Rabu, 1 Ogos 2012

macammana kamu tulis ni? - mak



masa aku sedang membaca cerpen baru Hanna aleeya-Berapakah harga cintamu   mak masuk bilik dan selak-selak buku ccmk yang aku letak atas kotak yang dah jadi meja untuk aku letak barang, sambil mak membaca tajuk-tajuk cerita di dalam buku itu.

mak - "mana kamu dapat tajuk ni? Anak dato janggut, buku buruk.. kamu karang sendiri ke?"

tumpuan aku pada pembacaan dah mula lari. Kenapakah mak harus bertanyakan soalan seperti itu?

aku - "habis tu takkan curi pulak kot.."
mak - "ye la.. macammana kamu boleh tulis?"

dalam hati aku jawab, ilham dari Allah, tapi kat mulut aku diam tak bersuara. Akhirnya aku cuma boleh 
cakap, "bakat.."

mak - *masih menyelak ke tajuk 'Kerana Bas Mogah'* "nanti mak nak bacalah, orang tanya mak tak tau nak jawab apa.."
aku - *blushing* 

dengan sesetengah orang, aku tak mahu diorang baca cerita yang aku tulis sebab aku malu. Contoh : mak, mak-mak saudara yang dah tua (sebab aku masih ada mak-mak saudara yang masih muda ;p) dan.. beberapa orang lagi yang belum dikenalpasti.

Tapi seriously weh, tolong jangan tanya aku "macammana aku boleh tulis" sebab aku sendiri pun tak tau, It's come naturally.. Alhamdulillah, ini pun dipanggil rezeki jugak kan? ^__^


1 ulasan:

hanna aleeya berkata...

hanna mmg tak suka kalau family or kengkawan baca cerpen yang hanna tulis. Rasa janggal dan malu

Kadang2 pun mak tanya macam mana tulis cerpen. Garu kepala, jongket bahu sebab tak tahu macam mana boleh tulis

psst... siap ada link cerpen hanna.. makaseh ya mbak mia.