Ahad, 25 November 2012

cerita Harraz


Ada satu manuskrip cerita
dengan dua cara penceritaan yang berbeza.

Yang pertama aku tulis dengan penuh ketidakpastian, dengan penuh persoalan, dengan penuh keraguan, dengan penuh kesamaran, dengan penuh ketidakpastian dan dengan penuh penipuan.
Lalu aku tinggalkan. Berminggu, makan berbulan, makan tahun.
Aku masih tak pasti.

Lalu satu hari aku mulakan semuanya sekali lagi.
Yang kedua aku tulis semula dengan penuh kejelasan, dengan penuh pemahaman, dengan penuh keyakinan, dengan penuh kelogikan, dengan penuh ketidaksabaran untuk menyiapkannya.
Tahu apa aku rasa?
Puas hati!
Ya, inilah yang aku mahu untuk manuskrip cerita aku,

Sekarang aku sedang menanti jawapan,
jika ditolak, aku tetap mahu menghantar lagi dan lagi dan lagi,
Peduli apa aku dengan rasa malu,
Aku tetap mahu tempat itu.
Hati aku kuat kat situ.

Dear Harraz's lovers.
aku tahu aku dah buat kamu tertunggu.
mungkin juga kamu dah tak mahu menunggu
tapi aku cuma mahu beri yang terbaik
bukan untuk sesiapa,
cuma untuk diriku.

Harap tetap terus sabar menunggu ya,
akan tiba masanya nanti,
yang aku sendiri tak tahu bila..


p/s : apa motif aku update dua-dua blog dengan entri yang sama? Sebab tak mahu kedua-dua blog kesayangan jadi sarang labah-labah. Sarang haeyo tak apa ;p (entri berkaitan- http://ceritamiakaftiya.blogspot.com.)


Tiada ulasan: