Selasa, 2 Oktober 2012

Cabaran beading 6 baju dlm 10 hari

Sorotan daripada status aku di facebook yang aku tulis beberapa minit lepas *aku malas nak print screen-cut-save-paste-balik-kat-sini* buat aku rasa kalau setakat nak tulis beberapa patah perkataan untuk menyampaikan apa yang ada dalam hati aku, itu tak cukup. Jadi sementara aku ada mood, baiklah aku luahkan saja disini.

FACT : Ini bukan sesi meluahkan perasaan.

Err.. yang sebenarnya aku tak berapa suka nak kongsi SEMUA perkara peribadi kat alam-alam maya ni disebabkan aku rimas bila berjumpa dengan kenalan-kenalan jauh atau dekat, there's no more surprise bila they already know that i am a-writer-to-be, aku belum berkahwin, aku masih di sini, tidak berhijrah kemana-mana, the other side of me is mia kaftiya, the new me is dah tak-pendiam-macam-dulu lagi, my good-male-friend got engaged dengan my-girlfriend, bla..bla..bla.. tapi sebab aku nak kongsi satu perasaan istimewa ini, jadi nampaknya aku terpaksa ceritakan semuanya dari mula. 

The beginning, new chapter of my life.

Aku berhenti kerja walaupun aku masih ditawarkan kerja yang sama dan khidmat aku masih sangat-sangat diperlukan tapi sebab aku jenis yang bila aku dah nekad, jangan paksa aku lagi sebab jawapan aku tetap NO unless Allah takdirkan sebaliknya. Akibatnya aku jadi penganggur (dimata umum tapi tidak dimata aku)  i got no plan for my own life but i am planning of something. Something yang aku tak tahu dan tak boleh beritahu sebab belum tahu. wkwkwkw.

Life goes on, aku just go with the flow sampailah satu hari bila kawan lama aku ajak sama-sama belajar menjahit, then aku pun say yes, padahal sebelum ni aku punyalah cakap kat kak maria, "kita tak nak kerja jadi tukang jahit sebab kite dah nampak jadi tukang jahit sangat memenatkan!" padahal sekarang, aku sendiri pergi menuntut ilmu menjahit dengan kak maria tanpa paksaan atau suruhan. Memang sangat RELA. ;p



Lepas tu, selepas sebulan dan berjaya siapkan sepasang baju kurung, walaupun belajar dari D ke M lepas tu baru mula dari A dan begitu begini,  aku mula rasa, inilah CINTA baru aku. Ok, yang sebenarnya salah satu faktor yang membawa kepada aku setuju untuk belajar menjahit adalah kerana aku dah memang menjahit manik, so bila orang tanya "kau reti jahit baju tak?" aku jawab "Tak" aku rasa macam rugi. Formulanya sama macam aku dah belajar menulis dan beli buku nota "Tulis Novel by kak Maria Kajiwa" (No, not the same Kak maria-the-tailor. Ramai betul nama Maria dalam hidup aku v__v) tapi aku tak cuba menulis novel, rugi kan? Jadi disebabkan itulah aku pun mula belajar menjahit sementara aku masih ada masa dan tidak terikat dengan apa-apa komitmen lain. Dan aku mula rasa jatuh cinta.

Sebenarnya dari dulu lagi aku dah fikir, yang seorang perempuan sepatutnya perlu ada ciri-ciri khas yang asas macam dia boleh menjahit tangan (walaupun tak reti guna mesin jahit), jadi nanti dia boleh jahitkan butang kemeja suami dia yang tercabut, dia boleh jahitkan seluar anaknya yang terkoyak, dia boleh jahitkan baju kurung anak gadis dia (kalau dah expert) Samalah macam masak, mengemas, semua tu. Tak payah pro sangat pun, asalkan tahu sikit-sikit especially bab menjahit. Tapi di zaman serba moden yang kedai jahit melambak-lambak ni, memang ramai yang 'terlepas pandang' hal ni (sama macam aku) sampailah aku termasuk dalam bidang ini (barulah aku 'terpandang' balik)

Satu hal lagi yang sebenar-benarnya aku nak cerita bukan apa yang aku tulis kat atas ni tadi, tengok.. aku kalau menaip memang suka tersasar membebelnya, cuba kalau bercakap.. ;p 

Yang sebenarnya bidang jahitan buat aku rasa DIHARGAI sangat-sangat padahal mana ada yang hargai aku pun, tapi aku sendiri yang rasa macam tu bila..

Bila-list..

1. Bila kak Maria bagi baju yang perlu dimanik-manikkan oleh aku. (kat situ dia dah meletakkan hampir sepenuh kepercayaan pada aku untuk "melejen" *tetiba* baju itu ikut suka hati aku dan lepas tu kalau dia tak puas hati dengan design tu dia boleh suruh aku bukak balik dan jahit semula ;p)

2. Bila kak Maria bagi wedding gown dan cakap kat aku yang dia nak baju ni secepat mungkin. (Kat situ dia dah meletakkan pengharapan 100% agar dapatlah aku siapkan baju itu pada hari yang ditetapkan. Even sangat memenatkan tapi best bila tengok baju tu berjaya disiapkan. Psst.. tapi kadang-kadang aku suka siapkan over duedate >__<)

3. Bila baju tu dah siap dan kak Maria tanya berapa harga aku letakkan untuk kerja aku itu dan katanya letak je berapa, akak tak kisah.. pss : masa tu aku selalu rasa macam nak letak RM100 untuk sepasang gown >_< kelas kau Mariyatul Kaftiyah! ;p tapi aku selalu tak sampai hati nak letak semahal itu sebab masa jahit je aku rasa penat dan nak letak harga melampau-lampau, tapi bila dah siap aku rasa senang je nak jahitnya, so letak harga murah-murah je lah..  baik tak aku? Baik kannn.. wkwkw..

4. Bila Adek (mak andam aka owner baju) cakap kat aku, "nanti ada lagi tau baju nak bagi atul jahit" (kat situ nampaknya memang aku belum ada pesaing lagilah so kalau ada job dari Sentuhan Intan, memang dapat kat akulah tu kan? Kan? wkwkw.. eh, sekarang aku dah ada partner, Norli. Dia pesaing sihat aku ;p, bila aku malas aku suka bagi job tu kat dia. Sharing is caring yo! )

5. The best part ever yang aku rasa perasaan ni memang TAK BOLEH DIBELI adalah bila aku pegang wedding gown tu sambil berjalan ke kereta sebab nak bawak balik, aku rasa sangat cool, rasa sangat dihargai (padahal orang sekeliling tak peduli pun, dan tak pandang aku dengan muka kagum ;p)



Selalunya bila melibatkan pakaian pengantin yang akan selalu terlibat dengannya adalah Pengantin/Bakal Pengantin/ Tukang Jahit Baju Pengantin/Mak Andam, selain dari itu pernah ke orang yang tak ada kena mengena dengan pakaian pengantin tu nak bawa baju tu ke hulu ke hilir tanpa sebab? Tak pernah kan? Sebab tu aku rasa DIHARGAI bila secara tak langsung, aku pun terlibat dalam proses penyediaan pakaian yang akan dipakai pada hari bersejarah mereka itu. *love* ; D Kononnya, aku adalah manusia yang akan memberikan sentuhan terakhir pada wedding gown itu. Kalau buruk manik yang aku jahit, maka mungkin buruklah keseluruhan baju itu, tapi kalau cantik aku jahit, maka sempurnalah baju itu dimata aku. wuhuhuhu.. ;p 

agaknya, apa yang aku rasa, macam itulah kot yang Hatta Dolmat rasa.. wkwkwk..


6. Dan bermula pada malam ini, selepas aku publish entri ini, bermulalah "Cabaran menjahit manik pada 6 helai wedding gown dalam masa 10 hari." Dengar macam senang je, 6 helai dalam 10 hari, banyak masa tu, tapi sebenarnya orang dah mula push aku, "sempat tak? Sempat tak?" aku pun tak tau nak jawab apa =__=



6 helai Bahagi 10 Hari = Pagi, petang, siang, malam menjahit sampai muntah hijau. (eh, jangan.. muntah hijau pun rezeki tu...)



p/s : manuskrip kedua nanti, aku ingat nak tulis tentang kehidupan seorang tukang jahit. Apapun akan aku pertimbangkan balik selepas aku tulis perkataan tamat pada manuskrip Iman Harraz, In sha Allah. Doakan aku. >__<

Tiada ulasan: