Rabu, 1 Disember 2010

IMAGINASI CINTA





aku melipat baju-baju masuk kedalam beg sambil telingaku cuma mendengar ngomelan tria tentang perancangannya pada cuti semester ini.

“papa aku cakap dia nak bawa kami pergi bercuti kat pulau, cuma belum dipastikan lagi pulau mana kami akan pergi, sebab papa kata dia nak aku yang tentukan destinasi yang aku nak pergi, dan aku semestinya akan pilih pulau langkawi. Walaupun aku dah pergi sana hampir tiga kali! Oohh coklat-coklat kat sana membuatkan aku tak pernah bosan dengan pulau helang itu, tau tak, papa aku sanggup ambil cuti tau, lagipun papa kata kalau pergi pertengahan bulan keadaan kat sana tak sibuk sangat, dan semestinya terhindar dari bencana alam.”

“kau nak bercuti kat sana sebulan?” soalku memotong percakapan tria tanpa henti itu.

“oohh.. of course not! Lagipun papa kata dia ambil cuti dua minggu je, dan lagi ada kehidupan lain yang perlu aku nikmati daripada hitamkan kulit kat tepi pantai selama sebulan. Baki cuti lagi dua minggu tu aku nak keluar dengan kawan-kawan sekolah, dah lama kitorang tak tengok wayang, main boling, karaoke.. eh, kau tau tak, aku dengan kawan-kawan aku rajin karaoke tau, biasanya suara yang paling sedap akan dapat hadiah, hadiah tu terpulang pada orang yang bersuara sedap tu nak, psst aku bukan nak berbangga tapi aku lah orang yang bersuara sedap tu, hehe. Hemm... tak sabar gila aku nak balik esok!. “

bicara tria terhenti dan dia menyambung memasukkan barang-barang peribadinya ke dalam beg beroda dengan senyuman tak lekang dari mulut. Menunjukkan yang dia benar-benar teruja dengan cuti semester ini. Tak macam aku.

“oh ya, how about you? Your mid sem break?” soal tria tiba-tiba dan bangun menuju ke almari pakaiannya.

“aku? Mungkin aku akan tolong mak aku kat kedai restoran dia, ataupun tolong dia kemas rumah je atau duduk diam-diam depan tv sambil kunyak popcorn?” kataku dan mencapai sehelai lagi baju masuk ke dalam beg.

“oohh.. mungkin kau patut ajak mak dan ayah kau pergi bercuti juga? Ataupun kau boleh aturkan satu percutian dengan kawan-kawan sekolah. Pasti korang dah lama tak jumpa kan?” tria memberi cadangan seolah-olah kehidupan aku dan dia tak ada bezanya sedangkan aku sendiri tau, aku dan dia sangat berbeza!.

“ya.. mungkin. “ jawab aku malas.

“ohh.. aku terlalu bercakap sampaikan aku tak sedar yang aku dah masukkan semua baju ke dalam beg. Macam la esok hari terakhir aku kat sini” kata tria ketawakan kelalaian dirinya sendiri lalu dikeluarkan semua baju-baju yang dirasakan tidak perlu dibawa pulang.

Mungkin kat rumah dia dah ada banyak baju.

“esok siapa ambil kau?” soal tria kepadaku.

“tak ada siapa, mungkin aku balik naik bas” jawabku sambil mengemas almari yang hampir kosong kerana semua barang sudah di kemas masuk ke dalam beg.

“hah, kalau macam tu aku boleh tumpangkan kau sampai ke terminal, lagipun aku suruh abang aku ambil, jadi tak ada masalah kalau nak tunggu sampai kau naik bas!” pelawa tria.

“thanks, tapi tak menyusahkan abang kau ke?” soalku serba-salah.

“sure not, kan aku kata abang aku, bukan papa. Kalau papa mungkin aku terpaksa rushing tapi abang, tak ada hal lah. Lagipun kami dah plan esok nak pergi shopping sikit, saja nak cari baju untuk ke pantai nanti”

“oh.. ok la kalau macam tu.” lagipun aku memang perlukan bantuan untuk membawa semua beg-beg aku ni. Kataku dalam hati sambil melirik pada sebuah beg besar dan beberapa anak-anak beg yang berisi sedikit buku-buku yang perlu dihantar pulang.

“selesai. Aku nak pergi gosok gigi kemudian tidur. Lalala.. tak sabarnya nak tunggu esok!!” kata tria dengan riangnya dan berlalu ke bilik air.

“aarrgghhh.. aku harap hari esok akan datang dengan lambatnya.” kataku.


*********************

setelah hampir tiga jam berada di dalam bas express yang dingin dan bosan, dan juga kematu punggung, sampai juga aku dihadapan pintu rumah tanpa disambut oleh sesiapa pun. Tak ada mak, tak ada ayah dan juga adik lelakiku. Tiada sesiapa yang menyambut kepulanganku ke rumah.

Jangan kata kepulangan aku ke rumah memang tidak dialu-alukan.

Aku memikul beg menuju ke bilik tidurku. Nasib baik kunci rumah diletakkan di bawah pasu sebelah pintu, kalau tidak pasti aku perlu menunggu kepulangan mereka di hadapan rumah. Aku meletakkan semua beg-beg yang terlekap di tubuhku ke lantai dan menyembamkan diri ke katil. Lega dan selesa, sehingga aku terlena.

Satu jam berlalu...

“mak tengok sister's homecoming” jerit adik lelakiku, adli. Bunyi suaranya begitu kuat sehingga mengganggu lenaku, mungkin dia berdiri di muka pintu bilik.

“kakak dah balik?” terdengar pula suara mak yang terjerit dari jauh.

Katil aku terasa seperti dilanyak oleh seseorang dan mukaku dihempuk dengan bantal berkali-kali. Memaksaku untuk membuka mata dan memberi penerajang kepada si pengacau itu.

“kenapa balik tak bagi tau? Boleh adli sambut dengan telur dan air basuhan lantai.” kata adli. Ketawa.
“kakak.. pukul berapa sampai” tegur emak yang muncul di muka pintu. Aku meghulurkan tangan dan bersalam dengan mak.
“kakak balik tak bagitau? Habis yang kakak call ayah bagitau suruh jemput kat stesen bas tapi ayah tak muncul apa cerita?” soalku. Agak berkecil hati sebenarnya.
“kakak, yang kau bagitau ayah buat apa, ayah mana ada kat sini, ayah outstation tau tak. Dah seminggu dah” kata adli.
Aku pandang emak, mengharapkan jawapan yang pasti.
“ayah tak bagitau emak pun yang kakak nak balik?” kata emak, mengerut dahi.
“fine!, kakak dah sampai rumah sejam yang lalu tapi tak ada sesiapa kat rumah” kataku lagi, masih belum puas hati.
“kami pergi beli barang basah untuk restoran, sorry kakak mak betul-betul tak tau. Tak apa, kakak cakap je nak makan apa, mak masak malam ni” kata mak cuba memujukku.
Aku senyum, sedikit terubat rasa marah. Dan mula memikirkan apa makanan yang susah aku nak dapat kat asrama.
“ermm... how about...”
“telur mata kerbau!” adli menjawab bagi pihakku.
Aku jegil mata memandangnya.
“aa... kakak nak..”
“roti putih dengan mentega kacang” kata adli menyebut makanan yang biasa aku makan di asrama.
“adli..” tegur mak.
“kakak terasa nak makan...”
“adli tau, meggi kari berapi”
dan selepas tu memang aku kejar dia keliling rumah. Mak hanya tergeleng-geleng kepala melihat kami.Well.. sebenarnya, tak la teruk sangat duduk kat kat rumah dengan seorang adik lelaki yang nakal.

Malam itu, emak memasakkan hidangan yang istimewa untuk aku, spageti bolognaise. Tiba-tiba pulak tekak ni terasa nak makan western food. Tak habis-habis aku dibahan oleh adli yang katanya dia dah cukup muak nak makan makanan seperti ni lagi dan katanya lagi, dia sangat teringin nak makan meggi kari berapi. Dan dia berjanji akan membeli makanan segera itu esok.

Hanya tiga perkataan yang aku katakan bagi membalas usikannya.

“do I care?”

dan selepas itu dia berhenti dari mengganggu aku dan terus menonton tv seorang diri. Mungkin bosan kerana aku buat tak peduli dengan usikannya. Dan kini hanya aku dan emak di meja makan.

“so, macammana kolej?” soal mak.
“macam biasa.. tak ada apa yang menarik pun..” jawabku terus menikmati keenakan spageti itu.
“jadi cuti ni ada apa-apa plan?” soal mak lagi.
“Ada.” jawabku terangguk-angguk.
“oh.. apa dia?” soal mak sedikit teruja.
“potong sayur, siang ikan, basuh pinggan, kemas rumah, bersihkan laman, layan pelanggan. Dan oh jaga kaunter pun boleh juga” kataku bergurau.
Emak ketawa dan mengusap rambutku.
“wah.. senang la mak ada kakitangan extra, yang lagi best sebab tak payah bayar gaji dia.” kata mak juga bergurau.
Aku bulatkan mata.
“err.. ada tak kakak cakap service itu berbayar?”
“tak ada”
“hah.. jadi service itu berbayar.”
kami masing-masing katawa. Sudah agak lama tidak bermesra begini dengan mak. ya.. sejak aku masuk asrama dan jarang balik kecuali cuti yang lebih dari tiga hari.
“mak dah plan sesuatu untuk kakak” kata mak selepas ketawa kami reda.
“apa dia?” soalku ingin tahu.
“mak nak daftarkan kakak masuk kursus penulisan minggu depan, mak dah tau lama dah, tapi mak ingat kakak tak balik, tapi since kakak dah ada kat sini, mama akan daftarkan nama kakak.” kata mak tersenyum.
“tapi kakak ingat nak habiskan cuti sebulan kat rumah je” kataku agak kurang setuju.
“tapi sekurang-kurangnya kakak dapat sesuatu dari kursus ni, look.. ini bukan kursus macam kursus bina diri, kursus motivasi atau apa, tapi ia lebih kepada kem, duduk kat chalet, ada aktiviti malam, jumpa ramai kawan dan yang paling penting, kakak boleh jumpa orang-orang yang sama minat dengan kakak. Yang boleh berkongsi idea. Mana tau nanti kakak ada peluang untuk terbitkan buku sendiri? Mak dapat bayangkan pasti seronok.”

aku tersenyum paksa.

“oohh.. biar mak ambilkan air, kakak nak jus apa?”
“apple.”
dan selepas itu terus hilang selera makanku. Mak tak sepatutnya membicarakan tentang hal itu pada hari pertama aku di rumah, dan semestinya 'tidak' semasa aku tengah makan!

**********

aku menjalani hari cuti ku dengan menolong emak di restoran. Dan selepas malam pertama aku di rumah, emak sudah tidak lagi bercakap tentang kem itu. Dan aku harap yang mak takkan pernah sebut tentang itu lagi.

“kakak.. boleh tolong mak kat depan kejap?” laung mak dari tingkap kecil yang menghubungkan ruang kaunter dengan dapur.
“ok..” aku meninggalkan sayur yang sedang aku potong dan menanggalkan apron, terus ke ruang hadapan.
Mak memberikan aku buku nota kecil dan pen sambil mengatakan.
“sorry dear, kat depan ni tak cukup tangan”
“small matter mum” kataku dan terus mengambil pesanan untuk pelanggan yang baru datang.
“nak makan apa?” soalku bersedia dengan hujung mata pen yang diletakkan di permukaan kertas.
“erm.. char kuew tiau ada? eh.. zameera kan?” soal pelanggan perempuan ini.
Aku memandangnya dan mengerutkan dahi.
“err.. ya.. tapi maaf saya tak kenal awak” kataku, memang aku tak kenal pun perempuan yang nampaknya macam dah kenal aku lama.
“heii... aku la, adda. Kawan sekolah kau, err.. maksud aku, kita satu kelas masa darjah empat. “
aku terdiam, cuba memutar memori mengingati seraut wajah dihadapanku ini. Pernah ke aku ada kawan nama adda dulu?
“tak apa lah, mungkin kau dah lupa kot.” katanya dan kembali menyelak menu.
Aku angkat bahu. Apa-apa ajalah. Kalau dah dia kata kami pernah belajar kat sekolah yang sama mungkin betul kot.
“minum?” soalku.
“milo ais satu, tea o ais satu, dan mee kari.”
“milo ais, tea o ais, mee kari, char kuew tiau. Siap” aku mengulang apa yang dipesan cuma untuk memastikan aku tak salah mengambil pesanan.
Setelah melihat anggukan daripada mereka aku lantas menuju ke kaunter dan menyerahkan kertas itu ke bahagian dapur.

“siapa yang tegur kakak tu?” soal emak, nampak seperti ingin tahu.
“tak kenal, tapi dia kata dia kawan sekolah rendah kakak. Adda namanya.”
“adda? Syuhada yang pernah kotorkan baju kakak dengan aiskrim tu ke?” soal mak, mengerut dahi.
Aku terdiam. Macam mana emak boleh ingat semua tentang zaman sekolah aku sedangkan aku tak ingat apa-apa pun masa budak tu perkenalkan diri?.
“kotorkan baju?” soalku, juga mengerut dahi.
Mak mengangguk dan menceritakan tentang aku yang menangis kerana baju sekolahku telah dikotorkan sehingga memaksa cikgu untuk panggil mak datang ke sekolah, dan masa tu, syuhada dibawa berjumpa dengan mak untuk terangkan perkara sebenar. Dan penjelasan sebenarnya, syuhada tak sengaja terjatuhkan aiskrimnya dan terkena pada baju aku yang kebetulan sedang berjalan di sebelah adda.

Sedikit demi sedikit ingatan aku kembali mengingati detik itu. Bagi seorang budak yang berumur sepuluh tahun, tiada jalan penyelesaian yang dia ketahui selain menangis melihatkan kesan tompokan coklat di baju putihnya.

“table A siap!” jerit abang lan dari tingkap kecil itu dan meletakkan sedulang pesanan.

Aku mencapainya dan terus menuju ke meja 'kawan lama' aku tu. Dengan cermat aku mengeluarkan satu persatu makanan dari dulang
“terima kasih” ucap adda.
“sama-sama, pasal kau terkotorkan baju sekolah aku tu? Aku maafkan”
dari reaksi tergaman sedikit-demi sedikit adda mula tersenyum. Tak pasti tersenyum sebab aku maafkan tentang baju kotor itu atau sebab aku dah ingat dia sebagai kawan satu sekolah.

Apa-apa aje lah.

*************
aku dan adli sedang duduk menonton tv sambil menguyah biskut meri, kelaparan kerana perlu menanti kepulangan ayah untuk makan bersama. Hampir beberapa hari aku di rumah, baru kini aku akan berjumpa ayah. Dan pastinya aku akan menuntut gantirugi kerana tidak memberitahu kepada emak tentang kepulanganku dan menyebabkan kepulanganku tidak disambut.
“mak.. ayah kat mana? Kami dah lapar ni” rengek adli.
“ayah dah balik!!...” tiba-tiba terjengul muka ayah di muka pintu. Panjang umur.
“abang, tak dengar bunyi kereta pun?” soal mak pelik, begitu juga kami.
“ayah parking jauh sikit. Nak bagi surprise...”
aku dan adli terus menuju ke meja makan dan bersedia dengan makanan masing-masing di pinggan.
“tak ada siapa nak sambut ayah ke?” soal ayah pelik bila kami buat tak tahu dengan kepulangannya.
“hai ayah..” kata aku dan adli serentak.
“hai” jawab ayah dengan reaksi muka pelik.
“ayah kami dah lapar, boleh kita makan sekarang?” pinta adli bosan kerana ayah masih tercegat di hadapan pintu.
“okeh, kita makan sekarang.” jawab ayah dan mengambil tempat diikuti emak. Kami membaca doa makan dan terus makan dengan lahapnya, seolah-olah mangsa kelaparan di bosnia.
“so.. kakak, macammana cuti?” soal ayah.
“great!” jawabku sepatah.
“kakak ayah minta maaf sangat-sangat ayah terlupa yang ayah ada outstation tapi ayah...”
“maaf diterima” jawabku juga sepatah. Sengaja menunjukkan yang aku tak berminat untuk mendengar alasan itu.
“ok then.. tell me what you want me to do?” soal ayah memujuk. Memang ini yang aku harapkan.
“no excuse, no meeting, no outstation.” kataku berharap yang ayah akan mengenepikan semua hal itu sebelum aku mengatakan apa yang aku inginkan.
“allright, no no no.” jawab ayah.
“kita pergi bercuti kat mana-mana pulau minggu depan?” pintaku teruja.
Enam pasang mata memandang tepat ke arahku.
“apa?” soalku. Salah ke apa yang aku minta ni?.
“next week adli ada game ok..” kata adli.
“minggu depan kan kakak sepatutnya pergi kem penulisan tu?” kata mak.
“kem? “ soalku pula terkejut.
“ya..kan mak dah bagitau?” kata mak.
“tapi kakak tak cakap pun yang kakak nak pergi?” kataku.
“tapi mak ingat kakak nak pergi, mak dah bayar yuran pun.”
“oohh.. fine!” kataku dan meneruskan makan.
“apa kata kita pergi minggu satu lagi, lagipun masa tu ayah boleh apply cuti lama sikit.” cadang ayah.
“adli pun dah tak ada kuliah”
“mak boleh suruh abang lan jaga restoran”
“ok.” jawabku sepatah. Well, do I have a choice?.
Makan malam kami lenyap diserap sunyi.

Aku memencilkan diri di dalam bilik dan membaca hasil penulisan cerpen, sajak dan beberapa jenis penulisan aku yang tak pasti untuk dikelaskan sebagai apa. Pertama kali aku mengetahui yang aku berbakat dalam bidang penulisan, emak la yang paling banyak memberi dorongan dan bertindak sebagai pengkrik tetap aku. Emak kata aku berbakat, dan emak menyarankan supaya aku menghantar hasil penulisan ini ke mana-mana majalah. Tapi aku sering menolak dengan andaian yang hasil penulisan aku belum boleh dikira baik. Well it's teruk.

Dan agaknya kerana itu, mak begitu beriya-iya mendaftarkan nama aku untuk kem itu supaya aku lebih berkeyakinan. Aku hargainya, tapi asal mak tau yang aku tak suka masuk mana-mana aktiviti seperti ini dan memerlukan aku untuk menyesuaikan diri dengan suasana baru. Dan perlu mencari kawan, aku tak pandai bergaul!.
Dan aku cuma cukup bertuah kerana ditempatkan sebilik dengan tria yang ramah dan sentiasa cuba mendekati aku.

Tapi kat kem tu nanti, akan ada ke orang macam tria?.

***********

aku memadang keadaan sekeliling chalet yang merupakan tapak kem ini. Ayah sedang memunggah barang dari boot kereta. Emak berdiri di sebelah ayah untuk memastikan semua beg aku dikeluarkan agar tiada yang tertinggal. Adli memeluk bahuku dan turut memandang orang di sekeliling kami.
“hai.. kalau lah mak daftarkan adli kat tempat macam ni Kan seronok?” kata adli.
Aku pandang mukanya.
“kalau macam tu apa kata kau je yang gantikan tempat kakak kat sini?” kataku lalu melepaskan pelukan adli di bahu dan mengikuti emak ke meja pendaftaran.
Terdengar suara adli yang mengeluh di belakang aku.
“Cakap sikit pun tak boleh”
aku memusing dan menjelirkan lidah kepadanya lantas capat-cepat berlari memaut tangan mak sebelum adli mengejarku.
“nama?” soal kakak urusetia yang tersenyum menyambut kami.
“zameera bt zainuri” jawab mak bagi pihak ku, juga tersenyum.
Kakak itu mencari namaku dan menanda kedatangan kemudian dihulurkan kunci bilik kepada aku dan kami kembali ke tempat ayah meletakkan kereta tadi.
“best la kakak kat sini, boleh mandi laut.. hah. Kalau macam ni kita tak payah tunggu nak bercuti minggu depan, kita check in kat sini je dengan kakak nak?” kata adli mengusulkan satu cadangan yang membuatkan aku tersenyum.
“ha'ah la ayah.. kita bercuti kat sini je la.” pujukku lalu menarik-narik tangan ayah. Berharap yang dia akan menjawab ok.
“err...” ayah menggaru kepalanya.
“tapi ayah ada kerja yang belum settle. Ayah ada.. meeting minggu ni.” jawab ayah teragak-agak. Mungkin serba salah kerana telah berjanji denganku supaya tidak memikirkan hal kerja.
Aku melepaskan pegangan di lengan ayah, kecewa. Begitu juga dengan adli.
“hei.. tak dapat la nak usha awek cun kat sini.” katanya.
“hai.. zameera. Tak sangka kau ada kat sini?” tegur seseorang dari belakangku.
“adda?” tegurku tak percaya.
“oohh.. aku ikut program ni juga. Kau pun sama?” soalnya
aku mengangguk. Adda nampak begitu gembira sekali berjumpa dengan aku di sini. Err.. sebenarnya aku pun. Sekurang-kurangnya ada juga seorang kawan yang aku kenal.
“huh.. lega dapat tau kat ada kat sini, oh ya, aku dapat bilik no, 144 kau?”
aku angkat kunci di tanganku.
“105?. oh aku harap kita dapat bilik yang sama.” katanya lirih.
ya, aku juga harap begitu.
“ok lah, mak ayah aku ada kat sana, kita jumpa nanti!. Pak cik makcik” dia menegur ayah dan mak sebelum berlalu ke arah orang tuanya.
Aku memusing kembali menghadap ayah dan emak.
“mak lega bila tau yang kakak dah ada kawan kat sini” kata mak dengan mata bersinar-sinar.
Apabila suara seorang lelaki meminta semua peserta berkumpul, keluargaku meminta diri untuk pulang. Dan aku terpaksa merelakan dengan berat hati. Dan memujuk hatiku dengan mengatakan tak apa, sekurang-kurangnya adda ada kat sini.

Setelah kereta ayah hilang dari pandangan, baru lah aku memikul tiga beg ke tubuhku. Dua beg pakaian dan satu beg berisi laptop. Dan berjalan ke arah sekumpulan peserta itu sambil mataku melilau mencari adda. Tapi secara tiba-tiba badanku dirempuh dari tepi, habis jatuh semua beg aku.
“oopps.. sorry. “ kata seorang budak lelaki.
Aku tidak menjawab sebaliknya terus mengutip beg-beg itu dan memikulnya betul-betul, agar takkan terjatuh lagi apabila dilanggar sebegini.
“i said, sorry” ulang budak lelaki yang melanggar aku tadi.
Ya, aku dengar. Dan aku tak marah pun. Jadi tak perlulah dia mengulang perkataan maaf itu.
Aku meneruskan langkah mencari kelibat adda.
“i wonder, awak ni pekak ke, atau buat-buat pekak?” soal budak lelaki tadi, mengekori setiap langkahku dari belakang.
“sorry, awak cakap dengan saya ke?” tanyaku, cuma memastikan yang aku tak tersalah dengar.
“hah.. dengar pula, saya minta maaf dua kali tapi awak buat tak tahu” katanya, menyaingi langkahku.
“habis tu awak nak saya buat apa? Tersenyum dan kata, 'ok tak apa'. Kalau macam tu sama je macam saya tak perlu cakap apa-apa.” jawabku dan melangkah lebih laju ingin menyelit di barisan budak perempuan.
“saya harap itu yang akan awak buat” katanya menjerit dari tempatnya berdiri.

************
menurut taklimat dari pengerusi program ini tadi, aktiviti pertama pada hari ini adalah masuk ke bilik masing-masing dan berehat sepuas-puasnya, dan diberi kebebasan untuk melakukan aktiviti sendiri memandangkan kami masih ada masa seminggu di sini.

Aku mencari bilik bernombor 105, memasukkan anak kunci ke tombol pintu dan berjumpa dengan teman sebilikku.
“adda? Sorry, aku tersalah bilik.” kataku dan menutup kembali pintu, berniat untuk mencari 'bilik sebenarku.'
baru beberapa langkah aku ke hadapan, aku terhenti, melihat nombor kunci di tangan dan juga di pintu. Sama. Dan.. aku ada masukkan kunci ke tombol tak tadi?
“zameera...” adda memanggilku dari muka pintu.
“kau tak tersalah bilik la. “ katanya.
Aku garu kepala dan kembali ke muka pintu.
“tapi bukan kau duduk bilik lain ke?” soalku, pelik.
Adda menarikku masuk dan menerangkan perkara sebenar.
“aku minta tukar dengan urusetia. Rasanya kalau duduk dengan orang yang kita dah kenal lagi seronok kot?” katanya tersenyum.
Aku mengangguk-angguk.
“tapi.. kau tak kisah kan?” soal adda ragu-ragu.
Cepat-cepat aku menggeleng.
“aku pun harap dapat sebilik dengan kau” kataku.
Adda tersenyum, lega dengan jawapanku. Lincah tangannya memunggah semua pakaian untuk disimpan di dalam almari, sementara aku, mengeluarkan sebuah buku dan sebatang pen. Bersedia untuk keluar.
“kau nak ke mana?” soal adda pelik.
“keluar, ambil angin.” jawabku.
Tak pasti destinasi mana akan aku tuju yang pasti, tetap meneruskan langkah dan mencari idea. Orang kata kat tempat tenang macam ni idea mudah datang. Aku melabuhkan punggung di atas rumput hijau menghadap ke laut, lebih selesa duduk di atas rumput sambil memeluk lutut daripada duduk di atas kerusi berdekatan.
“pandang ke laut pun boleh dapat idea ke?” tegur satu suara yang mencantas lamunanku.
Aku pandang ke belakang hanya untuk melihat budak lelaki tadi. Cepat saja aku mencapai buku dan berniat untuk beredar dari tempat itu.
“awak.. jangan pergi mana-mana, biar saya je yang pergi.” kata lelaki itu.
Aku kembali mengambil tempat.
Dan seperti yang dikatakannya tadi, memang dia yang berlalu dengan earphone disumbat ditelinganya.
Aku membuka buku dan menulis walaupun di fikiranku saat ini tiada apa yang terlukis, seolah-olahnya semua idea itu telah mengalir turun ke jari jemari dan seterusnya melekat di atas kertas.
“ehem.. nampaknya, memang laut boleh menyumbang idea.” terdengar suara sama yang mengganggu tadi. Aku pandangnya sinis.
“sorry, tapi saya tak jumpa tempat lain yang lagi best dari tempat ni.” katanya.
“kalau macam tu, awak duduk sini. Biar saya yang pergi.” kataku dan menyarung selipar.
“er.. boleh tak kalau tiada sesiapa yang perlu pergi. rasanya tempat ni milik umum.”
aku tak jadi bangun.
“baiklah. Tapi pastikan yang awak tak keluarkan sebarang bunyi.” amaran aku.
“ok”
jariku kembali melakarkan apa yang ingin ditulis. Penuh kusyuk dan penuh tumpuan seolah-olah tiupan angin laut itu menerbangkan idea. Bunyian ombak itu, menggerakkan minda supaya berfikir, segala-galanya yang indah.
“betul ke awak dapat idea dengan tengok laut?” soal lelaki ini. Dan menghentikan larian jariku.
“sorry, tapi saya betul-betul nak tau.” katanya lagi.
“saya tak tau, laut boleh beri idea tapi yang saya tau, Allah turunkan idea pada saya melalui macam-macam cara. Agaknya kalau saya tengok awak pun saya boleh terinspirasi.”
“betul ke? Hebat!”
“awak perli saya?”
“saya kata awak hebat, awak kata saya perli? Mungkin awak perlu belajar macammana nak menerima pujian orang. “
“nampaknya membenarkan awak duduk kat sini dengan saya bukan IDEA yang bagus!.” kataku dan bangun.
“ok..ok, saya minta maaf. Saya cuma kagum dengan awak, saya cuma nak tengok macammana awak mencari idea. Tapi saya cuma tak boleh nak kawal mulut dari bercakap. Boleh kita mulakan sekali lagi?”
aku duduk kembali. Dan membetulkan suara.
“hi.. saya ilham”
“zameera.”
“sedap nama tu, jadi apa nama pena awak?”
“zameera zainuri”
“zainuri?”
“nama ayah saya.”
“itu bukan nama pena, itu nama betul. Saya tanya nama pena”
“itu nama saya, tak kisah la, nama pena ke nama betul ke. Ia tetap nama saya. Awak tak ada hak nak pertikaikan!”.
“ok..ok.. saya dah buat awak marah lagi.”

********************

untuk sesi kuliah kami yang pertama, aku duduk di sebelah adda, satu-satunya kawan yang aku kenal di sini.

“ok adik-adik, sebagai 'pemanas badan' untuk kelas kita yang pertama ni, apa kata kita berkenalan dulu dengan bakal-bakal penulis yang ada di depan saya ini. Baiklah sekarang siapa nak mulakan dulu” soal guru ini yang kami panggil abang joe.

Adda bergitu bersemangat mangangkat tangan dan berharap yang dia akan dipanggil, begitu juga dengan beberapa orang yang duduk di hadapan dan di sebelah kiriku. Tapi aku, sedaya upaya menyembunyikan tangan di bawah meja.
“saya dah jumpa bakal penulis kita yang pertama. Awak yang berbaju merah”
abang joe memandang dan menunjuk ke arah aku. Aku pandang ke kiri dan ke kanan cuma untuk memastikan yang bukan aku yang dipanggil. Tapi sebaliknya mereka yang memandang ke arahku.
Untuk kali yang terakhir sebagai kepastian, aku pandang baju yang aku sedang pakai. Merah!.
“err.. saya?” soalku akhirnya. Kesal kerana aku tak harap untuk jadi yang pertama.
“ya awak” kata abang joe yakin.
Perlahan-lahan aku bangun dan berdiri di sebelah abang joe.
“err.. what should I say?” soalku dekat ke telinga abang joe.
“tell them about yourself. Penulisan awak tentunya.”
“hai.. saya zameera. Saya.. tak tulis apa-apa pun. Dan saya datang ke sini kerana di hantar oleh mak saya. Itu je.” jawabku gugup.
“awak pasti yang awak belum pernah menulis apa-apa sebelum ni?” soal abang joe mengangkat sebelah keningnya. Seolah mencabarku untuk berkata benar.
“ya.. ok, sebenarnya saya ada tulis beberapa cerpen, tapi...”
“boleh ceritakan sikit tentang jalan cerita yang awak tulis tu?” pintas abang joe.
“tak ada apa yang menarik pun, cuma kisah cinta.”
“oohh people like love story... betul tak kawan-kawan?” kata abang joe merancakkan suasana dan disahuti dengan yang lain dengan berkata “yeahh..”
“kisah cinta, di dalam bas.” aku memulakan bicara.
“sound interesting! Teruskan”
seisi kelas senyap menantikan cerita dariku, saat itu hati aku semakin laju mengepam darah.
“seorang lelaki berjumpa dengan seorang perempuan di dalam bas, dan dia cuba memikat perempuan yang dirasakan comel itu, tapi bagi perempuan itu, lelaki itu agak misteri kerana kehadirannya tak pernah disedari. Itu je.”
sebaik saja habis kata-kata yang aku lafazkan tepukan diberikan oleh abang joe dan disambut yang lainnya.
“saya harap saya dapat baca cerita awak tu.”
“dan saya harap sebaliknya.” kata aku perlahan dan terus mengambil tempat dudukku kembali.
“who next?” tanya abang joe mencari calon seterusnya untuk memperkenalkan diri.
“zameera, balik nanti aku nak baca cerita kau tu.” pinta adda nampak begitu teruja.
“hem.. tengok lah nanti.” balasku, tak begitu setuju dengan permintaan adda.

