Khamis, 29 September 2011

SEGMENT JUST GOOGLE IT- AZURIN RAMLI






Yo, readers. *Ah, poyo la kau mia nak tiru Woo Bin (BOF) pulak!* 

Semalam aku dah join segmen Bloglist panggil aku Han, malam ni aku join segment baru pulak. Sebab terpengaruh dengan si budak Han itulah. Tapi sebab utama aku nak join segmen ni pun sebab dia macam menarik..  Just Google it! Apa yang nak digoogle? Cekiout..




SYARAT ?
2. copy banner atas tue,link kan sekali kat entry nie
3. buat entry dengan tajuk SEGMENT JUST GOOGLE IT- AZURIN RAMLI
4.masuk kan SYARAT sekali dalam entry korang tue
5.hantar link entry korang kat komen box aku kat entry nie.

okay,nak buat macam mana segment nie? okay,jap aku bagi contoh kat bawah nie k.contoh ;aku tanya kau suka makan apa? then kau suka makan sushi.haa,kau google lah gambar sushi pastu kau copy paste je.haa, senang je kan? alaa,google dihujung jari.wakaka :p k,nie soalan dia k.pastu korang jawab dengan gambar,,

SOALAN :
1.NICKNAME 
(nickname- nak buat guna software/doodle boleh je a.k.a suka hati)
2.AGE
3. HOBBY (s)
4.I WANT TO BE?
5.I LOVE TO EAT?
6.I WISH I CAN ?


1. NICKNAME 





2. AGE

Cuba teka berapa umur bakal-pakwe-aku ini?? Kami sebaya ok.. >_< *blushing*



3. HOBBY (s)

I wish  could kiss a frog, so then it will turn up become a handsome prince!!. FROG?? yukkss..


Never mind, maybe i can write a story about a girl who dreams to kiss a frog and the FROG turns into a handsome-la-sangat prince!. Great!.

The power of daydreaming and writing!!.


4. I WANT TO BE?

a





5. I LOVE TO EAT?




6. I WISH I CAN ?



a


and..


yeay!..







p/s : Mungkin lain kali aku akan cuba buat segmen aku sendiri pulak.. *Letak jari kat dagu, Thinking*

Sabtu, 24 September 2011

This is how a novelist-to-be write a chapter of a novel.


Hello, dreamers.

(Bermula dari entri ini, aku nak start setiap entry aku dengan kata-kata ucapan dan aluan macam Hello, Hai, Assalamualaikum dan sewaktu dengannya. Kenapa? Saja! Bagi rasa macam aku berkomunikasi dengan readers, dan bukan macam aku tulis untuk diri aku sendiri. Heee.... *gelak tayang gigi*)


Tengok tajuk dan highlight pada ayat Novelist-to-be, maksudnya di situ, aku bukan penulis novel, tapi aku cuma seorang penulis yang cuba nak tulis novel. Oh, sebenarnya, gelaran PENULIS tu pun aku rasa macam tak layak je nak gelarkan untuk diri aku sebab aku belum ada buku sendiri lagi, tapi since menulis di blog pun dipanggil penulis (selain blogger) so, rasanya layaklah kot aku digelar penulis. KOT.


Never mind, itu cuma intro, sekarang aku nak masuk ke isi-isi kandungan. 


Tuan Muda Iman Harraz sekarang dah masuk bab 14 dan aku dah decided yang aku nak update setiap tiga hari sekali. Means, selepas tiga hari, aku akan update bab baru berbanding sebelum ni, selepas seminggu baru aku update walaupun the next chapter sebenarnya dah siap. Saja aku suka bagi readers tertunggu-tunggu, sampai diorang cakap "cepat sambung ples,"  "Tak sabar nak tunggu next entry" etc, barulah aku update. Seronok tahu bila orang cakap macam tu. Satu perasaan yang aku tak pernah rasa sebelum ni. Puas. Puas bila hasil karya aku dihargai dan disukai oleh orang lain. Thanks Harraz's lovers  sekalian. heee...


Tapi tiga hari dah pun berlalu. Rasanya dah nak masuk hari kelima, bab 15 masih belum siap!. Great. *thumbs up untuk aku yang pemalas!* Readers pun tak ramai yang tinggalkan ulasan kat bab 14, means tak ramai yang minta aku supaya cepat-cepat siapkan bab seterusnya. Jadi aku pun lalai dan leka lah. Tahu tak bila orang begging aku, aku rasa macam satu tanggungjawab untuk penuhi keinginan mereka selain daripada rasa puas yang aku cakap kat atas tadi. 


