aku nak keluar tapi kalau keluar tanpa pengatahuan mummy nahas la namanya. Kalau nak minta izin mummy pun satu masalah juga. Ingat mummy senang-senang ke nak lepaskan kami macam tu je??.
“nak ke tak nak??” soal fared tak sabar menantikan jawapan dari aku.
Aku kerut dahi, resah gelisah aku dibuatnya. Macammana ni? Nak ke tak nak??..
“habis kalau mummy dapat tau macam mana? Apa kita nak jawab?” soal ku curiga.
“pasal tu kau jangan risau. Ini fared la, satu-satunya anak lelaki En. Rashid dan Puan Hamidah. Tau la apa yang aku nak buat. Dah jom!”.
Fared menarik tanganku keluar dari rumah yang membosankan itu.

*******

Di midvalley, fared dan bobo sedang beratur membeli tiket wayang, aku dan ashraf sedang beratur membeli makanan ringan. Hari ini cuma kami berempat yang keluar, kerana fahmi dan fatul ada agenda lain yang ingin mereka lakukan. Tiba-tiba bahu aku ditolak kasar, secara tak sengaja tubuhku semakin mendekat dengan ashraf yang ketika itu secara spontan memegang lengan aku mengelakkan aku daripada jatuh.
“oohh.. sorry I tak senga.... “ kata-kata perempuan yang melanggar aku itu terhenti, aku mengalihkan mata memandangnya.

Sebik mata aku bertemu dengan mata perempuan itu tak ada yang lain akan aku katakan selain..
hidup ini indah!.

Indah kerana aku telah bertemu dengan anak kepada kawan baik mummy merangkap bekas rakan sekolahku dan yang paling indah, kami tak pernah sebulu dan dia selalu mengadu kat mama dia semua tentang aku. Nelly yang itu, nelly yang ini. Oh, memang..
indah!.

“hai.. nelly!. I tak sangka boleh jumpa you kat sini?.. oo.. dengan boyfriend.” katanya sambil memandang kami dengan pandangan yang penuh muslihatnya, terutama ke arah ashraf di sebelahku.
“oohh.. dunia ni kecil je kan. Kita boleh terjumpa kat mana-mana pun.. tapi, kalau diberi peluang aku harap yang aku takkan terjumpa kau sekaarang” kataku tapi kata-kata terakhir itu cuma terlafaz dalam hati je.
“oohh.. betul tu. By the way you tak nak kenalkan boyfriend you tu kat I ke?”
“sorry you dah salah anggap, ni ashraf, kawan fared. Tu fared pun ada kat sana tengah beli tiket.” kataku seraya menunjukkan ke arah fared. Yana memandang sekilas ke arah yang aku tunjukkan.
“whatever. Ok la, I pergi dulu. Kawan I dah tunggu tu.” yana melambai pendek.
Bagus pun, pergi la cepat-cepat.
“oohh.. nelly, sebelum I terlupa I nak tanya, mummy you tau ke yang you keluar ni?. Ye la mummy you tu kan konservatif sikit..” 

sempat lagi dia nak memerli aku dengan gelaran mummy yang konservatif!. Apa? Mama dia tu moden sangat ke?. Biarkan anak perempuan keluar merata-rata ntah dengan sesiapa. Sekurang-kurangnya mummy menjaga keselamatan anak-anaknya bukan konservatif!

Terus hilang mood aku. Selesai saja ashraf membayar harga makanan dan minuman, terus aku berjalan ke ruang yang lebih lapang. Dengan hati yang berdongkol rasa geram dan tak puas hati terhadap yana. Saat ini aku rasakan idea fared membawa aku keluar adalah satu idea yang bodoh. 

Ok mungkin pada awalnya aku rasakan ini adalah idea yang paling baik sebab dapat jumpa ashraf. Tapi selepas jumpa yana tadi. Tidak lagi.

“show start pukul 3. sekarang baru pukul 2.30..“ kata fared mengeluh sambil memandang ashraf yang sedang sedap menguyah popcorn. Bobo datang dan merampas sebahagian popcorn dari tangan ashraf sebelum fared ikut serta berebut sambil menjerit berkata..
“ini tak sempat tunggu show dah habis popcorn ni.”

dan aku cuma berdiri memeluk tubuh dengan pandangan kosong ke arah lautan manusia di hadapan aku. Resah memikirkan apa agenda yana seterusnya selepas terserempak dengan aku dan ashraf tadi. Runsing!!..

tiba-tiba sebiji popcorn dibaling ke mukakaku.

Aku memandang ke mereka dan melihat enam pasang mata memandang tepat ke arahku dengan satu suara bertanya..
“apehal sis??”
aku kembali memandang manusia dihadapanku. Tidak bersuara.
Dari sisi mata aku nampak fared bertanya pada ashraf menggunakan isyarat kepala. Dan dari sebelah telinga aku terdengar ashraf menceritakan serba sedikit mengenai pertemuan indah beberapa minit sebelumnya..
“tadi ada sorang minah tegur dia, cun..”
hati aku bergetar bila ashraf menyebut perkataan cun itu,
“rambut panjang..”
hati aku terdetik, ashraf suka perempuan rambut panjang ke?. Aku mengusap rambut aku yang tak berapa nak panjang, setakat panjang bawah sikit dari bahu.
“tinggi-tinggi”
aku jeling kasutku yang tak berapa tinggi. Sekadar kasut sarung. Tapi aku ni tak cukup tinggi ke? Aku rasa aku lagi tinggi dari yana yang berkasut tumit tu.
“lepas tu?” soal fared.
“lepas tu minah tu ingat, aku boyfriend adik kau, then dia tanya, mak kau tau ke yang adik kau ni keluar. Dah tu je.”
“siapa nama dia?” soal fared lagi dengan dahi berkerutnya.
“ntah! Tak dengar pulak dia cakap nama dia. Diorang pakai I you, I you je.” jawapan selamba ashraf membuatkan aku rasa nak ketawa. Hilang sekejap rasa susah hati aku tadi.
“siapa? Kau kenal ke?” soal bobo.
“ntah!..siapa budak tu dik?” soal fared kepadaku.
Aku memandang tepat ke wajahnya dan terus menjawab.
“yana.” sepatah.
“yana?.. yang gedik tu? anak kawan mummy?”
aku mengangguk. Siapa tak kenal yana, dan sudah tentu fared juga mengenali yana sebab dulu mummy pernah suruh fared berkawan rapat dengan yana, tapi fared sendiri pun tak pernah berkenan dengan perangai manja yana yang berlebihan tu.
Sambil menyuap sebiji lagi popcorn ke mulutnya ashraf bertanya,
“siapa minah tu bro?”
“musuh ketat kitorang..” jawab fared.
“ooo..” balas ashraf dan sebiji lagi popcorn masuk ke mulutnya.
“eh, jom la masuk dah nak mula dah show.” ajak bobo.
Kami bergerak melalui laluan yang mula dipenuhi manusia-manusia yang juga mempunyai tujuan yang sama. Aku berjalan beriringan dengan fared dihadapan manakala ashraf dan bobo di belakang kami. Telinga aku terdengar bobo yang memarahi ashraf,
“eh.. kau ni dah nak habis popcorn kau sorang je makan. Kat dalam nanti kau nak bagi aku makan apa, taruh la sikit. “
ashraf masih lagi memasukkan popcorn ke dalam nulutnya.
“eh.. dah, dah.. bak sini aku pegang.” bobo merampas plastik dan popcorn di tangan ashraf.
“lapar..” kata ashraf seolah-olah budak kecil yang tak diberi makan oleh maknya.
Aku tersenyum.

***********
sebelum pukul tujuh kami dah tergesa-gesa balik ke rumah. Sebab biasanya mummy akan pulang dalam pukul tujuh atau lapan sebab tu kami perlu sampai rumah sebelum mummy sampai, tapi tak sangka masuk je dalam rumah mummy dah siap menunggu di sofa. 

“pergi mana tadi?” soal mummy tegas.
Aku pandang fared, memintanya untuk bertanggungjawab seperti yang dijanjikan sebelum keluar tadi.
“eh.. awal mummy balik?” kata fared menukar topik dan berbuat selamba terus ke sofa mengambil tempat di sebelah mummy.
“soalan mummy tadi tak jawab lagi.” mummy bersuara tegas. Aku masih tercegat di hadapan pintu tidak berganjak.
“ala.. bukan pergi mana-mana pun, jalan-jalan je.” jawab fared sambil mengurut lengan mummy.
“jalan-jalan..kat mana?” soal mummy lagi.
“ala.. kat..”
“midvalley!.” sebelum sempat fared bersuara aku dah menjawab bagi pihaknya. Bukan apa, aku takut kalau fared bagi jawapan yang bercanggah. Dan aku tau mummy pasti tahu tentang ni sebab kawan baiknya merangkap mama yana yang bagitau. Cepat betul berita tersebar kan?.
fared memandangku dengan dahi berkerut. Aku memberinya isyarat supaya mengiakan kata-kataku sambil berjalan dan duduk di sofa.
“ha'ah.. pergi midvalley sebab kawan abang nak jumpa.” kata fared menambah.
“kawan abang ke kawan adik?” soal mummy curiga.
“kawan abang!” serentak aku dan fared berkata.
“hem.. lain kali kalau nak keluar bagitau mummy atau daddy dulu.” kata mummy lalu bangun memanjat anak-anak tangga menuju ke biliknya.
“fuuhh..” aku dan fared menarik nafas lega.
“apasal awal pula mummy balik hari ni?” soal fared pelik.
“aii dah lupa ke siapa kita jumpa kat mid tadi?” soalku
“siapa?”
“yana la.. mesti dia yang bawa cerita. Sebab tu la mummy tanya kawan aku ke kawan kau. Lagi teruk kalau kita menipu tadi tau. Eeeii.. taubat aku tak mau keluar curi-curi lagi.”
“eleh.. baru kena sekali dah serik. Bukan mummy marah pun. Lagipun macam aku tak tau, kau seronok dapat jumpa ashraf tadi kan?” soal fared serkap jarang.
“eh.. bila masa. Tolong sikit.” kataku lalu capai beg dan berkira-kira untuk ke bilik.
“alalala.. tak nak ngaku plak. Aku tau la kau suka kat dia..” jerit fared.
Aku buat tak tahu dan cepat-cepat lari naik tangga.

*******
petang itu aku tergerak hati untuk ke tasik itu lagi. Sebelum keluar aku menghantar pesanan ringkas kepada mummy sekadar untuk memberitahu lokasiku. Kali ni aku bawa sekali novel yang baru aku beli untuk dibaca. Kalau ada rezeki jumpa ashraf, ada la. Kalau tak jumpa pun tak apa. Kata-kata penyedap hati. Tak mahu terlalu berharap kelak kecewa pula.

Sampai di tasik, aku mengambil tempat duduk di atas rumput berbumbungkan pokok besar yang berbunga kuning. Sekali-sekala datang sini duduk atas rumput pun best juga. Novel dalam beg aku keluarkan dan mula membaca. Sepoi-sepoi angin yang meniup lembut pipiku menerbangkan rambut yang dibiarkan lepas bebas. Aku tersenyum. Ahh.. rasa macam tengah shooting drama pula.

“ehhemm.. eheemm.. ambil port orang ni ada lesen ke?.” tegur satu suara. Aku memandang lelaki yang sedang berdiri di sebelahku.
“hai ash.” tegurku. Dalam hati berbunga riang. Tak payah janji pun dah boleh jumpa. Ashraf mengambil tempat disebelahku.
“kalau nak duduk sini kena bayar duit perlindungan.” kata ashraf serius.
“hah? Kenapa?” soalku pelik. Setahu aku taman tasik ni dibuka untuk orang ramai, tak ada yang jaga kat pintu masuk pun.
“sebab kau dah ambil tempat aku.” katanya sambil mengeluarkan sesuatu dari dalam beg.
“tempat kau? Tak ada tulis nama pun?” kataku sambil pura-pura mencari nama di atas rumput dan dahan pokok.
“tak pe lah, oleh sebab kau adik kawan aku maka aku benarkan kau lepak kat sini.” katanya. Ditangannya terdapat sebatang pensil dan sebuku kertas lukisan.
“nak buat apa tu?” soalku
“ni?. Nak buat kapal terbang kertas.” katanya mula melakar sesuatu di atas kanvas.
“melukis eh.”
“dah tau lagi mau tanya.”
“eh.. kau pandai melukis ke? “ soalku teruja
“tak pandai pun, menconteng pandai la.”
“elehh.. apa lagi yang kau suka buat? Baca novel, melukis, makan...” kataku mula menyenaraikan perkara-perkara yang aku perasan tentangnya.
“mana kau tau aku suka makan?” soalnya memandang tepat ke mukaku.
Aku terdiam. Salah cakap ke?
“kau memang suka makan kan?” soalku.
“tak suka, sebab tu lah badan aku kurus kering.” jawabnya.
Aku buat muka. Cakap dengan dia ni buat sakit hati je. Suka main-main. Aku kembali membaca novel dan dia kusyuk dengan hasil contengannya. Ntah apa yang dilukiskan ntah.
“eh.. tetiba rasa lapar pulak. Kau lapar?” soal ashraf tiba-tiba.
“hah.. kan aku dah kata kau suka makan!.” kataku teruja.
Ashraf tidak mempedulikan kata-kataku sebaliknya terus mengeluarkan dua bungkus roti dari dalam begnya. Sebungkus diberikan kepadaku.
“mak kau tak masak ke kat rumah?” soalku.
“masak..”
“dah tu kau tak makan ke?”
“dah..”
“tak kenyang-kenyang lagi?”
“kau ni banyak soal juga kan?” katanya tidak menjawab soalanku.
Aku terdiam. Aku banyak soal ke? Mungkin sebab terlalu ingin mengetahui tentangnya membuatkan aku terlalu banyak bertanya.
Aku hanya ketawa akhirnya sambil menjamah roti yang diberikan. Bisu lagi diantara kami.
“eh.. kau lukis apa tu? Nak tengok.” pintaku sambil mencuri pandang ke lukisannya. Tapi lukisan itu dibawa lari jauh dari pandangan mata aku.
“eh.. sibuk!. Mana boleh tengok orang punya” katanya memeluk kertas lukisan itu.
“ala.. nak tengok pun tak boleh. Kedekut” kataku lalu memusingkan diri membelakangi ashraf. Konon merajuk.
Ashraf senyap. Tidak memujuk mahupun mengusik. Rupanya dia kembali melukis. Aku capai kembali novel dan membaca sambil bersandar di dahan pokok yang besar. Angin petang yang meniup lembut pipiku membuatkan aku terlena tanpa sedar...

