Sabtu, 28 Julai 2012

Being Indie Writer



Being indie writer mungkin tak sepopular mainstream writer. Apa yang aku faham perbezaan indie writer dengan mainstream sama macam artis-artis indie dan artis-artis mainstream.  Buku prima, alaf 21, karya seni, fajar paker tu semua adalah mainstream, kebanyakan penulis baru termasuk aku akan ternanti-nanti peluang untuk menjadi salah seorang  penulis untuk publisher itu, tapi publishing indie lebih kurang dikenali, habis-habis yang aku baru kenal pun Fixi, dan barulah diikuti dengan Lejan Press, SeLUT press dll. 

Walaupun aku tak pernah baca buku-buku keluaran mereka tapi pernah la jugak aku cari review tentang mereka sebab aku curious sangat siapa Fixi? Apa genre yang diorang bawa? Siapa penulis-penulisnya? Dan apa yang aku jumpa adalah, buku-buku keluaran indie publisher sangat 'menakutkan'. Menakutkan untuk dibaca dan sukar untuk ditemui. (sukar mungkin kerana aku kurang survey kedai buku selain uncle aidid, mph, popular) tapi semakin aku baca review-review itu, semakin aku rasa.. ia satu rasa yang kau takkan faham selagi kau tak rasainya.

Puas!

Seolah-olah kita yang sangat dahaga sepanjang hari berpuasa dan apabila berbuka kita terus capai air dan teguk sampai habis. Air itu terasa mengalir ke usus dan terus ke perut, dan kehausan itu hilang. Lega. Puas. 
Begitu rasanya.

Tapi yang agak memelikkan aku adalah  aku tak pernah lagi baca buku-buku tu semua, aku malah takut nak baca, tapi aku masih dapat 'rasa' kepuasan itu. Macam aku nampak kesungguhan mereka menerbitkan karya-karya yang lebih realistik, yang lebih tajam dan.. ya, begitulah.

Bila orang review novel-novel mereka, orang akan cakap tentang pengorbanan, tentang pengajaran, tentang betapa bodohnya dia dan dia kerana itu dan ini. sangat berbeza bila orang review novel-novel mainstream orang akan  cakap, hero dia sangat 'kacak', sangat sedih, sangat kasihan, sangat indah, sangat diawang-awangan...

Sorry, bukan nak kutuk sebab aku pun a part of them jugak tapi itulah perbezaannya. 
Perbezaannya sama jugak macam antara aku hantar sendiri draf buku Kisah Hati pada publisher, tunggu turn sehingga buku aku dinilai, (itupun jika mereka berminat dengan konsep yang aku bawa, sebab selalunya antologi cerpen tak ada hanya seorang penulis untuk satu buku, selalu yang aku pernah tengoklah, antologi cerpen dalam satu buku dengan beberapa orang penulis di dalamnya..) dan tunggu lagi sehingga ia terbit, jika diterima ATAU hantar ke publisher lain jika ditolak.

Atau..

Aku siapkan draf, aku print, aku cari here and there kedai yang boleh cetak buku dalam jumlah, saiz dan kriteria-kriteria yang aku mahukan, cari pembeli, terima dengan hati terbuka jika jumlah pembeli tak seramai kawan-kawan 'indie-yang-jual-karya-mereka-sendiri' yang lain. Seriously, ini memang tak mudah, tapi ada kepuasan di situ. 

kepuasan setelah kita berpenat lelah, orang beli dan baca dan mereka jaga buku itu dengan baik, kepuasannya berbeza. Sangat.

Antara menerbitkan buku sendiri atas permintaan readers yang mahu baca karya kita dalam versi cetak dengan menerbitkan karya sendiri dan mahu readers terima dan baca atas alasan ini adalah impian aku adalah dua perkara yang berbeza. Tapi aku terpaksa akui, terhasilnya dua buku sebelum ni adalah hasil daripada keinginan aku untuk jadikan impian aku satu kenyataan, bukan kerana permintaan readers untuk baca karya aku dalam versi cetak.

 Jangan gelak kalau aku kata buku aku terjual tak sampai 20 buah. Ya, sebab aku bukan sesiapa, aku yang cari pembeli, bukan pembeli yang cari aku. Tapi aku tak kisah asalkan mereka yang memiliki 'hati' aku itu jaga harta intelek aku yang berada dalam tangan mereka dengan baik, cukup. ;-)

Rasanya satu hal lagi yang sangat pasti yang patut aku syukuri adalah, tanpa Tuan Muda Iman Harraz, aku bukan sesiapa.. 


Sayang Harraz ketat-ketat! >__<

Khamis, 12 Julai 2012

memang flyaway habis!

hari sabtu lepas, aku ajak ika teman aku pergi KL, ada event kat rumah kawan baik dan dengan syarat tertentu yang aku harus 'payung' ika. Aku pun, tak ada hal lah, memang kalau aku nak ajak adik beradik temankan, mesti aku yang kena belanja kan..

Dan yeah, aku bayarkan tambang bas, tambang putra, tambang komuter, pendek kata semua tambang aku bayarkan, tapi...


tapi.. kat Central Market, Ika yang bayarkan duit jam tangan aku. 



Kat Midvelley, ika yang belanja makan big Apple lepas penat kitorang pusing bangunan tu sampai rasa macam nak pengsan sebab tak jumpa foodCourt tapi perut dah masuk angin. Aku musykil, kemanakah menghilangnya Foodcourt kat Mid itu? Atau adakah ingatan aku yang dah mula menghilang kerana sangat jarang pergi sana?



kat Tanjung Malim, ika juga yang belanja makan Pizza sebab nak lepaskan gian teringin nak makan Domino's tapi kat Mid tu ramai sangat yang tengah beratur membeli.

Jika dikira-kira antara bayar duit tambang bas dan segala tambang itu dengan makan di restoran mewah yang menawarkan tax yang agak tinggi, agak-agak duit siapakah yang paling banyak habis??

Yeah, betullah tu jawapan korang!. 


Masa kat Midvalley, masa tengah bersesak-sesak keluar dari komuter, nak masukkan coint dalam mesin, tetiba aku ternampak ada seorang perempuan ni, tengah berjalan sambil pegang novel Pemilik Hati. Aku dengan reaksi spontan teruja gila babeng, terus..

"eh, dia pegang novel Ayumi Syafiqah!" aku cakap kat ika dengan sengihan melebar. Memang lebar tak boleh blah. 



Aku terfikir kalaulah 'nanti'  aku nampak orang pegang novel aku sendiri, agak-agak apakah reaksi spontan yang bakal aku lakukan?

Mungkinkah..

1. Aku terjerit dan cakap Iman Harraz! Sehingga didengari oleh si manusia itu dan dia terpinga-pinga lalu aku tersipu-sipu malu?

2. Tersenyum melebar sepanjang jalan dan mood hari itu terus bertukar ceria seperti hujan bunga yang turun di kuala lumpur..

atau..

Ok, aku tak sepatutnya berangan tak sudah sedangkan aku dah stop menjenguk manuskrip iman harraz hampir seminggu sebab nak fokus pada buku Kisah Hati... :( Semoga Allah mempermudahkan urusan aku menyiapkan manuskrip dan proses-proses selanjutnya yang aku tak pasti apa dugaan yang akan aku lalui nanti, amin..

Btw, during the event, aku telah berjumpa dengan dua.. tiga orang kawan lama. Cuma aku harap agar dapat jumpa lebih ramai lagi, tapi yalah.. dapat jumpa mana yang ada ni pun dah macam rahmat besar sebab bukan senang nak berkumpul semula lepas masing-masing bawak haluan sendiri, ye dak?




Alan, kau tak payah posing like a  BIGGGG boss sangat, boleh kannn?? ^__^ ho ho..


 Wei, jomlah buat reunionnnn....... *muka sedih* aku malas ar nak cakap yang aku rindu korang sebab nanti korang kembang lak kan, tapi oklah.. aku memang rindu, aku rindu mek, ezza, kak wan... *dan sila sebut nama sendiri*




yeah, aku jumpa Uchai yang tak habis-habis dok bahan aku 'cinta muka buku' helloo.. bila masa kita cakap kita suka lagu Najwa Latif tu?? Tak ada kena mengena langsung okeh. Btw Uchai, kalau rasa dah puas menyingle, boleh la try tackle Kak Ros si kakak angkat Lan tu. Dia solo lagi kottt.. ;p



dan of course aku jumpa Heroin of the event, kak Nisa yang asyik call dan tanya "mia datang tak? Mia sampai pukul berapa? Nanti mia nak tido kat rumah siapa? bla.. bla.. bla.." ekcelly kalau bukan kak Nisa yang bersungguh-sungguh mengajak dan kalau bukan sebab ika ada dan dia nak teman, aku tak rasa yang aku akan gagahkan diri untuk pergi sana. Tapi yeah, sesungguhnya Allah telah mempermudahkan urusan aku untuk pergi majlis kak Nisa tu, hehe.. <3

Tahniah kak Nisa, forget the rest sebab sekarang awak tu dah jadi tunangan orang. Oh, nanti kita datang hari kenduri nak jadi pengapit tau! hewhewhew.. ;p



Dengan Alan tak payah nak rindu sangatlah, rasanya sebulan dari sekarang muka dia dah terjengul kat pintu rumah aku. Btw Lan, datang raya nanti bawa duit raya lebih sikit, adik-adik aku ada lima orang, termasuk aku dah jadi enam, yang paling penting sampul untuk aku isinya kena la lebih sikit. Nak jadi adik ipar aku kannnn.. ho ho ho.. ;-p



p/s : kalau ada yang nak tanya kenapa yaa nampak macam sama tinggi dengan aku, jawapannya adalah kerana yaa pakai kasut tumit tinggi yang dia sendiri pun tak tau berapa inci. Yeah, itu jawapannya. ;-p hehehe..




masa ni dah ramai jiran-jiran yang dah balik, kitorang pun sepatutnya dah nak balik, tapi entah macammana entah.. si Uchai dengan Syah sedap pulak duduk bawah pokok rambutan bersembang bagai dengan si Faris adik kak Nisa tu, dah tak pasal-pasal aku dengan Yaa terrrbungkus nasi dan lauk bawak balik.

Haish, asalnya nak tapau tauhu sumbat je pun, tetiba mak kak nisa baik hati tapaukan semua lauk. Thank you mak cik! hewhewhew


Pukul lima lebih baru bergerak pulang dari puchong dan singgah Titiwangsa sebab ada event Berita Harian. Keluar dari kereta dah dengar suara orang lelaki menyanyi. Ika cakap Imran Ajmain, aku cakap.. aku cakap siapa eh? Lupa la, tapi Ika teka balik dia kata Anuar Zain.. sampai kat depan pentas semua salah, Fourteenlah! Diorang nyanyi lagu baru sebab tu kitorang tak cam suara siapa.. ho ho.

Btw, aku kenal Izu Islam dengan mamat ensem yang muka putih melepak tu je. Habis Fourteen, Band the malaya (kalau tak silap namanya itulah) pulak buat persembahan. tapi masa tu ika dah sibuk nak cari tandas, Yang bestnya, keluar dari tandas Ika nampak Shahiezy Sam (tetiba aku tak reti eja nama dia.. ) tapi aku tak nampak sebab diorang jalan laju sangat. Senang je nak alert kalau nak tengok artis, tengok orang Rela pakai baju hijau. Escort artis la tu..

(eh, eh, perlukah aku tulis detail sebegitu?)


yang lagi best! Masa kitorang da nak balik sambil nak jalan ke kereta tu, aku nampak Fizz Fairuz diescort ke kereta dia. Yang lagi best kereta Fizz selang beberapa baris je dari kereta Syah, oohh.. aku dengan Ika pun macam orang jakunlah tertoleh-toleh ke belakang, tengok nombor plat dialah, tengok jenis keretalah. Padahal bukan minat sangat pun dengan Fizz tapi saje nak menggedik kann.. hahaha.. ;-p



sepanjang tiga hari dua malam aku menumpang di rumah Yaa, aku dah rasa macam tak nak balik sebab aku belum puas berjalan-jalan kat KL. Bayangkan eh, pergi midvalley dengan niat untuk cuci mata tapi hanya dihabiskan dengan memandang ke atas mencari signboard surau dan foofcourt yang tak dijumpai. At last jumpa surau kat ceruk mana entah sampai tersesat ke  The Garden dan tak jumpa jalan keluar lalu terpaksa menghabiskan masa menunggu Yaa di Garden yang ada air pancut tu dan memerhatikan orang yang lalu lalang dan fesyen mereka.

How sweet kan? =__=' 



Tapi oleh kerana aku tak mahu jadi gelandangan di kota lumpur ini, maka aku tetap harus naik bas dan pulang ke perak yang cuma mengambil masa satu jam. Sebelum kembali ke rumah dan menjalani rutin baru sebagai si penuai padi *bak kata Uchai* kami melepakkan diri di pekan tanjung malim sambil membaca novel lama Hlovate yang aku beli di PuduRaya atau bahasa urbannya, Pudu Sentral gituee..

Ok, confession. Yang sebenarnya aku bukan peminat Hlovate, satu-satunya novel dia yang aku pernah baca cuma 5 tahun 5 bulan dan aku beli novel ni sebab aku dah baca review pasal novel ni. Tapi sampai hari ni pun aku belum cari masa untuk sambung baca.

Sibuk sangat menuai padi kan..pheww.. >__-




who next? yaa ke mia? ;-p



Selasa, 10 Julai 2012

Segmen mia Kaftiya : Kenapa aku pilih bidang penulisan?


Assalamualaikum. Sebenarnya aku dah lama tulis 'kisah kenapa aku sendiri pilih bidang penulisan' ni dalam kertas dan baru je terjumpa balik kertas tu jadi aku salin balik dan publishkan disini untuk tontonan orang yang nak membaca. Lepas tu tiba-tiba rasa macam nak tau kenapa penulis-penulis lain mengambil keputusan atau bahasa penulisannya apakah "inciting insiden" yang membawa kepada penulis-penulis sekalian mengambil keputusan untuk menjadi seorang penulis?

Tak kisahla kalau sekarang awak (yes awak, sang penulis yang sedang membaca entri ini) sudah ada novel di pasaran ke, atau baru je nak belajar menulis cerpen, atau sedang belajar menulis novel (macam kite ;p) atau menulis buku berunsur motivasi atau biografi atau apa-apa pun, asalkan awak bergelar seorang penulis, sekalipun cuma seorang penulis blog, kalau sudi marilah kongsikan dengan kita dan orang-orang lain di blog anda.

Macammana?

Macamni caranya..

1. Tulis tajuk "Segmen mia kaftiya : Kenapa aku pilih bidang penulisan".

2. Kalau rajin, (K.A.L.A.U - RAJIN) boleh tempelkan gambar header mia di atas entri anda) tapi kalau letak lagi bagus, seragam.


3. Tuliskan kisah anda sepanjang yang anda mahu ceritakan. Lagi panjang lagi best nak baca, lagi mendalam isinya, lagi menambah inspirasi kepada orang-orang yang membaca, kan? Kan?


4. Dah siap tulis entri boleh letak LINK entri awak itu diruangan komen ini atau tagkan saja link entri anda di facebook mia. Itupun kalau yang dah jadi member facebook kitalah, kalau belum jadi member boleh add. Jangan risau kita memang rajin mengapprove (lepas tu menyesal sebab main approve entah manusia mana yang asyik mengganggu.. hurmm ;( eh tapi masih boleh add ;D )


5. Biasa kalau buat segmen mesti ada hadiah kan? Tapi kita tak ada hadiah yang menarik nak dibagi, habis istimewa dan menarik bagi kita pun cuma buku-buku cetakan kita sendiri. Jadi untuk kisah yang paling menarik dan yang kita suka, boleh pilih salah satu daripada buku terbitan kita sendiri macam kat bawah ni,







Tapi sebelum tu, jom mulakan dengan kisah kita dulu.







Masa zaman aku ‘awal’ remaja dulu, aku pernah keliru dengan apa yang aku nak dalam hidup aku. Aku pernah rasa kehilangan, rasa  kosong (sambil nyanyi lagu najwa latif). Rasa hilang sesuatu yang aku sendiri tak tau apa bendanya.

Rupanya itu cuma proses biasa yang kebanyakan remaja akan alami, proses untuk mencari jati diri dan mengenali siapa diri aku sebenarnya selain nama aku Mariyatul Kaftiyah, anak emak Hasnitah binti Musa dan anak abah, Baharudin bin Ban. Aku anak nombor empat daripada 8 adik beradik (dulu, masa zaman sekolah. Sekarang dah 10 orang..)

Aku suka makan nasi goreng, cita-cita aku nak jadi Interior designer (believe it! sebab dulu aku sangat-sangat rajin mengubah susun atur dalam bilik. Dalam sebulan adalah dua kali aku ubah sampai bilik elok-elok lapang tros jadi sempit. hoho.. ; p)


Pengurus salon (believe it again. Sebab dulu aku suka main sikat-sikat rambut orang lepas tu aku cakap pada cousins yang aku nak kerja kat kedai salon, then kak Zura cakap baik kerja jadi pengurus Salon, bukak salon sendiri )


Doktor haiwan ( jangan percaya sebab aku tak suka haiwan pun tapi terikut-ikut dengan cita-cita kak Zura hekhek)  dan aku ada ramai kawan tapi aku tak tau siapa sebenarnya kawan baik aku, aku suka bahasa inggeris (sebab aku suka dengar lagu-lagu westlife.. *sambil nyanyi lagu flying without wing*)  tapi aku tak faham kenapa aku susah nak faham subjek addmath? ( bored.. =__=)

            Untuk mengisi kekosongan dalam diri, untuk meluahkan sesuatu yang tersimpan dalam hati, dalam fikiran, aku selalu cuba buat macam-macam benda. Aku ubah susun atur bilik dalam sebulan hampir dua kali. Aku melukis sekalipun aku tau aku tak pandai, jadi aku tekap gambar dari buku sekolah/ buku warna/buku cerita adik-adik dan jadikan ianya frame gambar yang akhirnya akak dan ika cakap sangat menyemak dalam bilik dengan segala benda itu semua. Aku buat kad dari kotak sebagai pengeras dan tekapkan dengan gambar-gambar yang aku dah lukis.  Ada yang aku simpan, ada jugak yang aku bagi kawan baik. ( ya, masa tu aku baru kenal erti kawan baik. Ana dan Syima, korang masih simpan ke harta karun yang aku bagi tu??)






Aku simpan barang-barang recycle macam kotak pizza, gambar rama-rama kat kertas lukisan, kotak bekas pensil tekan yang banyak ada kat kedai tempat aku kerja part time sebelum sambung belajar dulu. Aku tak tau nak buat apa dengan semua benda tu tapi aku percaya yang nanti benda-benda ni semua akan berguna jugak, walaupun orang kata sampah. Setiap hari aku spend masa untuk duduk tepi almari dan kerjakan benda-benda tu semua. Idea kreatif la katakannnn…. ;p


asalnya kotak piza, tapi end up jadi kotak simpan barang. hoho hebaq tak? hebaq tak? ;p



Aku tak tau apa tujuan aku buat semua benda tu tapi dengan cara itu aku terasa kekosongan dalam diri aku dah terisi. Aku rasa puas, lega, seronok. Seolah-olah aku cuba mengexpresikan diri aku melalui benda-benda tu semua.

Lama-lama bila aku dah bosan nak buat benda-benda remeh tu semua, aku cari benda lain pulak. Masa itulah idea kreatif dalam kepala otak aku ni nak keluar dalam cara yang lain pulak. Bukan melalui cara lukis, gunting dan tampal, tapi sesuatu yang.. lain?

Aku nak menulis sekalipun aku sedar tulisan tangan aku sangatlah buruk. Sampai sekarang masih buruk.. aku ingat lagi masa akak cerita pak we dia dapat banyak epal masa event kat sekolah dia (sekarang dah jadi suami) dalam kepala otak aku berlegar-legar sesuatu yang nak keluar tapi aku tak reti nak keluarkan macammana. Macam.. huruf-huruf yag berterbangan tapi tak ada pen dan kertas untuk dicoretkan. At last aku simpan idea tu dalam kepala diam-diam dengan harapan satu hari nanti aku dapat expresikan ia dalam gaya aku sendiri.

Sampailah satu hari aku baca dan faham satu perenggan dalam bahasa inggeris dalam 30 days journal writing projek yang cikgu-cikgu bahasa inggeris buat, ayatnya berbunyi begini.



            “at least once a week memorize a poem, a joke, or a song. This will help to keep your mind in shape, and will increase your brain power in time. Keep a pen and a paper in every room of your enviroment so that when you think of an idea you can jot it down immediately”

Para ke dua.
.

Start dari situ apa saja idea yang aku dapat, yang aku fikirkan aku akan tulis serta merta. Siapa kata aku suka berangan jadi aku terus boleh jadi penulis? So wrong.. aku takkan jadi seperti sekarang kalau dulu aku tak mulakan langkah pertama dulu.

Setiap nota pendek yang aku catat aku combine kan dan cuba! Cuba! Dan cuba jadikan ia sebagai satu jalan cerita yang lengkap. Cerita pertama yang aku tulis di atas kertas tanpa berlengah sampai dapat satu mukasurat kertas adalah gadis penjual bunga. Dari situ aku dan orang-orang sekeliling mula sedar dengan bakat yang aku ada.

Makin aku stress dengan exam spm, makin kerap aku menulis sebab nak hilangkan tension. Dan aku terus menulis sampailah aku masuk ilp. Sepanjang tempoh itu aku memang stop menulis terus tapi aku tetap take note special event kat ilp dengan harapan nanti aku dapat jadikan ianya sebuah rangkaian cerita.

Habis belajar aku sedar yang aku dah buang banyak masa, masih berada di takuk lama, dan lepas tu aku pasang azam nak jadi penulis. Sampai sekarang, hampir-hampir capai ke peringkat yang aku impikan..

Rezeki setiap orang berbeza-beza. Ada yang baru menulis terus tulis novel dan novelnya terlaris di pasaran, ada yang macam aku, cuba dan gagal, ada juga yang cuba, gagal dan berhenti..

Aku cuba untuk tidak berhenti sebab aku dah jumpa apa yang aku cari. Dulu aku mungkin tak pandai melukis guna pensil, tapi sekarang aku boleh melukis atas kain menggunakan manik-manik je.. satu lagi benda magik dalam diri yang dah berjaya aku temui. Yeay!

Dan begitulah sebab kenapa aku memilih bidang penulisan sebagai... profession? Part time job? Entah, yang pasti sebab itulah aku mula menulis. Aku tau mungkin ramai yang tak tau dan pelik, cemana aku tiba-tiba boleh menulis? Siap ada dua buku keluaran sendiri lagi dan akan coming up dengan satu lagi buku baru kan? Kan?

Hah.. ni ada lagi persoalan yang orang pernah tanya dan mungkin tertanya-tanya. Daripada nama asal Mariyatul Kaftiyah yang dipanggil Mariya dan atul, juga mia. Macammana aku boleh end up dengan nama pena Mia Kaftiya?

Asalnya, dulu masa kat ILP, masa tu tengah hot dengan virus YM dan myspace. Kan untuk username kita kena letak first nama dengan last name kan? Masa itulah, sebab aku tak tau nak letak nama apa, aku letak je, First name - marya. Last name - kaftiyah. tapi aku tak tau pun yang username aku yang akan keluar kat list kawan-kawan adalah -marya kaftiyah- Nak dijadikan cerita, Kak Niza roomate si kak su iaitu jiran sebelah bilik aku ni suka tegur aku marya kaftiyah setiap kali kami terserempak kat pintu bilik masing-masing. Dari situlah aku tau yang nama aku appear sebagai itu kat list kawan-kawan lepas tertengok YM jieha tak silap.

Dan sejak itulah daripada marya, bertukar jadi mia bila diorang mula panggil aku mya, singkatan daripada marya. Dan secara spontannya aku terus menggunakan nama mia kaftiya. Bukan sebagai nama pena semata-mata tapi sebagai  nama facebook. Tapi entah macammana sebab dah serasi dengan nama tu, teruslah jadi nama pena. Gitueww ceritanya.


Penulis lain apa kisahnya pulak? Ceritalah. Si budak-busy-body ini tak sabar-sabar nak membaca kisah anda. Dan oh, segmen ini tak ada tarikh tutup, tapi janganlah dah sebulan dari sekarang baru nak join... *merajuk nanti* ;}

Last but not least, penyertaan anda sangatlah dihargai. Tak sabar nak baca kisah awak, dan awak pulak! <3 <3



kehidupan adalah proses pembelajaran, ilmu yang boleh didapati dimana-mana saja tanpa perlu dibayar. Tinggal kita untuk cari dan kutip ilmu itu disepanjang perjalanan hidup kita.. – mia kaftiya”


Jumaat, 6 Julai 2012

flyaway...

Kenapa orang selalunya memilih untuk TIDAK keluar dari zon selesa yang dia sedang diami? Yelah, dah ada kerja ok-ok, gaji good-good, masa depan insyaallah terjamin, tiap-tiap bulan duit masuk dalam akaun walaupun-untuk-melihat-jumlah-angka-itu-meningkat-naik walaupun satu angka, mungkin kena tunggu dua tiga tahun kemudian, tetap ada sesetengah orang yang masih bersyukur dan... tak terfikir atau tak mahu untuk keluar dari zon selesa itu, kan? Kan?

Ya betul!

Kerana untuk keluar dari comfort zone itu sama seperti bila kita harus memulakan perhubungan yang baru. Harus 'mencari' semula, menyesuaikan diri, memahami dan.. pendek kata 'memulakan'
 sesuatu yang baru dengan meneruskan dengan sesuatu yang dah sedia ada adalah dua perkara yang berbeza.

Aku adalah manusia yang sangat takut untuk keluar dari zon selesa itu, tapi bila sampai satu tahap yang aku dah buat keputusan untuk terbang bebas sedangkan aku sendiri masih takut untuk kembangkan 'sayap' dan tak tahu arah mana yang ingin aku tuju, tapi aku masih.. masih bertekad untuk keluar dari zon itu. Titik.

Kadang-kadang yang kita perlukan cuma keberanian dan keyakinan. Juga percaya dan sentiasa ingat, rezeki Allah itu ada dimana-mana, tinggal nak cari dan usaha je, kan? >__<



i'll spread my wings and i'll learn how to fly,
i'll do what it take, till i touch the sky,
- breakaway, kelly clarkson