Sabtu, 31 Disember 2011

Rutin.




Assalamualaikum. Hari ini entry pertama aku dalam tahun 2012. Have you ever heard about routine? Atau dalam bahasa melayunya Rutin? Dulu aku pernah mengeluh kenapalah hidup aku hari-hari macam rutin yang membosankan? Wake up in the morning, mandi, pergi kerja, duduk tercongok kat tempat kerja sampai pukul enam, balik rumah, tengok tv atau surf internet, sampai ke malam, tidur dan esok paginya i find out that i did the same thing. Again? Huhh.. its bored you know..

Tapi sebenarnya ada sesetengah rutin yang aku sedar aku TAK BOLEH KEHILANGANNYA. Such as, makan! For sure tiap-tiap hari kau makan pun kau takkan mengeluh, "oh kenapalah tiap-tiap hari aku kena makan?" kecualilah kau mengeluh sebab... "Oh, kenapalah tiap-tiap hari aku makan benda yang sama?" 

Rutin lain juga macam mandi! dan lain-lain important things dalam hidup yang dah jadi lumrah alam. Tapi ada lagi dua benda yang bila ia wujud dalam hidup aku dan menjadi rutin, sehingga membuatkan aku rasa aku tak boleh kehilangannya dan aku selalu risau tentang itu sebab semua benda di muka bumi ini adalah kepunyaan Allah, dan hanyalah pinjaman pada kita (Aku baru sedar tentang hal ini selepas aku hilang laptop pertama aku, mini hp!) Benda apakah itu? Tv dan internet! Sedangkan bila ada kedua-duanya, aku takkan peduli pun salah satu darinya. Tapi bila aku hilang salah satu, aku rasa kosong dan sunyi. 

Oh my.. it's seems like i was so close with the things. Nasib baik sekarang aku ada internet semasa tv rosak, tapi aku masih mengharapkan keajaiban yang tv akan elok atau ada orang hantar tv baru kat rumah or whatsoever! Tahu tak tanpa tv, orang-orang dalam rumah ni tidur pukul sembilan malam? Pukul sepuluh dah jadi sunyi sepi macam pukul dua belas tengah malam. Lepas tu adik-adik aku masing-masing lepak dalam bilik dan termenung, kadang-kadang tengok aku buat kerja dan kadang-kadang pujuk aku suruh bukak movie. 

Rasa macam, wah besarnya pengaruh tv dalam kehidupan kami seharian sampaikan bila tak ada tv rasa macam sunyi sepi. Kenapa tak repair tv? Entah, aku pun tak tau.. sebab biasanya kerja-kerja menghantar tv ke kedai ni kerja emak dengan abah tapi dah disuruh pun diorang buat bodo je?? Hurmm.. i wish i got our tv back as soon as possible, jadi rumah ni takkan jadi sunyi lagi.

;(

Khamis, 29 Disember 2011

CCMK book? Apa tu?

Ada sesetengah orang masih lagi tak tahu apa itu buku cerita cinta mia kaftiya bila aku bercakap tentangnya. Jadi bila orang tanya, buku tu tentang apa? Aku terpaksa bagi link yang umumkan pemenang segmen review Iman Harraz tu. Oleh itu, bagi memudahkan rujukan dan pemahaman orang yang memang tak tau apa itu Buku cerita cinta mia kaftiya, boleh baca entry ini.


Oh, tapi sebelum tu, layan video ni dulu..




Ada lima buah cerita termasuk satu cerita exklusif untuk buku ini saja, iaitu "Kerana Bas Mogah". Kalau "Cinta Bas Mogah" itu dari sudut penceritaan Alisa, kerana Bas Mogah pulak dari sudut penceritaan Abu. 

Memang buku ni tak macam buku-buku yang korang jumpa kat kedai sebab dari proses mengedit sampailah proses menstaple buku ni, semuanya aku buat sendiri. Memang aku tak mampu nak buat dia jadi macam buku-buku yang ada kat pasaran, memang buku ni nampak macam buku-buku teks Form six yang diphotocopy then letak tape kat tepi je. Yeah, aku akui hakikat itu yang buku aku tak menarik pun. Dan mungkin harga buku ini macam tak berbaloi untuk dibeli. 

"What?? RM17 untuk buku buruk ni???? Urgghhh.."

Sebenarnya kalau boleh aku nak jual dengan harga RM10 je, tapi kalau dah kos penerbitan(cap-kaki-tangan) pun dah lebih dari RM10, mana hasilnya? Tapi sebenarnya kalau ada orang nak beli, aku tak begitu berkira soal harga selagi harga yang dimintak itu tak melampau-lampau diskaunnya. ngeee.. ;)


Contohnya, dengan diorang aku jual RM15 je. >__< thank you cousins sebab sudi membeli dengan seikhlas hati, hekhek... 

hanim

kak yong

Tapi kalau yang nak order tapi duduk jauh, aku terpaksalah charge harga pos express sebab aku belum kaya lagi nak support harga pos express tu. hihihihiii.. *gelak cover* jadi, andai kata korang mau buku ni, boleh email aku kat - miakaftiya@gmail.com, kat situ kita boleh cerita panjang-panjang lagi. 


p/s : Jangan beli sebab kamu rasa.. "Aku kenal budak ni, so aku kenalah ambik hati dia dengan beli buku dia" ke apa ke, tapi beli sebab kamu memang mahu memilikinya. ;)

Motifnya disini, aku cuma mahu cabar kemampuan diri sendiri dan tetapkan target, apa hala tuju aku selepas ini. Takkan terus-menerus menulis tapi tak ada apa-apa peningkatan kan? Well.. kadang-kadang aku harus jadi tak malu dan keluar dari zon selesa itu!

Selasa, 27 Disember 2011

girls generation? Bukanlah! This is the family generation



Nampak tak apa yang ditulis tu? Yes, Hari keluarga untuk kali pertama bagi keluarga Ban/Hendun (Arwah atuk dengan opah kami, hiks ;p)  Sebab sebelum ni selalunya buat family day untuk keluarga Bisah/Lebai Salleh (Onyang kami) je setiap tahun, jadi ini close tu adik-beradik abah je la. Tak termasuk sepupu-sepapat, duapupu-tigapapatlah semualah kan..

So, seterusnya, biar gambar je yang bercerita sebab aku tak tau nak cerita apa. >_<



 "Mereka" masak sendiri siap bakar ayam ikan segala bagai, dekat kebun yang ada pokok buah-buahan yang buah langsatnya berjuntai-juntaian tunggu dipetik jer! Wahh.. teringin tak? hahaha.. ;p ("Mereka", bukan "kami" sebab aku tak tolong masak sekali pun! hukhuk.. x_x)


yeah.. dekat kebun buah-buahan yang ada sebatang anak sungai jernih, yang semua lapisan umut pun boleh mandi manda tak payah risau lemas atau tak cukup kedalaman sebab.. memang best! *Ibu jari tegak*


Ha'aahhh, dekat kebun buah, yang buah pulasan dia sangat baaaanyyyaaakkkkk... *Mulut ternganga*


Dan buah rambutan!! *Tutup mulut dengan sepuluh jari*



Makan sampai lebam dan tolak-tolak gigi dengan lidah sebab nak buang sisa rambutan yang tersekat kat gigi! ;p

kemudian terjun sungai, mandi manda dengan budak-budak yang aku sendiri pun dah keliru, ini adik saudara ke atau anak saudara?? Sebab umur diorang masing-masing macam lebih kurang je. *Pheww*


Macam kanak-kanak ribena yang asyik peace aje bila nampak kamera. :p



okeh, dah mandi sungai, balik kejap pergi kenduri, lepas tu baru boleh peluk-peluk budak comel nih! Hahhaa.. eh, muka kitorang macam sama kan? Kan?? *wink!*



Budak comel yang ramai peminat... tadi dengan mak ude, sekarang dengan mak hanim pulak! Hahaa.. ;p


Oh, sekarang dengan mak ngah oyah pulak!