***************

hampir pukul tujuh baru aku sampai rumah. Fared yang kebetulan berada di garaj motor menegurku.
“pergi mana?”
“jalan-jalan..” kataku terus masuk ke rumah.
Sepanjang menuju ke bilik aku menampar-nampar pipiku. Malu!. Macammana boleh terlena depan ashraf. Ntah-ntah air liur meleleh ke, berdengkur ke, mulut ternganga ke. Eeeiii.. memalukan. Aku hanya terjaga bila terasa bahu aku digoyang-goyangkan perlahan. Buka-buka mata tengok muka ashraf. Terus aku kata nak balik walaupun ashraf tawar diri untuk hantar aku tapi aku menolak. Malu punya pasal.
Sampai di bilik aku capai tuala dan terus ke bilik air. Aaarrrggghhh. Aku menjerit sekuat hati dalam bilik air lalu mencurahkan air ke tubuh.

Sewaktu makan malam mummy bertanya kepadaku.
“adik pergi mana petang tadi?”
suapanku terhenti. Aku pandang mummy yang menantikan jawapan dariku, aku pandang fared yang merenungku, aku pandang daddy yang buat tak tahu.
“pergi taman..” jawabku sepatah. Kan dah bagitau.
“jumpa siapa?” soal mummy lagi.
Dalam hati aku dah terkarang berpuluh-puluh tanda tanya dengan persoalan mummy. Apasal mummy banyak tanya pula ni?.
“tak jumpa sesiapa.” dalihku. Memang aku ke sana bukan untuk berjumpa sesiapa. Cuma secara kebetulan je terjumpa ashraf.
“pergi naik apa?” soal mummy lagi.
:jalan kaki.”
“kenapa tak suruh abang hantar?” soal mummy memandang fared.
“adik tak suruh pun.” kata fared membela diri.
“ala.. bukan jauh pun. Saja nak jalan kaki” kataku membela fared.
Pertanyaan mummy terhenti bila daddy mula menukar topik perbualan. Fuuhh.. protektif sangat la mummy ni.
“adik tak nak request apa-apa ke sebelum hujung minggu ni?” kata daddy ceria.
Aku kerut dahi. Sesaat kemudian aku tersenyum.
“adik tak fikir lagi la daddy. Nanti adik bagitau.” kata aku gembira bila daddy mengingati tarikh lahir aku yang bakal tiba beberapa hari lagi.
“err.. hujung minggu ni ada apa? “ soal fared pelik.
“kejap!, hujung minggu ni 11hb... ohh adik mummy hampir terlupa” kata mummy menepuk dahi.
Fared menyiku lenganku. Masih tidak faham dengan apa yang kami bicarakan.
“mummy akan aturkan satu majlis untuk adik.” kata mummy tersenyum. Aku sudah bertepuk tangan, gembira.
“apa ni, abang tak faham la.. hujung minggu ni ada apa?” soal fared geram kerana aku tidak menjawab pertanyaannya tadi.
“hujung minggu ni kan birthday adik, takkan dah lupa kot.” kata daddy.
“oohhh... terlupa!.” fared menikus, malu kerana hanya dia tak ingat tarikh penting itu.
Aku pandang fared, fared pandang aku. Aku angakat kening, fared angkat dagu.
Hati aku dah berbunga. Pasti fared akan menjemput ashraf ke majlis hari jadi aku nanti. Tersenyum lebar aku.
“adik?” panggil mummy tiba-tiba.
Aku angkat kepala melihat mummy yang mengerutkan dahi.
“kenapa senyum-senyum dengan nasi?” soal mummy curiga.
Aku geleng kepala dan sumbat nasi ke mulut.


----------------------------------????

Bagaimana seterusnya dengan parti hari jadi nelly?? Dan Ashraf, apa yang akan terjadi padanya nanti??...


*Untuk membaca versi penuh, tunggu kemunculan buku Lelaki sebelah Aku nanti! heheh.. Oh ya, untuk buku Cerita cinta miaKaftiya dah boleh diorder sekarang! Klik sini.

Tiada ulasan: