Jumaat, 30 November 2012

Beading last minit is kerja gila

Tajuk bikin kontroversi. 

Sebenarnya buat kerja last minit bukan kerja gila kalau si Beader itu memang dah biasa buat kerja last minit, tapi beading baju pengantin dua hari sebelum hari perkahwinan client dan pada petang hari sebelum majlis perkahwinan itu berlangsung pun baju tu masih BELUM siap di beading, itu memang kerja gila.

But still, by hook or by crook, by live or die, the beader (that is me and Norli) mesti siapkan juga baju itu agar ianya boleh dipakai oleh si pengantin keesokan harinya dalam keadaan baju itu siap lengkap dengan sempurna. Memang itu bukan kerja gila asalkan baju itu akan siap sebelum esok tapi orang yang menjahit tu yang boleh jadi gila kalau buat kerja gila ni kerap kali. Phew.. v__v

Bekerja sebagai seorang tukang jahit manik (Freelancer/Part time) memang memberi aku banyak pengalaman indah dan pahit. Nak tahu ke apa kenangan 'indahnya?' baiklah, sebelum tahu keindahan menjadi seorang freelancer beader, mari aku cerita dulu 'kepahitan' nya.

1. Aku bukan profesional beader. Aku macam just a ordinary girl yang telah ditakdirkan untuk menjahit manik pada pertama kali di atas sehelai kain baju pengantin walaupun hakikatnya aku langsung tak pandai menjahit. Ianya terjadi begitu pantas semasa ex-Bos aku (iaitu seorang mak andam) memberi aku sehelai kain kosong berwarna merah jambu (eh, ke kain warna biru? aku lupa mana satu kain pertama yang aku jahit) dan menyuruh aku jahit manik. Lalu aku sebagai seorang pekerja yang patuh dan tidak pandai berkata 'tidak', terus ambil kain tu dan berfikir dengan panjang, apa patut aku buat? Dan bermula pada saat itulah kak Maria-the-tailor mula masuk ke dalam kisah kehidupan aku. 

Oh, terlalu panjang aku membebel, bukan itu yang aku nak highlight dalam entri ini sebenarnya. Btw, aku bukan tukang jahit manik yang profesional. Aku tak pernah masuk mana-mana kursus beading, satu-satunya guru aku menjahit manik adalah kak Maria dan kadang-kadang buku beading atau corak-corak beading yang dah siap berjahit kat baju orang/ baju yang dijual di kedai/ baju yang entah siapa-siapa, jadi pendek kata aku tak expert. Aku cuma tahu dua tiga jenis corak bunga saja, idea aku agak terbatas sebab aku tak rajin nak explore sendiri, sebab tu bila orang mintak aku tolong beading baju diorang, aku rasa macam aku menipu diri sendiri. Aku tahu tahap kemampuan aku, tahap kepandaian aku.

Perasaan itu sangat pahit! (Promise to myself yang one fine day, aku kena jugak pergi kursus beading, tapi sampai sekarang tak pergi-pergi lagi ;p)

2.  The bitter number two. Kerana aku bukan profesional beader, jadi memang normallah kalau kadang-kadang bila aku jahit, hasilnya tak seberapa. Selalunya aku akan ada dua pilihan, satu : bukak balik dan jahit semula dengan lebih kemas dan cantik atau dua : tak payah bukak, teruskan menjahit dan terima je dengan redha walau apa pun persespi client terhadap hasil tangan aku tu. Tapi selalunya aku akan pilih untuk bukak balik, walaupun melalukan perkara itu adalah sangat memenatkan tapi ianya adalah perkara terbaik yang aku rasa aku patut buat. 

Kau ingat bukak balik manik yang kau dah jahit tu senang ke? Ok, memang senang pun, tapi perasaan membuka balik manik tu sebenarnya tak best okeh, penat dan penat dan kecewa! tsk.. tsk..

3. Perkara paling pahit yang aku selalu rasa tak mahu hadapi adalah reaksi pelanggan terhadap hasil kerja aku. Psstt.. aku ada satu masalah dimana aku sangat sukar untuk terima pujian dan aku agak skeptical bila orang puji. 

contoh : Client : "Wow cantiknya awak jahit"
Aku : Diam. (dalam hati *ya ke cantik? Tipuuuu...*)

See? How skeptical i am. 

Tapi sebab musabab yang menyebabkan aku jadi skeptical sebegitu adalah kerana aku selalu rasa apa yang aku jahit tu tak cantik. Biasalah, kita yang buat mestilah kita ada taste kita sendiri tapi client ada taste diorang sendiri yang aku perlu ikut, kat situ ada percanggahan citarasa yang buat aku rasa begini tapi client rasa sebaliknya. 

Tapi aku memang sangat rasa serba salah kalau ada client cakap aku jahit tak cantik. Sebenarnya kalau sekali-sekala kita jahit tak cantik itu normal tapi sebab pelanggan tak puas hati, itu agak mengecewakan lepas tu mulalah rasa serba-salah. hu hu hu.

4. The bitter number 4. Bila aku harus menjahit di saat-saat akhir. Kadang-kadang benda ni salah aku juga sebab dah tahu minggu ni wedding untuk baju yang aku kena jahit tu, tapi aku masih jahit lambat-lambat, buat-buat tak tahu, buat tak kisah, sibuk dengan running man, sibuk dengan malas, sibuk dengan tak ada mood, lepas tu bila tiba-tiba baru tahu wedding untuk minggu ni ada dua, so ada dua baju kena jahit, masa itulah...

--> baru kelam kabut sampai nak makan pun tak sempat (Kononnya, aku mana pernah tak sempat makan masa menjahit, sebab makan adalah terapi untuk aku lari sekejap dari kerja itu. wkwkw >__<), 
--> masa itulah rasa macam nak kalihkan mata ke tempat lain pun seolah-olah sebutir manik dibazirkan. 
--> masa itulah rasa macam berharap sangat supaya tak rasa macam nak membuang air besar atau kecil
---> masa itulah rasa macam nak give up, tak mahu ambil job ni lagi dah!
--> tangan menggigil, badan tak senang duduk, hati tak tenang, segala macam perasaan tak enak datang.
--> masa itulah benang pun nak tersimpul lepas tu dah habiskan masa nak dengan leraikan balik benang yang tersimpul tu sebab selagi tak dilerai selagi itulah proses menjahit manik akan tergendala.
--> masa itulah keadaan sekeliling  jadi seperti sangat mengjengkelkan. Nak menjawab satu soalan pun rasa macam menjawab soalan bodoh.

Akan tetapi, disebalik semua kepahitan itu pasti ada kemanisan, kan? Kan? Jadi kemanisan yang sempat aku rasa sepanjang aku melakukan pekerjaan ini adalah..

1. The sweetness number one. Perasaan kali pertama bila aku dapat pelanggan aku sendiri. Someone come to me and mintak aku tolong manikkan baju dia padahal aku tak kenal pun siapa dia. Dengan ilmu yang tak seberapa aku buat sehabis baik untuk baju pelanggan aku tu, dan bila sampai hari dia nak ambik, the sweetness nombor dua adalah bila dia bayar. Ya, bayar. Kau faham tak perasaan kau dibayar atas kerja yang kau lakukan? Ini bukan macam kau bekerja dengan someone/company dan tiap-tiap bulan kau dibayar gaji, perasaan ini lebih hebat dari itu. Kau dibayar atas satu kerja yang kau dah buat sehabis baik, dan kau rasa nak tersenyum sepanjang hari dengan rasa puas hati.

Pernah rasa?

The sweetness number 3. Even though aku cakap aku ni jenis yang agak skeptical, tapi sebenarnya aku boleh rasa kalau pelanggan aku tu 'betul-betul' suka dan puas hati dengan hasil kerja aku. Instinct aku agak kuat jugak tau, aku memang tak boleh baca fikiran orang, tapi aku ada 6th sence untuk 'merasai'. Beware. Hi hi hiiii.. *gelak mengilai*

The sweetness number 4. Selepas semua perasaan pahit yang aku alami kerana menjahit di saat-saat akhit, ada satu perasaan indah aku akan  alami setelah menyiapkan baju itu. Ianya satu perasaan seperti satu beban yang tergalas kat bahu dah ditarik dan kau rasa badan sangat ringan sampaikan bila berjalan seolah-olah kau sedang terbang lepas tu rasa macam nak makan sesuatu atau bercakap macam murai tercabut ekor, ketawa atau tersenyum tanpa sebab yang pasti, mood berjalan-jalan yang tanpa henti dengan alasan nak cari coklat Sneackers, nak makan roti canai kedai mamak kat sebelah, nak makan aiskrim, kelaparan yang secara tiba-tiba dan banyak lagi perasaan aneh yang aku mungkin alami. 

Tahap kemanisan paling tinggi yang aku dan Oly (my beader friend) akan alami adalah bila WE GOT PAYMENT! Setelah semua perkara pahit yang kau hadapi, payment adalah sebab kenapa kami masih lagi buat kerja ni. Ops.. bukan sebab upahnya yang buat mata bersinar-sinar, tapi upah tu cukup untuk buat kami rasa, this is our work, so we must do our best.

Lepas penat korang baca karangan panjang berjela aku kat atas ni mesti korang tertanya-tanya aku jahit baju untuk bridal mana, ye dak?

Masa mula-mula aku menceburkan diri dalam bidang ini (walaupun secara tak sengaja) aku banyak jahit baju untuk,

credit photo : mysanding bridal.

Masa tu butik mysanding baru je nak dibuka, dan diorang perlukan collection, jadi kak maria bertindak sebagai tailor untuk menghasilkan wedding drees then dia minta tolong aku jahit manik (Masa tu aku buat kerja ni part time je) yang kerja itu berterusan sehingga sekarang. Dah hampir setahun lebih rasanya.. v__v

 Serius cakap setiap baju yang  aku jahit manik untuk Mysanding Bridal, ada kenangannya yang tersendiri untuk aku. Contoh, Baju biru gold aku jahit masa tu akak dalam pantang, dan oleh kerana Lina nak baju dia 'cepat sangat' *ayat perli* aku TERPAKSA mintak tolong akak yang tengah dalam pantang tu, tolong aku jahitkan sekali, padahal akak bukannya pandai jahit pun.. wuwuwuw..
Baju pertama yang aku jahit adalah warna pink belacan. Baju kontroversi sebab banyak masalah. Hiks..
Baju terbaru warna Kuning Grey aku jahit pada malam sebelum air banjir naik, malam yang sama aku hantar ikah ke stesen keretapi sebab dia nak balik kedah dan jumpa my crush! Oh.. memori sangat. ;p
Baju paling banyak kena alter adalah baju pich/oren. Sampai dah tak lalu nak hadap. phew..

So untuk bakal-bakal pengantin tu bolehlah pergi terjah butik MySanding untuk tengok collection dress yang meletop kebabom de vast *bak kata Lina.. ;p* untuk info lebih lanjut terjah je facebook : 

Kalau pergi sana guna nama aku, boleh dapat diskaun. Baiklah, sila jangan percaya. wkwkw >__<


Tak lama lepas tu, Adeq pula bagi job yang sama melalui kak Maria, atas nama bridal..



Butik nurDeqaseh dah lama dibuka so diorang dah ada banyak collection sebab tu baju yang aku jahit untuk adeq (owner nurDeqaseh) tak sebanyak baju Lina. Tapi kenangan yang aku paling tak boleh lupa bila malam sebelum hari kenduri aku masih lagi menjahit baju pengantin warna biru dengan hati yang tak keruan, dengan jiwa kacau, dengan manik berterabur, dengan harapan supaya ada seseorang boleh datang tolong aku, dan dengan kata-kata penyedap rasa  "YOU CAN DO IT AS LONG AS YOU DO" yang diulang-ulang dalam hati sambil menjahit, Yang akhirnya aku sampai tidur dengan manik yang aku biarkan berterabur dan bangun subuh esoknya sambung jahit lagi sikit sebelum hantar pada kak maria balik.

The best part is, baju tu akan dipakai oleh kawan kak leng ;) *senyum sinis* aku tau pun bila lepas kak leng balik dari kenduri tu dia tanya baju yang aku jahit tu untuk kenduri kat mana?  Siap tunjuk gambar segala. Grr,.. kalaulah masa tu aku tau kawan dia yang nak pakai baju yang aku jahit-sambil-menangis-dalam-hati tu, memang dah lama aku suruh dia tolong. Tak kira lah kau pandai jahit ke tak.. phew. 

Memori lane.

Ada lagi satu sweetness selepas semua bitterness yang aku lalui sepanjang proses menjahit satu-satu baju adalah bila tengok pengantin tu bersanding dengan baju itu. Perrhhh.. puas hati gila, rasa macam terharu dengan mata bersinar-sinar genggam sepuluh jari letak kat pipi. *Drama sangat*

itu adalah bayaran tak ternilai harganya. tsk..tsk..

kalau nak tengok collectin NurDeqaseh yang cantik-cantik dan gojes itu, boleh je datang ke butik diorang anytime dan runding dengan adeq yang sangat ramah itu. ataupun add adeq kat facebook kalau rasa tak sempat nak terjah kat kedai, *Cia, sila terasa* hekhek ;p

facebook : Qaseh Damia

Untuk kawan-kawan aku yang bakal berkahwin itu, kalau korang rasa nak tengok aku dengan susah payahnya datang ke wedding korang dan menangis kerana terharu melihat korang pakai baju yang ada sentuhan tangan aku walaupun tak cantik, silalah terjah kedua-dua bridal di atas. Sure korang akan rambang mata. 

Lagi satu nak pesan! Jangan tanya aku which is better between the two of them, korang yang nak kahwin, korang decide sendiri dan buat perbandingan sendiri sebab it's not fair untuk aku membanding-bandingkan diantara kedua-duanya sebab masing-masing pun ada kelebihan yang tersendiri, terpulang pada mata yang memandang je. Olrite?

 p/s : Pesanan penaja, "Perkahwinan bukan macam jahit manik pada baju pengantin, ianya lebih bersar dan lebih bermakna dari itu" - Manik-manik cinta

2 ulasan:

nurul_a berkata...

salam. Saya syikin, terjumpa blog awak di internet. Saya nak tunang raya ke4 ni..saya nak minta tolong alterkan baju tunang saya boleh x? Die besar siket.. Baju simple je.. Saya dah lama carik xdpt2. Harap sangat....Thanks...

mia kaftiya berkata...

awak duduk mana?