************

aku baru mencapai dulang dan ingin melangkah ke menu bufet yang terhidang untuk makan petang bila ilham tiba-tiba muncul di sebelahku.
“hey, aku teringin nak baca cerita kau tentang cinta bas?..” katanya terfikir tajuk penuh cerita aku tu.
Lepas adda dia pula mengatakan perkara yang sama. Aku diam buat tak tahu.
“pasti best kan? Seorang lelaki bertemu dengan seorang perempuan di dalam bas, dan akhirnya bercinta. Wow! Macammana kau boleh fikirkan idea tu?”
“tak ada apa yang menarik pun tentang cerita tu. Sama saja macam kisah cinta yang lain.” jawabku malas. Dan mencapai kuih karipap
“tak menarik? ku tau tak berapa ramai yang kata 'wow' masa kau cerita tentang cerpen kau tu. Bagi mereka itu hebat.”
“hebat? Tak lah, bagi aku itu memalukan” aku mencapai sekeping roti bakar dan terus berlalu ke tempat air.
“aku tak faham kenapa kau rasa karya kau sendiri memalukan. Biasanya setiap penulis akan menganggap hasil penulisan mereka adalah yang terbaik.” kata ilham sambil menyumbat roti sardin ke mulunya. Tak sopan!.
“macam kau?” soalku dan terus ke meja makan.
“macam aku? Err.. mungkin!.” ilham terus mengekoriku dan duduk di kerusi berhadapan denganku.
“aku tak nak jadi macam 'orang lain' atau macam kau.”
“kau ni pelik betul, kalau kau nak tau aku dah cuba macam-macam cara hanya untuk dapatkan feel menulis cerita cinta seperti.... kau.”
“feel? Aku menulis tanpa ada feeling terhadap cerita aku. Aku cuma tulis apa yang terlintas di fikiran”
“sekarang aku nak cakap wow..wow..wow... kau hebat!” kata ilham memandangku tak berkelip. Begitu taksub.
“aku tak faham apa yang membuatkan kau mengulang perkataan 'wow' itu.”
“zameera zainuri. aku tahu yang kau akan jadi penulis yang hebat!.”
“what? Hah.. whatever!”
“yes it is!.”
“daripada kita bercakap soal aku, apa kata kita bercakap tentang kau. Hah.. rasanya kau tak pernah pun ceritakan tentang 'cerita' kau kan?.”
“err.. tak ada yang menarik pun tentang cerita aku. Lebih baik bercakap tentang 'cerita' kau.”
“tak, kau.. “ kata aku tegas.
“well aku bukan macam kau, menulis daripada yang ada disekiling kau, aku tulis berdasarkan imaginasi aku.”
“imaginasi?” mata aku bersinar-sinar. Sepenuh tumpuan aku berikan pada lelaki di hadapanku ini yang nampak teragak-agak untuk menceritakan tentang 'cerita'nya.
“ya.. kisah pembunuhan, harta karun, makhluk asing dan penaklukan bumi, ada hidupan di pluto.. “
“wow”
bicara ilham terhenti apabila dia mendengar perkataan yang keluar dari mulutku.
“apa kau cakap tadi?” soalnya pelik.
“aku kata 'wow'”
“kau perli aku?”
“mungkin kau perlu belajar cara untuk terima pujian orang lain” aku memerlinya dengan perkataan yang pernah dikatakan kepada aku dulu.
Kami ketawa.
“jadi kau betul-betul maksudkan dengan bunyi 'wow' tu?” soalnya ingin tahu.
Aku mengangguk.
“kalau kau nak tau, aku sangat sangat teringin nak tulis cerita tentang itu, kronologi sebuah cerita yang penuh mendebarkan, yang membuatkan pembaca tak nak lepaskan walau sesaat pun dari mengalihkan mata. It's cool isn'it?”
“pertama kali aku rasa idea aku dihargai.”
“tipu!”
“betul.. selama ini cerita aku jadi bahan ketawa kakak dengan abang aku je. Diorang kata aku terlebih imaginasi. Mungkin aku patut jadi angkasawan supaya aku boleh menjelajah bulan untuk pastikan ada hidupan tak kat sana.”
“aku rasa cadangan kakak dan abang kau tu betul. Well sekurang-kurangnya kau akan dapat imaginasi yang lebih cool, yang lebih mengarut.”
“sekarang aku memang betul-betul kena belajar cara menerima sindiran orang” kata ilham selamba yang membuatkan aku ketawa.
Ilham memandangku tanpa suara. Aku mencapai air dan menghirupnya sedikit. Bisu seketika antara kami.
“kalau kau nak tau lepas aku teruk kena bamboo dengan adik beradik aku sendiri, aku mula teringin nak belajar menulis cerita cinta. Tapi dah banyak kali aku cuba tapi tak boleh. Aku dah tengok cerita-cerita cinta, aku dah baca novel-novel cinta yang lain, aku dah usha mak bapak aku, aku dah tengok cara abang aku bercakap dengan awek dia, aku siap salin dialog diorang lagi. Tapi.. tak boleh!, tak ada feel tu.”
“mungkin kau patut bercinta untuk dapatkan feel tu.” kataku sekadar mengusik.
“ohh jadi kau buat macam tu?” soalnya mengambil serius kata-kataku.
“eh aku tak!.” jawabku pantas.
“ aku dah agak..”
“Apa?”
“tak.. aku dah agak yang kau takkan dapat feel tu dengan hanya bercinta sebab kau duduk tenung laut pun dah dapat inspirasi.” jawabnya memerli. Mungkin.
“kau terfikirkan tak apa yang aku fikirkan?” soal ilham memandangku sambil mengangkat keningnya berulang kali.
“apa?.. kalau kau terfikir nak jadikan aku sifu kau, maaf aku tak berminat.” kataku mula menyambung makan kuih yang seringkali tergendala tadi.
“hah.. aku baru terfikir nak jadikan kau anak murid aku.” katanya selamba sambil mengangkat sebelah kaki ke atas kerusi.
Aku memandangnya dengan mata membulat.
“err... ada tak aku kata yang aku berminat untuk jadi anak murid sesiapa tadi?”
“tak ada, tapi kau kata kau tak berminat untuk jadi sifu kepada seseorang” jawab ilham seolah cuba menjeratku dengan tawarannya.
Aku mengeluh kasar. Terasa kalah dengan tipu dayanya.
“ok.. ok.. aku ubah fikiran.”
terus ilham memandangku dengan sengihan lebar.
“great, kita pasti akan jadi rakan kongsi yang baik.”
“eh.. bila masa aku kata aku nak bukak bisness?” soalku memerli.
“ahh.. tak kisah la, yang penting sekarang, aku dan kau akan bekerjasama. Titik!.”

-------------------------------???

Kamu suka tengok filem-filem barat yang berunsurkan remaja macam High Scool Musical? Camp Rock?  dan lain-lain? Well.. aku boleh dikatakan memang sangat suka tengok filem-filem barat yang macam tu sebab kita boleh nampak macam-macam karekter remaja-remaja kat sana dan satu lagi yang aku paling suka adalah dialog diorang. Macam diorang suka bercakap dengan ayat tergantung, nada menyindir and bla..bla,.bla.. 


So, lepas tengok Camp Rock, aku terinspirasi untuk tulis cerita ni. Teheee.. *gelak tayang gigi* 

*Untuk membaca versi penuh, tunggu kemunculan buku koleksi cerita mia kaftiya bahagian 2, nanti! heheh.. Oh ya, untuk buku Cerita cinta miaKaftiya dah boleh diorder sekarang! Klik sini.