Allrite.. it's game time!





Achik lee dengan alang memang... memang.. grrr... hihi, kejam! Hahaha.. ;p








Oh, candid time pulak! ngeee  : )





Dah, gambar habis cerita pun habis. And that's the end.



p/s : Ini entry orang pemalas! Pemalas nak taip banyak-banyak so masukkan gambar je. huhu.. ;p

Isnin, 19 Disember 2011

Nak jadi penulis? Nah, cuba tips ni!


Salam...

Ok, yang sebenarnya aku memang dah lama sangat-sangat mahu tulis tentang tips dan bagaimana aku boleh terjebak dalam dunia penulisan memandangkan ada antara saudara-saudara aku yang bila jumpa kat kampung, diorang tanya.. "Macammana boleh menulis? Memang biasa menulis ya?" and so on, tapi selalu jugak niat nak tulis entri tentang itu tergantung sebab.. aku sibuk tulis pasal benda lain, hahaha.. Tapi petang tadi, terbaca entri kat blog Hanna Aleeya (Hanna, akak dah terbiasalah guna nama tu compared to 'Hanna Qaseh Humayra', hahahah ;p) tentang entri yang dia tulis Tips menulis ini buatkan aku rasa semakin bersemangat untuk kongsi tips yang aku dapat dari penulis lain dan dari pengalaman aku sendiri.

Memang setiap penulis ada gaya dan cara dia sendiri, so bagi yang berminat nak jadi penulis tu boleh baca jugak entri Hanna tu dan cubalah sendiri. Btw, kalau guna tips-tips ini untuk tulis blog atau tulis karangan pun  boleh jugak..


So, inilah dia!

Keluarkan Idea

Abaikan tulisan shortform, ayat tunggang terbalik, dialog berterabur dan bahasa pasar, dan lupakan sebentar format sebenar penulisan (Kalau kamu tau format dia) sebab yang paling penting dan yang paling susah seseorang yang baru ingin mula menulis ingin lakukan adalah mengeluarkan idea yang berterbangan dalam kepala. Jadi tulis apa saja yang ada dalam fikiran kamu di saat itu juga!. Dulu aku sanggup tulis kat atas ruang kosong kat suratkhabar, bila ada ayat dalam kepala otak yang aku rasa.. best! 


Ramai orang yang tak yakin yang dia boleh menulis sebab dia tak tau nak keluarkan idea dan dia terlalu takut! Takut tersalah format penulisan, takut cerita tunggang terbalik, takut tak ada orang nak baca, takut tulis sekerat jalan dan akibat daripada fikiran-fikiran negatif itu semua, niat untuk menulis terus terbantut macam tu je, So, please jangan terlalu banyak berfikir. Throw out negative thingking tu jauh-jauh. Bila dah keluarkan idea barulah boleh fikir puas-puas, barulah boleh susun balik idea tu dan kembangkan ia jadi satu jalan cerita. Paling-paling kurang pun untuk yang baru nak mencuba, tulis satu mukasurat pun tak apa. 

Cerita pertama yang aku tulis yang akhirnya disiarkan kat majalah sekolah pun bermula dengan satu mukasurat yang aku tulis dengan pensil dengan ayat tunggang terbalik yang dari situ baru aku sedar aku ada bakat menulis. Nak tau cerita apa? Nah, Gadis penjual bunga.


Format penulisan

Sebelum ni aku pernah jugak la kena tegur kat penulisan2u pasal kesalahan tanda baca. Tapi sebab yang pengkomen tu pun tak reti nak bagitau aku betul-betul sebaliknya marah aku dengan ayat kasar, jadi aku memang tak tau langsung kesalahan tanda baca tu apa maksudnya, Sampailah bila kak Maria Kajiwa pun tegur kesalahan yang sama dalam enovel Iman Harraz, dan dari situ barulah aku tau yang selama ni aku memang tak ada ilmu langsung dalam bidang ini.

Tapi itu dulu, since aku dah join group "Komuniti enovel" dan berjumpa dengan ramai penulis-penulis senior yang sangat-sangat-sangat pemurah dengan ilmu, aku pun nak kongsilah ilmu tu dengan... kamu! >_<

- Jangan guna shortform! Ever! Tak ada eww, leww, larh, etc (Sorry, bukan nak perli sesiapa tapi dalam dunia penulisan, semua benda tu memang diharamkan! Hahaha.. )

- Jangan pernah fikir yang nak buat tulisan bagi comel, bagi sweet, bagi cantiklah konon dengan sengaja menulis dengan tulisan huruf besar dan huruf kecik dicampurkan. Jangan
Cth : "naMa kitew MiakaFtiya, kIta sukeww Sangat-SaNGAT makan Eskrem, ermmm.. Slllrrppppp.. Cedap!"

Setiap kata ganti nama diri, permulaan kata selepas titik, tanda soal, tanda seru, mestilah huruf besar. (Inilah kelemahan aku dulu, padahal dah belajar kat sekolah tapi masih tak tau, ish..ish..ish..)

Contoh SALAH : nama saya mariyatul kaftiyah. saya tinggal di kampung yang kat belakang kampung tu ada kebun buah-buahan. tiap-tiap petang lepas balik kerja saya rajin pergi petik buat rambutan, jolok buah manggis dan kopek buah durian dengan adik-adik saya iaitu shafurah dan shafirah.

Contoh BETUL : Nama saya Mariyatul Kaftiyah. Saya tinggal di kampung yang kat belakang kampung itu ada kebun buah-buahan. Tiap-tiap petang selepas balik kerja, saya rajin pergi petik buah rambutan, jolok buah manggis dan kopek buah durian dengan adik-adik saya iaitu Shafurah dan Shafirah. 

- Yang paling penting jangan gunakan bahasa yang TERLALU kasar atau lucah. Aku pernah terbaca satu cerita dalam blog yang agak lucah. Masa tu aku rasa macam... Grrr.. apa tujuan dia menulis sebenarnya??



Identiti Penulis

Dulu aku pun tak perasan tentang hal ini, tapi bila dah termasuk dalam dunia ni, baru aku sedar, yang setiap penulis ada gaya penulisan dia sendiri.

Memetik kata kak Nurul Syahida dalam mesej yang dia tulis based on soalan-soalan yang aku tanya pada dia dalam entri "this is how a novelist to be write a chapter of a novel" - "tulis apa yg awak tau dan stay true to apa yg awak nak tulis, bukan apa org nak baca. menjadi penulis yg menulis dgn formula (rich guy meets beautiful girl, amnesia, fatal disease, arranged marriage, etc) tu mmg menguntungkan, tapi nanti awak akan kehilangan awak punya style. pada akak, paling penting pada seorg penulis ialah bila org review buku awak, org kata "this and this adalah style penulis ni" - diorg kenal trademark awak."

Sekarang aku memang perasan bila aku baca setiap novel dari penulis yang berbeza, aku dah tau.. inilah dia, Anis Ayuni yang selalu guna pov1 yang bila baca novel dia macam baca diari. Inilah dia Aisya Sofea yang selalu buat hati aku bergetar dengan watak heronya yang macam ada aura tersendiri.. haish! Especially Adam! (Adam dan Hawa) dan inilah dia Nurul Syahida yang selalu buat aku pening kepala nak faham perumpamaan yang dia suka buat untuk menggambarkan sesuatu situasi tapi dalam masa yang sama buat aku rasa sangat unik hero-hero yang dia cipta!.

Ehem.. bila korang baca cerita aku, korang ada 'nampak' tak trademark aku?? ehem.. ehemm.. *Sakit tekak pulak!*


Habis

Oklah.. untuk entri ini, cukup dulu sampai kat sini ya, lain kali aku kongsi tips-tips yang lain pulak! So, ada sesiapa yang rasa nak tambah lagi?? 



Selasa, 13 Disember 2011

Cerpen : Kerana Bas Mogah (excerpt)



Salam dreamers, Harraz's lovers, silent readers, mia-haters (eh, ada ke??) and semua... 

Kerana bas mogah adalah "kesinambungan" (betul ke 'kesinambungan? Atau ada ayat lain yang lebih baik??) kepada "Cinta Bas Mogah" (sini) Mulanya aku cadang nak tulis cerita ni khas untuk pemenang segmen Review iman Harraz tu je, then bila dia dah baca cerita ni, aku akan publish la kat blog untuk dibaca oleh kalian-kalian sekalian, tapi entah macammana, tanpa diduga (tu dia... ayat skema!) tiba-tiba mungkin Allah turunkan ilham untuk aku terus hasilkan buku yang bukan sebiji je untuk di bagi pada pemenang segmen tu, tapi untuk dijual jugak! 
Serius, aku memang tak rancang untuk jual buku CCMK tu, (Sini) sehinggalah aku siapkan sebuah dan masa tu baru terfikir untuk jual dan letak kat kedai buku uncle aidid, siap mintak pendapat kat ika, kat mak dengan kak diba tu sebelum aku betul-betul "bulatkan tekad" (ayat skema lagi!..) nak buat benda nih. Memandangkan aku dah pun buat keputusan untuk menjadi penjual buku pada karya-karya aku sendiri, jadi aku ubah fikiran dengan tidak berkongsi cerita "Kerana bas mogah" ini diblog. Sebab? 
Sebab aku tak mahu  bertindak kejam pada "pembeli" buku aku, dengan membiarkan semua orang boleh baca cerita aku dengan percuma sedangkan sebahagian daripada diorang dah pun melabur duit untuk membeli. Jadinya.. cerita ini khas untuk mereka yang menyokong aku yang sudah melangkah setapak lagi  kehadapan dalam bidang ini dengan membeli buku aku.

Memang tujuan aku menulis adalah untuk bagi semua orang baca, (even hati aku dah meronta-ronta, menjerit-jerit nak post cerita ni kat penulisan2u) tapi..  itulah! Harga yang harus aku bayar, kalau aku mahu terus melangkah dan berjaya, kan.. >__<  isk.. iskk.. (i'll miss the moment yang aku baca komen-komen kat penulisan2u sambil tersenyum sampai ke telinga. Serius! I will.)

ini bukan permulaan cerita, bukan jugak pengakhirannya, ini cuma dua babak di tengah-tengah jalan cerita.. and the story begins...


Air teh aku hirup lagi, kemudian aku memusingkan kerusi ke belakang, sengaja mahu melihat-lihat manusia sekeliling. Dan pada ketika itulah aku terpandang kelibat budak perempuan semalam. Hari ni dalam baju kurung birunya, dengan beg tangan putihnya dan dengan sekaki payung panjang tergenggam kemas di jari tangannya. Perlahan dia berjalan dengan kepala menunduk terus masuk ke dalam perut bas.
                Dia duduk di bahagian tengah perut bas betul-betul di tepi tingkap, menghala ke arah kami yang sedang makan di kedai ini. Dia keluarkan novel dari dalam beg dan mula membaca. Langsung dia tak perasan aku yang tengah perhatikan dia dari luar ni. Kemudian, tiba-tiba dia berhenti membaca dan mencari sesuatu dari dalam begnya, handset dipegang seperti sedang menaip mesej sebelum handset itu disimpan kembali.
                Aku habiskan baki air teh dalam cawan dan terus masuk ke dalam bas kembali. Tiba-tiba rasa macam nak kenal dengan budak berkaca mata tu. Sepanjang ayunan langkah kakiku ke arahnya, fikiran aku bercelaru memikirkan kat mana patut aku duduk? Kat kerusi depan dia ke? Atau kerusi belakang dia? Ah, kat belakang dia jelah.
                Terus aku ambil tempat betul-betul di belakangnya, tapi tiba rasa macam susah pulak nak bersembang kalau macam ni, duduk kat depan lagi senang kot? Ok, aku beralih ke kerusi dihadapannya. Aku toleh ke belakang, dari tadi mata dia langsung tak berganjak dari memandang novel. Macammana aku nak tegur dia ni?
                "Ehem.. kusyuknya membaca..." Tegurku. Rasanya tak ada cara lain lagi yang lebih baik untuk mengambil tumpuannya selain dengan membuatkan dia sedar tentang kehadiran aku di sini.
                Hah.. tengok, dia dah pandang aku. Aku ukir sengihan mesra. Sekadar untuk buat dia rasa lebih selesa denganku, tapi sebaliknya pula berlaku bila dia kembali memandang novel di tangannya. Terus mati senyuman aku. Eh?
                "Hai.. nama saya Abu, nama awak apa?" Soalku, spontan. Lebih spontan lagi bila entah macammana aku boleh cakap nama aku Abu, padahal nama aku Mohd Zariel. Zariel... sangat jauh beza dengan Abu. Heh.. betul-betul nak jadi orang kampung aku ni.
                Tapi teguran aku langsung tak diendahkan olehnya. Sekarang aku keliru, samada dia ni bisu atau pekak? Sebab dari semalam lagi aku macam tak pernah nampak dia bukak mulut. Tapi.. takkanlah bisu pulak kot? Cuba lagi, tengok dia sahut ke tak.
                "Helloo.. saya Abu."
                Tak ada sahutan.
                "Saya Abu!!" Kali ni aku menjerit sikit, kalau betul dia pekak, dia mungkin akan dengar suara aku lepas aku menjerit kan?
                Well.. sekurang-kurangnya itulah teori terbaik yang aku boleh fikirkan sekarang dan nampaknya teori itu berhasil bila dia angkat kepala memandangku.
                "Ada saya kisah?" Soalnya. Agak mengjengkelkan sebelum dia sangkut begnya kebahu dan bangun ingin menukar tempat duduk.
                Tapi tiba-tiba dia berdiri kaku dan memandang ke sekeliling dalam bas ini sebelum dia menghadiahkan satu jelingan tajam ke arahku dan terus atur langkah ke kerusi yang agak kebelakang. Oh, apa pulak salah aku sampai dia mesti jeling aku macam tu?
                Malas nak kacau budak perempuan sombong tu, aku terus je duduk diam-diam kat tempat tadi. Tapi bila bas berhenti kat Slim River, aku curi-curi pandang ke belakang bila aku dengar bunyi tapak kasut berjalan laju keluar ikut pintu di tengah. Oh.. dia kerja kat sini ke... Ok, ok..
*********************
                Dalam pejabat aku terpandang-pandang jam di tangan. Memikirkan kalau budak sombong tu kerja pejabat, dia mesti habis kerja pukul lima.. habis kalau dah pukul lima mesti dalam lima lebih dia keluar pejabat, bas pukul lima dah sah-sah la dia terlepas kan? Habis-habis pun dia mesti akan naik bas pukul lima setengah! Ah, tak boleh jadi, aku kena naik bas jugak ni..
                "Atuk.. orang pergi ikut diorang ya." Kataku, meminta izin pada atuk.
                "Ikut kemana?" Soal atuk kembali,
                "Potong tiketlah.."
                "Tak nak belajar buat kira-kira dengan atuk ke?"
                "Err.. lain kali pun boleh kan tok?" Soalku, serba salah pula. Tapi kalau duduk kat sini hati ingat ke sana.. tak guna juga kan?
                "Hurm.ikut suka kamulah.." Balas atuk, seperti tak kisah.
                "Ok.. orang pergi dulu.."
                Atuk mengangguk. Berlari-lari anak aku keluar sebab nak kejar bas yang dah mula nak jalan. Nasib baik kak Bala nampak aku, kalau tak memang terlepaslah nak jumpa budak sombong tu lagi.
                "Ayoo.. saya ingat awak tak nak ikut, saya terus jalanlah tadi.." Kata abang Sammy, menegur aku.
                "Entah.. tadi nampak macam sibuk sangat je dengan atuk kamu tu.." Bidas kak Bala pula.
                Aku sengih je, tak tau nak balas apa. Takkan nak cakap yang aku nak mengorat budak pendiam yang sombong tu kot?
                BIla dah separuh perjalanan bas Mogah ni berjalan, aku kerling lagi jam di tangan, dah terlewat dari waktu yang sepatutnya, harap-harap budak sombong tu tak naik bas lain. Beberapa minit kemudian bila bas Mogah dah memberi signal untuk masuk ke simpang pekan Slim, hati aku mula melonjak riang, tak putus-putus aku berdoa semoga budak perempuan tu masih ada menunggu di stesen bas.
                Beban perasaan aku sedikit demi sedikit semakin lega bila dari jauh aku dah nampak kelibat gadis yang pakai baju kurung biru itu sedang menunduk membaca novel, bila abang Sammy bunyikan hon dan bila kak Bala jerit "Sungkai.. sungkai.." baru dia angkat kepala dan berjalan ke arah bas.
                Boleh jadi, reaksi spontan kerana terlampau teruja aku boleh tak sedar yang aku sedang melambaikan tangan sambil tersengih mesra ke arahnya sedangkan aku sendiri tahu yang dia dan aku bukannya ada apa-apa, nak jadi kawan pun tak sempat.. boleh pulak aku buat macam dah kenal dia rapat.
                Budak perempuan itu pandang aku macam dia nampak hantu, naik atas bas terus dia duduk sebelah orang india yang aku pasti dia memang tak kenal pun siapa india tu padahal banyak je kerusi lain yang kosong. Takut aku kacau dialah tu.
                Huh! Sombong...