Nak tahu macammana gaya dan cara aku menulis? Begini... 


Setiap malam, lepas solat maghrib aku akan on laptop, login facebook, login blogger, login penulisan2u, tengoklah apa yang aku nak tengok, sampai puas!. Bila dah bosan barulah.. "Oh, Iman Harraz" so, barulah buka wordpad Iman Harraz (Aku menaip menggunakan software wordpad dan bukan microsoft word sebab guna wordpad lagi kemas dan sedap mata memandang sebab dia tak ada garisan merah bawah tulisan *ini pun kau nak cerita ke mia??*) 


Okeh, taip satu ayat, tengok facebook balik, tak ada apa, buka wordpad balik. Taip lagi, dua tiga baris, nak google pulak, nak buat sikit research sambil-sambil tu sempatlah pulak jengah ke web yang lain..... (Sebab tu kadang-kadang aku malas nak tulis FAKTA sebab aku kena buat research dan akan membuatkan aku online lebih lama) Dapat info yang aku cari, sambung taip Iman Harraz balik, tapi baru siap satu perenggan!. 


Boleh bayangkan tak aku lebih banyak buat apa bila on lappy?. 


Bila tengah dapat gambaran untuk jalan cerita seterusnya, lajulah aku menaip, tapi bila dah laju menaip tu tiba-tiba terasa macam nak tengok facebook balik ataupun terasa macam nak pasang lagulah kat youtube, ataupun nak blogwalkinglah. itulah inilah. Hei... masalah betullah aku ni.


Bila dah penat, aku tidur. Aku bukan boleh tidur lambat-lambat sangat nih, tambah-tambah lagi kalau dah nak pukul 12, mulalah tak sedap hati. Bukan sebab risau esoknya terbangun lambat ke apa tapi sebab nanti abah tersedar pastu tengok aku tak tidur lagi dia ingat aku ngadap laptop entah apa yang aku buat, padahal aku buat benda baik, menaip. 


Bila tak puas hati sebab malam tadi tak taip betul-betul, esok paginya aku sambung lagi menaip, lepas solat subuh. Time-time aku tergesa-gesa, time tak cukup masa tulah baru aku akan fokus dan taip betul-betul. Masa itulah aku rasa macam malas nak pergi kerja sebab nak siapkan novel aku ni. Masa itulah aku rasa macam malas mandi sebab idea tengah mencurah-curah. Masa itulah aku rasa macam nak bawa lappy ke tempat kerja tapi sebab masih trauma dengan kecurian mini hp dulu, aku batalkan je niat tu. Haihh.. 


Tapi percaya tak, dalam aku main-main menaip ni pun aku masih boleh siapkan setiap bab dan dibaca oleh 'lover-lover Harraz?" (Aku panggil mereka lovers sebab mereka masih suka dengan Iman Harraz walaupun perangai mamat tu, poyo, kerek, tak sedar diri yang tak terkata.) 


Tapi ada satu lagi benda yang mengganggu fikiran aku. Pasal Manuskrip. Memandangkan TMIH dah pun nak masuk ke bab 15 dan ada juga la dua, tiga orang yang bertanya bila TMIH nak ada kat pasaran, aku pun terfikir... 


1. Aku nak publish kat blog sampai bab berapa sebab biasanya kalau sesebuah e-novel itu akan dikeluarkan   dalam versi cetak (iaitu novel yang akan kalian jumpa di pasaran) dia akan publish sampai bab-bab tertentu. Kalau nak tahu kesudahan cerita tu, kena lah beli novel dia. Jadi aku patut publish sampai bab berapa??


2. Kalau manuskip TMIH tu dah siap, aku nak hantar ke publisher mana? Memandangkan sekarang terlalu banyak syarikat penerbitan sampaikan aku tahu nak pilih yang mana satu. Lagi pulaknya aku langsung tak ada ilmu dalam bab nak hantar manuskrip nih, nak buat cover letter pun aku tak pasti nak rangka ayat macammana. Nak hantar pakai pos je ke, atau pakai email sekali? *Senior writers, tolong kite!!*


3. Selepas baca entri terbaru kak maria kajiwa dalam blognya 'Teori KISS', membuatkan aku terfikir memandangkan ini percubaan pertama aku menulis novel selepas novel-novel yang sebelum ni tak berjaya ditulis dengan sempurna, mungkin aku patut buat mini novel je dulu?. Sekadar untuk capai sasaran otak aku yang aku dah berjaya menyiapkan sebuah novel gituwww.. Patut ke??


4. Andai kata aku berjaya siapkan manuskrip yang mukasuratnya lebih daripada 300 pages dan aku berjaya cari publisher untuk pasarkan novel aku, korang nak beli ke?. Ye lah.. cerita aku ni tak lah hebat sangat. Memandangkan aku budak baru belajar. Nak faham character pun kekadang aku sendiri yang pening kepala, "apasal la si Irin tu lembap sangat? yang sebenar-benarnya dia ni lurus ke baik hati?" huhuhuu.... Susah dowh nak create watak Irin ni. Sebab dia dah hilang memori di rumah agam tu, jadi bila dia kembali ke villa, dia macam cuba untuk refresh memori dia balik. Serius. Memang tak mudah. Sebab tu kekadang ada orang yang geram apasal Irin ni lembik sangat, selalu je kalah dengan Harraz. Kome jangan salahkan Irin, salahkan aku, aku yang buat dia jadi macam tu... hehe


Bab 15 agak susah nak disiapkan sebab muncul watak baru, yang aku keliru nak jadikan jalan cerita macam ini, atau macam itu. Sebab tu bila aku bukak wordpad je aku blur. Tak pasti nak tulis macammana. Errgghh.. pening-pening!!. Tapi aku tetap akan siapkan juga biarpun lambat!!.



p/s : Sebab tu aku suruh korang tinggalkan komen, sikit jer pun tak apa, sebab bila ada yang komen maksudnya aku tahu aku bukan tulis untuk diri aku sendiri, dan aku akan cuba untuk siapkan cepat-cepat. Oh, lagi satu, aku lagi suka kalau yang komen tu tak ada blog dan guna akaun 'anonymous' supaya tinggalkan nama. Nama itu penting yo, sebab aku akan ingat nama orang yang komen, Itu cara aku menghargai korang!. > _'


Thank you sebab baca sampai habis, tinggalkan komen tulis nama sekali okeh? hehe.. >_<

Selasa, 20 September 2011

Fesyen aku? Seluar track, baju T. :c



Casual wear yang aku biasa dengar dan lihat selalunya adalah jeans dan baju T. Tapi 'harian wear' aku adalah seluar track dan baju T, beli kat pasar malam RM5, RM10 pun boleh dapat. Ada sesiapa kesah??



Confessions of a girl who likes chestnuts : Aku cuma beli dan pakai seluar jeans masa umur aku 19 tahun. Itupun sebab aku dah keluar dari rumah, tinggal di asrama dan rasa diri aku dah cukup besar dan terpaksa rasa malu untuk keluar berjalan-jalan dengan seluar track lagi. Sekian.


Masa kecil mak suka belikan baju-baju gaun yang bercorak bunga-bunga, warna-warna pinkish and soft yang  geli-geli  gurly-gurly punya untuk aku. Tapi itu dulu.. masa k.e.c.i.l. dalam lingkungan umur sepuluh tahun kebawah agaknya. T.a.p.i selepas aku berumur sepuluh tahun ke atas, mak dah tak belikan baju untuk aku lagi. Eh, beli! tapi cuma beli kain untuk ditempah buat baju kurung. D.u.l.u mak baru-baru belajar menjahit, jadi mak lah yang jahitkan baju-baju kurung aku. Saja suka-suka.. bukan ambil tempahan pun. Dan bermulalah evolusi aku bertukar menjadi anak gadis yang terpaksa pakai baju kurung yang mak jahitkan..

End of zaman gegirl.


Masa aku dalam lingkungan nak masuk awal remaja. Mak lagi la tak ada belikan baju untuk aku. Ok tipu, mak ada beli tapi bukan baju-baju yang jenis gurly-gurly lagi. Mak belikan T-shirt murah-murah yang kadang-kadang ada cina jual baju bukak gerai kat depan kedai abah tu je. Fine, aku tak banyak songeh sebab aku anak yang baik dan sangat menghargai pemberian orang. *wekk, muntah!*


Start of zaman memakai baju T.

Dan masa tu, aku pun tak faham kenapa, tapi along suka bagi aku pakai baju-baju lama dia yang dia dah tak nak pakai. Ya, aku pakai baju T lelaki yang berkolar dan berwarna gelap-gelap dan keras like, biru tua, merah tua, hitam, yang besar, yang longgar, yang.. biasa lelaki suka pakai. Sedangkan aku ada dua orang kakak yang sepatutnya merekalah yang bagi aku baju-baju lama diorang yang bercorak kartun-kartun comel dan berwarna-warna terang tu kan?.



Time passed by, and I grew up dengan  dua personaliti ini. Gegirl dan Boboy.

Aku masih berjiwa feminin tapi berpenampilan lelaki. Aku suka long skirt, aku suka blaus, aku suka gaun yang kembang-kembang tu, aku suka dress yang labuh tu asalkan dia tak meleret, aku suka ribbon, bunga yang dipakai kat kepala dengan shawl tu. Aku suka.. oh, aku tak suka high heels!.


Tapi aku malu nak pakai semua tu disebabkan kebiasaan aku memakai baju T dan seluar track. Nampaknya imej boboy sangat menebal dalam diri aku mengatasi naluri aku sebagai gegirl. Patut tak aku salahkan along sebab bagi aku pakai baju-baju dia yang dah berlalu bertahun-tahun lepas itu?




Well sebenarnya aku taklah kisah sangat dengan imej aku yang simple ni asalkan aku tak bertukar jadi lelaki, dan aku pun tak berapa nak kisah sebab dulu, pergi sekolah ada uniform, sambung belajar masuk ILPKLS pun ada uniform juga, jadi hari-hari pergi kelas pakai baju kurung biru je, habis belajar pergi kerja pakai baju kurung dengan tudung bawal je, kalau rajin simpang rama-rama, kalau malas ambil cincin sarung je kat tudung tu, berhenti kerja kat office tu, kerja biasa-biasa pula yang dekat dengan rumah, pergi kerja pakai baju T dengan seluar track je. Tak ada masalah..


Tapi masalah muncul bila...


Aku nak keluar ikut akak pergi dating, i mean temankan akak dating, dan aku tak ada baju yang sesuai selain T shirt dan jeans.

Aku nak berjalan pergi rumah saudara mara dan harus tidur sana, tapi aku cuma ada satuuuu je T shirt yang cantik dan masih elok untuk dipakai pergi berjalan. (Takkanlah aku nak pakai baju yang sama masa perjalanan nak pergi sana, masa nak pergi berjalan-jalan kat sana dan masa perjalanan nak balik nanti, kan?)

Aku nak keluar dan harus pakai baju yang sama lagi sedangkan orang lain dah naik muak nak tengok aku pakai baju yang itu jeeee....

Masalah timbul lagi bila aku nak shopping! Kononnya. Pergi mall pusing atas bawah, kiri kanan, tapi yang aku beli bukan baju, bukan seluar, tapi buku/novel atau makan atau beli benda merepek-repek sebab aku tak jumpa baju T kat mall. Sebab baju yang aku jumpa kebanyakannya kecik macam sarung nangka dan tak kena dengan taste aku. Lainlah kalau aku cari gaun, cari blouse, memang berlambaklah kan!.

Masalah timbul lagi bila aku nak join malam gala/event yang budak-budak multimedia paling rajin buat siap dengan tema segala *dulu*. Masa itulah aku alami dilema tak ada baju yang nak dipakai. Nasib baik aku ada kawan-kawan yang baik hati nak pinjamkan baju diorang untuk aku, kalau tak, memang aku termenung sorang-sorang duduk dalam bilik jelah jawabnya. :c



By now aku sedang memikirkan masalah ini sebab stok baju-baju T aku semua dah lusuh, nak pakai pergi kerja pun dah rasa macam... haihh! miskin sangat ke aku ni sampai tak mampu beli baju baru? Tapi itulah masalahnya, bukan tak mampu tapi  tak pandai nak pilih baju. Kalau aku masuk kedai buku, satu jam berlalu pun aku boleh tak sedar, masuk kedai baju, 10 minit pun aku dah bosan tahap gaban, apalagi kalau aku temankan orang cari baju diorang. Cepat je nak menguapnya.


Aku perlukan pertolongan, tips untuk aku pilih baju yang sesuai. Aku nak jadi gegirl yang sejati. heh, heh, heh, Anyone?



















Sabtu, 17 September 2011

Hello, selamat berkenalan!



Sebenarnya aku start berblogging ni dah lama, dah bertahun-tahun tapi followers aku baru nak masuk 40-an. Hebat tak hebat? Nak tau kenapa? Sebab.. aku malas berblogwalking, aku malas nak komen orang. Tambah-tambah orang yang aku tak kenal, aku malas nak follow orang lagi-lagi yang aku tak baca blog diorang. Dan aku berpegang pada satu prisip (prinsip yang membuatkan followers aku tak ramai) iaitu , buat apa followers ramai tapi tak ada loyal readers? Kan?.  

Tapi entah macammana, tiba-tiba aku dapat hidayah ke apa tak tau, tapi aku fikir, sampai bila aku nak pegang pada prinsip tu dan aku tak dapat apa-apa ( apa-apa means income, loyal readers etc yang berkaitan) oleh sebab itu, from now on, aku nak tukar prinsip itu dan cari the loyal readers atau kalau yang suka berangan macam aku, i call them as "Dreamers", Aku nak berblogging dengan lebih serius, aku mahu dapat sesuatu dari kerja yang aku buat ini.. 


Dan bantuan bloggers tak kisah yang baru atau lama asalkan anda rasa anda ada ilmu yang mahu dikongsikan dengan aku, silakan. Besar bakul kain aku tadahkan. Nah!, cepat! cepat! aku tak sabar nak dapat ilmu baru nih. 

Jadi? Hello, selamat berkenalan. Nama saya mia kaftiya. For sure itu bukan nama betul aku yang tertulis dalam kad pengenalan. Itu nama pena, nama Fb, nama blogging, senang cerita nama glemer la kan. Nama penuh aku? Ok, nama aku Mariyatul Kaftiyah. Ada orang cakap nama aku sedap *winking eyes* memang dah ramai yang cakap macam tu, sampai aku pun dah tak hairan kalau nama aku selalu kena 'tembak' bila pergi mana-mana kursus. *Ah.. riak! poyos*. Also to be known as Mariya  (which is also be written and called as.. marya, mra, mia, mya, maya) Atul (which is to be called also as.. atun, atoi, eton, etc) and Kaftiyah (also been called as kaptiyoooh by kak yana masa kat ILPKLS dulu yang juga jadi trend membe lain untuk panggil aku dengan nama itu. Kenapa 'ooo'  ada tiga? sebab kak yana suka jerit dan panjangkan bahagian ooo tuh macam nama kau dipanggil dari jarak yang jauh sedangkan kau berada cuma beberapa langkah dari dia. Titik!)


Aku selesa guna ganti nama 'aku' campare tu saya, i, gua, kite, "mia" (gedik tu) and whatsoever, tapi itu tak bermakna yang aku sangat kurang ajar, macam aku cakap 'aku' dengan mak abah aku, No!. but 'aku' for me is more santai. It's like kau baca novel dengan pov1 (what pov stand for kena tanya kak maria kajiwa penulis novel yang selalu bagi tips menulis di blognya sebab aku pun selalu lupa nak tanya apa maksud pov tu) yang menggunakan kata ganti nama 'saya' kau tak rasa pelik ke? It's same goes to me. *oh, apasal aku makin banyak guna rojak nieh?* Aku tau hormat orang yang lebih tua dengan menggunakan kata ganti nama 'kitew' or 'saya' but then dalam penulisan only aku. Okeh?
Allright. 


Oh ya, aku sebenarnya tak lah pandai speaking london pun. Tulis esei english pun tak berapa nak hebat. Tapi entah kenapa dalam entry ni aku asyik tertaip bahasa omputih tu je. By the way.. aku nak improve bahasa inggeris aku, jadi kalau ada salah tu tolonglah betulkan. Aku sangat menghargainya. ^_^


Dah! Habis sesi berkenalan. Mulai hari ni, aku akan rajinkan diri berjalan-jalan ke blog orang. Kalau rasa nak tinggalkan link boleh je kat shoutbox tu atau komen, tp jgn cakap "i'm just another visitor"  "blogwalking" "put footprint" etc, sebab kalau yang macam tu memang aku malas nak jenguk balik la. Dah banyak aku terkena, entah link apa yang diorang tinggalkan. Okiess???


p/s : Aku teringin nak tau siapa loyal reader aku. Kalau korang tak nak tengok aku kempunan, bagitau la aku siapa korang sebenarnya. Yes, you! My dreamers.


