Isnin, 28 Januari 2013

Resepi : Cheezy fries.

Assalamualaikum,

Hari ni aku nak kongsi resepi yang aku dapat dari blog Hanis Zalikha (ekcelly dah lama dah dapat, tapi baru nak share), tapi Hanis cakap nama resepi ni 'Malay baked chili cheese fries' tapi memandangkan nama itu terlalu panjang untuk aku sebut, sehingga membuatkan bila orang tanya, "Nak buat apa tu?" aku jadi malas nak jawab. Kang kalau aku sebut, "nak buat malay baked chili cheese fries", mesti orang akan tanya balik "apa tu?" kan? kan? Jadi resepi versi miaKaftiya ini adalah.. 

Cheezy fries.



Bahan dia sangat simple, Apa yang kau perlukan cuma,

Fries
cheese (yang diparut. Ada dijual yang dah siap diparut. Suggestion : Mozarella)
sambal cili 

*jangan tanya aku macammana nak buat sambal cili sebab itu benda basic macam kau nak buat sambal ikan bilis, sambal petai, sambal... etc. Bezanya dalam sambal tu tak ada benda-benda yang aku sebutkan tadi.

Langkah demi langkah.


1. Mula-mula panaskan oven. Kalau ikut oven aku, aku panaskan suhu 210cls dalam masa 10 minit, sambil tu aku gaulkan fries tadi dengan garam dan rempah kari daging dan minyak pati ikan. (Tak wajib pun, ini dipanggil kita yang masak dia, bukan dia yang masak kita, so korang bolehlah kerjakan fries itu ikut suka hati korang. setakat lumur-lumur dengan garam pun dah ok kot..



2. bakar fries ni dalam oven, ikut suhu tadi dalam masa 10 minit, tapi sementara tunggu ieka siapkan dia punya sambal, aku tambah lagi masa 10 minit. pendek kata kau bakar jelah sampai kau rasa fries tu masak kat dalam oven tu.




3. Bila fries dalam oven dah masak, sambal cili dalam kuali dah ready, boleh keluarkan fries dalam oven, buat lubang kat tengah-tengah dia lepas tu letak sambal cili tadi.

Kemudian...


Tabur mozarella cheese kat atas tu. Kalau nak lebih heaven, taburlah bebanyak. Tapi sebab nak dapat cheese macam tu kat pekan sungkai ni sangat payah dah tu semalam aku beli sepeket je sebab nak save budget, so aku tabur ala kadar je sebab nak buat lagi nanti, jadi haruslah simpan sikit cheese tu kan, kaannn..?

Dah siap tabur, masuk balik dalam oven dalam 5 minit camtu. Motif? Nak bagi cheese tu cair dan lepas tu tunggulah dengan sabar di tepi oven setiap detak selama lima minit. Bila oven dah berbunyi.. 'Tingg..' haruslah buka oven cecepat dan makan di waktu itu juga.

Oh, jangan lupa panggil adik-adik kat dalam bilik tu suruh keluar.


Nah, inilah rupa dia, Cheezy fries. 



bila makan secara berjemaah, ia akan jadi seperti ini. 




Dah kalau nak tengok versi asal si Hanis tu punya, kliklah link ini (http://inibelogsaya.blogspot.com/2012/10/malay-baked-chili-cheese-fries.html
Selamat mencuba! ;)


Sabtu, 26 Januari 2013

Behind the Mr. Pavlova & Gula-gula kapas

Assalamualaikum.

Azam kecil aku pada tahun baru yang dah tak berapa nak baru ni adalah nak LEBIH RAJIN MENULIS dan alhamdulillah, bulan januari dah berjaya siapkan dua cerpen. Syukur.. puas hati, dapat lepas gian menulis selepas tiga cerpen yang aku rancang sebelum ni tak siap-siap. 

Reason? 

Macam tak bagus nak salahkan sesuatu bila aku tak dapat siapkan sesuatu hal yang lain, tapi aku rasa mungkin ianya boleh jadi salah aku juga, atau mungkin proses penyesuaian diri bila tiba-tiba aku terjebak dalam bidang jahitan manik dan lepas tu aku tak tahu nak bahagikan masa macammana, end up dengan aku fokus pada satu kerja je dan tinggalkan kerja yang lain.

Menjahit dan menulis bukanlah satu kerja yang boleh dibuat serentak dalam satu masa macam sambil menjahit sempat aku tengok cerita korea kat dailymotion atau sambil menulis sempat aku baca status kat facebook. Menjahit dan menulis kedua-duanya memerlukan khidmat kedua-dua belah tangan jadi aku memang harus memilih di antara keduanya.

oleh itu, tahun ini adalah tahun membahagikan masa menulis dan menjahit dan cerpen pertama selepas hampir setengah tahun tidak keluar dengan cerita baru dimulakan dengan,..



Cetusan ideanya simple je. Aku cuma tiba-tiba terfikir, "Eh, nak tulis satu cerita guna tajuk Pavlova lah." lepas tu biarkan je sebab tak ada jalan cerita yang related. Tak lama lepas tu, aku berada dalam situasi aku 'dihakimi' kerana luaran aku. Terus aku macam.. "okeh, nak tulis satu cerita untuk kupas tentang 'isu' inilah" lepas tu dengan rasa yang membuak-buak aku pun tulis satu babak yang berkaitan dalam buku nota, lepas tu barulah aku fikirkan jalan cerita penuh.

Isunya adalah,

"Jangan nilai seseorang itu dari luarannya sahaja dan salahkan agama Islam bila seseorang itu melakukan sesuatu perkara yang bertentangan dengan penampilan luaran dia." 

Tapi macam biasalah, bila dah siap, ianya takkan jadi seperti apa yang aku mahu tapi aku puas hati sebab readers boleh ambil isi cerita ni dari sudut yang berbeza. Contoh, tahap kerumitan lelaki boleh diibaratkan seperti pavlova yang nampak mudah tapi rumit. Tak kisahlah lelaki itu ayah kau ke, abang ke, suami, tunang, pak we, kawan lelaki atau sesiapa saja lelaki yang ada dalam hidup kau. 

^__^



Cerita kedua yang baru je siap ni, terinspirasi dari ayat Norli, (kawan sekolah, kawan pergi kelas menjahit dan partnership menjahit manik) Masa tu kat kelas menjahit, kami sembang-sembang lepas tu macammana entah tiba-tiba tersebut pasal gula-gula kapas dan Oly terus cakap,

"Pada oly, cinta ni macam gula-gula kapas, manis masa kat dalam mulut, tapi hilang bila dah ditelan.." 
"Maksudnya?" Aku tanya.
"Yelah macam cinta monyet.." oly tak habis cakap lagi aku terus menyampuk,
"Nak buat ceritalah!" aku tersengih.
Oly tambah, "Cinta gula-gula kapas."
"Tak nak cinta, nak guna gula-gula kapas je.."

Tapi lepas tu aku tak terus tulis cerita ni sebab aku belum faham, kenapa cinta tu macam gula-gula kapas? Cinta monyet? Apa kaitannya? Aku ambil masa jugaklah untuk related kan sesuatu situasi dengan gula-gula kapas. Dan tak lama lepas tu, Allah ilhamkan aku sesuatu..

"Perempuan selalu harap untuk dapat suami yang soleh, yang boleh membimbing mereka ke jalan Allah. Yang boleh mendukung mereka ke syurga, yang akan menjadi Imam dalam solat mereka, yang akan jadi pemimpin dalam keluarga.

Tapi perempuan selalu lupa, sebelum mereka jumpa lelaki soleh yang bernama suami yang kononnya akan membimbing mereka ke pintu syurga, mereka sendiri perlu berusaha untuk menjadi wanita solehah, yang akan menjadi makmum yang baik dalam solat, yang akan memudahkan tugas sang suami."

kalau korang rasa macam biasa dengar ayat ni, mungkin korang pernah terbaca mana-mana kat facebook sebab kebanyakan kata-kata Ayien pada Ikah dalam cerita ni pun hasil daripada mata aku yang pernah terbaca ayat-ayat UAE atau entah ayat siapa punya, jadi kredit kepada sumber-sumber yang berkenaan. Anggap jelah Allah pilih aku untuk kumpulkan sebahagian daripada kata-kata nasihat itu dalam bentuk cerita yang lebih mudah untuk difahami.

Jadi apa kaitannya cinta dengan gula-gula kapas?

Cinta, kalau bersandarkan sesuatu selain Allah akan mudah hilang bila sesuatu yang  jadi sandaran cinta itu hilang. Macam bila gula kapas dalam mulut dah cair, manisnya hilang.

Tapi, kalau cinta yang disandarkan kerana Allah, sekalipun ada sesuatu yang merubah pasangan itu (like, gemuk, cacat, tak ensem/cantik lagi, etc), rasa cintanya masih ada kerana Allah. Macam gula-gula kapas yang walaupun kita dah telan, rasa baki manis tu masih melekat kat tekak. (maaf kalau aku salah sebab aku dah cari gula-gula kapas sebelum publish cerita ni tapi tak jumpa jadi aku dah tak ingat apa rasanya bila kita telan gula-gula kapas tu. ;( )


btw, Zuhayra Nasrin tu anak buah kedua aku. Zuwairy, abang sulung aku. Atikah tu, adik aku, Ayien dan Iqba kawan-kawan Atikah. Aku saja guna nama diorang sebab aku ada masalah bila tulis cerita aku tak tahu nak guna nama apa, so cerita ini adalah rekaan semata-mata, tak ada kena mengena dengan mereka. 

Dearest kawan-kawan Ieka, (kalau korang terbaca entri ini) jangan buat apa-apa spekulasi terhadap mereka bertiga okeh. hewhew >__<

till then,
mia.



Publish! Eh.

Khamis, 17 Januari 2013

my mak is a babysitter



Assalamualaikum,

Mak kite sekarang dah jadi babysitter! Wallah, itu pun nak excited lelebih kew? v__v  Ianya macam dah ditentukan yang mak memang akan jaga si budak rambut kerinting ini walaupun sebelum ni mak belum pernah ada rekod jaga anak orang. Rasanya..


Aku tak tahu apa nama penuh dia, boleh jadi Dalisya atau Alisya tapi mak dia cakap nama dia Icha. Baru setahun lebih, 

Minggu-minggu pertama, dia asyik menangis je, maybe sebab dia tak biasa dengan persekitaran baru. Dia tak nak dengan orang lain, dia asyik berdukung dengan mak je, walaupun dah berdukung, masih menangis! Haish, sampai kekadang aku pula yang tension, risau, tak best dan segala macam hal. Alhamdulillah, berkat kesabaran emak, dua tiga hari lepas tu, dia dah ok, dah tak menangis, cuma dia belum sepenuhnya nak dengan orang lain kecuali mak. 

Alkisahnyalah kenapa aku harus jadi suri rumah untuk dua tiga hari tu.



Apa je yang mak nak buat, mesti buat depan mata dia. Tak boleh berdiri, tak boleh hilang dari pandangan mata dia, kalau tak, dia menangis. Masih dalam proses menyesuaikan diri tu.



Tengok! Baiknya Icha tolong opah..

Mula-mula aku keliru juga nak suruh dia panggil mak apa? Opah ke, mak cik ke? Mak je ke? Yelah, sejak dah ada anak buah ni, tambah-tambah lagi umur dia pun baru setahun, rasa macam pelik pulak kalau dia panggil mak, mak cik kan? Kan?

So, 'opah' is better.



Lama-lama bila dia dah biasa tengok muka yang sama setiap hari, barulah dia boleh biasakan diri. Icha dah tak nangis dah! Yeay..



Sebab mak dengan ayah dia cikgu, jadi awal-awal pagi dah hantar Icha ke sini. Rutin setiap pagi MUST-DO



Duduk kat pintu, tengok ayam. Dua tiga hari pertama, mesti nak tengok dengan mak. 



Hari-hari seterusnya, dah pandai bawak diri, tengok sengsorang.



Bila dah ngam dengan Nizar, dari duduk tepi pntu, bawak berjalan keluar pulak. 


Icha jenis yang tak mudah dipujuk dengan mainan ke apa ke. Masa dia tengah menangis tu, bagilah sebesen mainan Nizar pun, dia tak layan! Beriya lah aku pasangkan lagu-lagu untuk budak-budak kat laptop, Itshy bitsy spider, upin ipin, teletubies, semua dia tak layan! Adoii.. syaza yang baru 7 bulan tu pun pandai layan upin ipin tau...


Tapi dia suka main Ben10 magnet yang lekat-lekat kat peti ais tu (Nizar punya)





Peti ais tu dah jadi tempat mainan dia dah. Apa-apa jelah Icha asalkan kamu bahagia.. muahahah.


TAPI ada dua benda yang Icha memanggg sangat suka!


Satu, MAKAN. Selalunya makan bersuap tapi masa ni dia nak makan sendiri. Walaupun dia tak pandai bercakap, tapi bila dia nampak makanan atau nampak aku tengah makan mesti dia akan hulur tangan dan cakap, "Nak! Nak!" aku tak pernah dengar dia sebut apa-apa perkataan pun selain tiga huruf itu.

NAK. *hulur tangan sambil berlari meluru ke arah ude.* ;[



Sebelum Nizar pergi sekolah dia rajinlah layan Icha dulu. Kekadang dia tak nak pergi sekolah sebab nak main dengan Icha. Hamboii.. pak cik nih. (Kekadang dia gelarkan diri dia pada Icha, 'Pak cik' sebab Syaza dengan Ayra panggil dia pak cik. Tapi kekadang dia gelar diri dia 'abang'. Haish, aku pun kekadang konpius, tergelar diri sendiri mak ude.)



Kesukaan Icha nombor dua. MENARI. 



Pantang dengar lagu kat tv, mesti nak berjoget. Tu.. nampak tak kaki dia tu, nampak tak? Nampak tak? v__v



Macam itulah tangan dia bila nak mintak sesuatu. Okey, Icha tamau ambik gambar, Icha nak tuar.



cepatlah ude.. Icha nak tuuuaarrr.... *monolog*



Darwisy. Abang Icha. Baru tiga tahun tapi dia dah masuk sekolah sama dengan nizar, so dia ada kat rumah tengahari je. Sementara tunggu ayah dia datang ambil diorang sekali.

Pendek kata, nak jaga anak orang ni kena komitment yang tinggi. Kena sayang anak orang lebih daripada anak sendiri, kena jaga betul-betul macam jaga nak Raja. Hewhew..




Till then, ude nak pergi kelas menjahit. Icha duduk rumah diam-diam, tunggu ayah datang ambik, >__<


XOXO,
mia & Icha


Publish! 

Jumaat, 11 Januari 2013

T.M Iman Harraz di 'Ilham' karangkraf.

Asaalamualaikum,

Just so to let you know, aku dah masukkan Enovel Tuan Muda Iman Harraz VERSI BARU dalam Ilham Beta karangkraf. Satu web ala-ala penulisan2u yang dihasilkan oleh Karangkraf sendiri untuk penulis-penulis kongsi karya. (Incase you may not know) >__<



klik ---> miakaftiya

And yes, aku tak upload versi baru TMIH tu kat mana-mana web lain, hatta blog mahupun p2u selain web yang dinyatakan di atas. Exclusived gituew.. ;p jadi kalau korang rindukan Harraz dan Irin, bolehlah terjah mereka dengan klik gambar kat atas ni. Buat masa sekarang aku baru masukkan prolog, In Sha Allah, rabu minggu depan aku akan masukkan bab 1. 

So, Harraz's lovers? What are waiting for? Kalau sudi pergilah terjah. Hewhew..

Till then.

XOXO,
mia.



Publish!

*budget Dian dalam Istanbul aku datang*

Khamis, 3 Januari 2013

Kenapa mereka pilih bidang penulisan?

Kesinambungan daripada Segmen yang aku pernah buat sebelum ni, (Segmen miaKaftiya : Kenapa aku pilih bidang penulisan) aku dah berjaya kumpulkan beberapa cerita daripada penulis-penulis enovel dan penulis novel. Semasa entri ini ditulis, beberapa orang penulis enovel itu sudah pun keluar dengan novel pertama diorang. Woot woot.

Sebenarnya aku harap untuk kumpul lebih banyak cerita daripada penulis-penulis di Malaysia ini tapi memandangkan ada sesetengah tu malu, tak yakin, rasa belum layak untuk digelar penulis  (sekalipun mereka adalah penulis enovel), mungkin sibuk dengan manuskrip mereka, atau tak ada idea untuk menulis entri begini, akhirnya setelah berjaya memujuk dan juga 'memaksa' beberapa orang penulis akhirnya, nah 6 entri dari penulis yang menceritakan pengalaman dan tujuan mereka memilih bidang penulisan. Sebenarnya ada 7 entri tapi entri satu lagi tu owner dia terdelete atas sebab apa entah, so jadilah 6 entri sahaja.


KENAPA MEREKA PILIH BIDANG PENULISAN??




... kerana Ria minat menulis. Dan sejak dulu lagi Ria seorang yang suka mencipta cerita dalam kotak fikiran.. (baca sini)





....Sebab aku minat. Sebab minat tu jugak aku harap aku dapat bagi something untuk orang yang membaca.. (baca sini)


Semuanya sudah ditentukan sejak awal lagi. Mari kita mulakan dengan tahun 1986... (baca sini)





Apa yang buat aku nak jadi penulis ialah knowing that all these deep dark thoughts of mine can be read and enjoyed by people... (baca sini)


Kenapa pilih bidang penulisan? Jawapannya aku pun tak tahu... (baca sini)


Kalau tanya kenapa aku pilih bidang ni, aku sendiri pun sebenarnya nak angkat bahu dengan muka blur tu... (baca sini)

The best part bila kita baca cerita diorang, pengalaman diorang, kita akan terinspirasi dan sedarbahawasanya, untuk mereka berada di tempat mereka sekarang ini bukan semudah petik jari terus siap sebiji novel dan terus dioffer untuk diterbitkan. Kalau aku rasa tulis novel itu susah, apa yang mereka rasa lebih susah sebenarnya. Ya, aku memang rasa lebih bersemangat lepas baca pengalaman diorang. 

Macam yang aku janjikan sebelum ni, entri terbaik boleh pilih salah satu daripada 3 buku terbitan aku sendiri kan? Kan?



Jadi entri terbaik bagi aku yang buat aku rasa, 'this is the best entri that i've ever read diantara entri-entri lain yang ada' adalah..


 Mentang-mentanglah aku pembaca tegar kak Shai, so walauapapun aku akan tetap memilih entri kak Shai sebagai entri terbaik? Sudah tentu tidak! Aku pilih entri kak Shai sebab pengalaman dia bagi inspirasi pada aku bahawasanya menulis itu tak susah, asalkan kau tahu apa yang kau nak tulis. 

Untuk menulis bukan sekadar lelaki kacak, perempuan kaya mahupun tentangan keluarga (itu yang selalu buat aku rasa susah) tapi ia boleh jadi sesuatu yang mudah, tapi tak pernah kita ambil peduli. Menulis kisah orang putus cinta pada hari kekasih dan trauma pada tarikh itu setiap tahun pun dah boleh buat cerita tu jadi sangat menarik kalau kita TAHU apa yang kita tulis. *wink*

So kak Shai, sila pilih salah satu daripada buku di atas. Kita sebenarnya nak bagi hadiah yang lebih baik, tapi tak ada benda yang lebih baik yang kita ada selain buku-buku itu, hewhewhew. ;p

Untuk penulis-penulis lain di luar sana, tak kisahlah awak dah jadi official writer atau belum (macam aku) kalau sudi kongsikanlah cerita anda dengan menulis satu entri dan bagi link entri tu pada aku, nanti aku akan up satu lagi entri khas untuk publish entri-entri korang tu.

Sesungguhnya, sangat ramai pembaca di luar sana yang nak baca kisah-kisah korang. Tak percaya? Untuk entri ini saja dah beberapa orang mintak aku senaraikan link entri-entri diorang yang dah join segmen ni. 6 entri tak cukup.. WE WANT MORE! WE WANT MORE! 

Untuk maklumat lanjut bagaimana untuk join segmen ini, layari -- Segmen miaKaftiya : Kenapa aku pilih bidang penulisan