Teettt.. cukuplah sampai sini, dah kata excerpt kannn. So, ada sesiapa yang mahu dapatkan buku ini dari aku tak? Tak ada? Baiklah... ;p




Jumaat, 9 Disember 2011

And the winner is.... who? Who??


Segmen review Tuan Muda Iman Harraz (klik sini) sebenarnya belum berakhir sebab segmen tu tak ada tarikh tutup, sehingga enovel itu tamat, sehingga (Insyaallah) ia dikeluarkan dalam versi cetak sekalipun, segmen tu takkan ada tarikh tutup, cuma seperti yang aku janjikan, siapa yang join dalam masa terdekat sementara aku nak siapkan hadiahnya, maka orang itu berpeluang untuk dapat hadiah yang tak seberapa daripada aku ni..

Then, hadiah yang berupa buku cerpen aku tu pun dah siap, so aku dah pun pilih pemenangnya! Yeay! *Bersorak gembira* tapi sebelum aku bagitau siapa pemenangnya, mari aku ceritakan dulu pasal hadiahnya dulu... huhuhuuu....



Dalam buku ni ada lima cerpen yang secara personalnya, cerpen yang aku paling suka dan antara cerpen yang agak istimewa bagi aku sebab aku tulis based on...... pengalaman, isi hati dan.. Ah, dalam buku tu aku dah cerita dah kenapa aku tulis cerita-cerita tersebut. Dan macam yang aku dah janjikan dulu, aku masukkan jugak cerpen Kerana Bas Mogah kesinambungan daripada Cinta Bas Mogah khas untuk the winner of this segmen gitueww,, hekhek.. *Sila bangga sekarang, sebab kak mia tungkus lumus siapkan cerpen tu untuk awak!!* (kan aku dah kata yang kebanyakan readers aku lebih muda....;p) Oh ya, saiz buku ni bukan A4, tapi B5.. lebih kecik dan rasa lebih selesa nak baca.. 

Antara cerpennya adalah di bawah ini yang aku dah edit dan tambah bagi panjang, dan yang sewaktu dengannya...

Cinta bas Mogah
Anak Dato' Janggut
Temujanji pertama
Buku buruk 
Kerana bas Mogah

Aku tau yang buku tu mungkin tak sempurna, tapi buku tu istimewa sebab aku buat dengan sepenuh hati dengan rasa cinta-la-sangat yang inginkan yang terbaiklah! Kira kalau dia pegang buku tu, dia macam pegang hati aku!.. Ok, tipu. >__<

Kalaulah bolehkan aku nak bagi pada semua yang dah join (padahal empat orang je pun yang join..) hekhek.. (^__%) tapi tak bolehlah, sebab dah tak istimewa lagilah hadiah tu kalau semua orang pun dapat kan? Kan? Jadi setelah menimbang tara, baik buruk dan sebab munasababnya, aku memilih.....

Khairun Nida Ruslan dengan reviewnya  Ini


Terima kasih banyak-banyak-banyak pada Afiqah Airil dengan reviewnya ini dan sejujurnya aku suka baca review Afiqah, rasa best je.. hikhikhiks.. <3 <3 Terima kasih jugak pada Hanna Aleeya (Bukan nama sebenar katanya.. ;p)  dengan reviewnya ini yang sangat berbesar hati menulis reviewnya di Note facebook, dan last but not least, Erlysa dengan reviewnya ini yang penuh dengan konfliks dan drama. "You can be a dramatic writer erl, hehehe.. wish u lucklah.. muah! hehe.."

Dan Tahniah daripada aku kepada Nida, so Nida please inbox your alamat ASAP okeh? Dah tak sabar gue mau ngantarin buku tu ke kamu deh.. hekhek.. >__<

Untuk sesiapa yang mungkin terbaca atau memang sengaja baca entri ini, dan tinggal di kawasan sungkai, boleh dapatkan buku yang seberapa ini (Diulangi. Yang tak seberapa ini) di kedai buku uncle aidid sebab nanti aku nak letak barang sebiji dua buku ni kat situ.. *Tak sia-sia aku jadi pelanggan tetap uncle adid dulu, hukhuk ;p* Dan untuk yang mungkin (Diulangi. Mungkin) mahu dapatkan buku ini secara online boleh bagitau aku, nanti aku poskan. (Diulangi. Mungkin mahu mendapatkan buku yang tak seberapa ini) Tengoklah berapa banyak aku ulang "mungkin" sebab aku tau tak ada sesape pun yang terhingin nak baca cerita-cerita aku ni sebab diorang boleh baca kat blog je.. *Ha'ah.. nanti aku nak buang ending semua cerpen aku yang ada kat blog biar tergantung..*


mari, mari dapatkan di kedai buku uncle aidid!. hehe..




p/s : untuk reviewer yang akan datang, yang mungkin mahu join segmen tu lagi, insyaallah.. aku akan bagi buku siri Lelaki Sebelah Aku pulak. (Diulangi. Siri Lelaki Sebelah Aku)  yang guna cover ini..

Cover kredit to kak Syamnuriezmil


Rabu, 7 Disember 2011

wordless wednesday






Omg! Omg! Omg!!!!!!!.. i'm soooo excited!
so, this is called dream come true huh??



Awak, awak yang berkenaan, tunggu next entry untuk tahu pemenangnya. *Kenyit sebelah mata* 
(Oh! Have to wait again kak mia??)

Yes! Have to.. =p