Selasa, 13 September 2011

Iman Harraz vs My Princess



Entah kenapa dalam beberapa minggu ni, ujian datang bertimpa-timpa. Ujian yang melibatkan perjalanan penulisan Iman Harraz. Tapi tak apa, walau payah nak diterima, aku tetap percaya yang setiap kesusahan itu disertai dengan keberkatan dari Allah, insyaallah. Dan aku percaya macam yang aku pernah dengar sebelum ni, 


"Jika sesuatu perkara yang kita lakukan itu disertai dengan bermacam-macam ujian, itu bermakna yang Allah memberkati pekerjaan kita tapi jika pekerjaan yang kita lakukan itu tanpa ada sebarang kepayahan, mungkin Allah tak berkat pekerjaan kita itu"


Nak fikir positif memang senang, tapi kadang-kadang hati ni susah juga nak terima. Tambah-tambah lagi bila perkara itu melibatkan sesuatu yang aku sangat-sangat perlukan buat masa sekarang. Biasalah, Allah akan menguji kita dengan sesuatu yang kita suka/sayang/perlukan sebab dengan cara itu saja baru kita akan benar-benar terasa dengan ujian yang sebenarnya sekecil zarah itu.


Fine! Aku nak stop bermukadimah dan 'meluahkan perasaan secara halus' sekarang.!! 





Ini hero dan heroin korean drama 'My Princess' yang menjadi inspirasi aku untuk menulis tentang Tuan Muda Iman Harraz. Macam yang aku pernah cakap sebelum ni, aku tulis Iman Harraz sebab aku nak larikan diri daripada memikirkan tentang semua idea yang stuck kat dalam kepala otak aku yang tak mahu keluar tu jadi dengan memikirkan, "Kalau drama boleh diadaptasikan dari novel, kenapa tak novel diadaptasikan dari drama kan?" 

Jadi aku pun cuba tulis satu babak dari dalam My Princess sebab nak cuba keluarkan idea, something like thatlah. But then, tak sangka tiba-tiba aku jadi seronok. Memang aku ada tulis satu babak dimana Lee Seol menangis sebab apa ntah aku tak ingat lepas tu dia ketuk pintu bilik Park Hae Young sambil menangis dan marah-marah, Itu je dan yang seterusnya aku dah tak ikut babak dalam drama tu lagi dah, aku mula tulis ikut suka hati aku.


Makin lama makin panjang, sampailah walaupun aku ragu-ragu tapi aku tetap nak cuba buat satu blog untuk cerita ni, jadi aku akan tetap menulis. Sehinggalah sekarang yang jumlah followers makin bertambah! *Bigsmile*

Tapi aku tulis semula dengan penyusunan jalan cerita yang baru, semua yang aku dah tulis sebelum ni aku tolak ke bawah dan mula menaip yang baru. Yang aku cakap aku tiru tu pun aku buang ke bawah. Tak ada aku masukkan dalam blog pun. 








Aku sangat-sangat kagum dengan dua orang pengkomen kat atas ni sebab diorang boleh cam inspirasi asal aku walaupun dengan hanya membaca. Hebat.. *tepuk tangan*  mesti sebab diorang pun suka sangat tengok cerita My Princess tu macam aku yang menontonnya berkali-kali. heheh..


Cuma... aku tak berapa setuju dengan ayat syifa yang cakap aku ciplak dari cerita asal. Aku tak malu mengaku yang aku memang dapat idea dari cerita tu sejak awal-awal aku buat blog Iman Harraz lagi, Sebelum orang-orang lain baca blog tu lagi. Ok, mungkin ada persamaan sikit dari segi jalan cerita, tapi sehabis baik aku cuba untuk tidak ciplak seratus peratus. Aku adun mengikut citarasa dan kehendak aku sendiri. 


Persamaannya apa? Irina kembali ke rumah mewah bak istana dan berjumpa dengan Iman Harraz? Dan atuk?. Ok, Lagi?


Aku tak mahu tipu readers sebagaimana aku tak mahu tertipu. Aku juga tak mahu kamu yang membaca Iman Harraz cuba untuk compare kan ianya dengan My Princess sebagaimana aku compare kan "It's strarted with a kiss" versi taiwan dengan "playfull kiss" versi korea dan tetap merasakan versi korea lebih hebat. Sebab My Princess dan Iman Harraz adalah dua benda yang berbeza. Dua jalan cerita yang ditulis oleh orang yang berbeza. Dan aku cuba sehabis daya untuk tidak mengcopycat idea asal itu. Insyaallah.


Lepas ni aku faham kalau ada yang kutuk aku sebab curi idea orang. Fine, siapa kata aku penulis hebat? Nak  jawab soalan bila Tuan Muda Iman Harraz akan ada kat pasaran pun aku tak ada jawapan. Nak minta novel free dari aku? Entah dapat entah tidak...


p/s : Dalam manis, tetap ada pahit yang wajib aku telan. Hidup.. biasalah!.