Sabtu, 23 Mac 2013

Careless is my middle name.


Assalamualaikum.

Aku tak tau lah kalau aku memang cuai dalam segala perkara atau tidak tapi aku memang sangat pasti dan sedar bahawa aku sangat cuai apabila melibatkan kereta. Macam.. aku dengan kereta langsung tak ada tarikan kimia yang boleh membuatkan kami serasi.

Situasi 1. Baru je berlaku petang semalam.

Macam biasa petang-petang aku mesti pergi kelas menjahit tapi hari ni aku pergi dengan Oly sebab dia nak suruh aku temankan dia pergi beli barang kat cosway. Kebetulan masa aku dah nak pergi tu mak pun tengah siap-siap nak pergi kedai jugak, aku tanya mak nak tumpang tak, mak cakap tak nak sebab mak nak tumpang abah. Okey aku dengan Oly pun teruslah gerak, singgah Cosway bla..bla..bla.. 

Masa kat simpang dah nak sampai kelas, aku tetiba tertanya-tanya mak dah sampai ke belum? Hari hujan ni.

Aku : "Agak-agak mak dah sampai ke ha?" *cakap pada Oly sambil menoleh ke arah kedai abah, dengan kereta yang aku perlahankan.* tak tau pulak yang Oly pun tengah pandang arah yang sama untuk aku.

Sepatutnya aku kena tengok sekali imbas je tapi sebab hari hujan so aku tak nampak kedai abah dah buka ke belum, so aku tanpa sedar pergi perhati kat kedai tu sebab tak puas hati. Bila aku pandang depan tiba-tiba nampak ada myvi betul-betul depan kitorang. Terus aku tekan brek, myvi tu pun tekan break.

Statik. Kancil bertemu Myvi tapi masing-masing dok diam kat situ, Tak ada mana-mana pihak yang Hon atau jerit atau angkat tangan or whatsoever. Aku dah macam..

"Apa kite nak buat ni?"  aku expect Myvi tu berundur ke, terus ke tepi ke apa ke, tapi dia pun statik jugak. Disebabkan aku tengah terkejut so aku tak boleh nak fikir apa aku patut buat, nasib baik ada Oly.

"Undur dulu, undur dulu.." kata Oly. 

Elok aku tukar gear undur, Myvi tu pun berundur. Agaknya dia pun terkejut kot. Then dia jalan dulu, aku angkat tangan pada driver perempuan tu (nasib baik perempuan) sebab aku rasa aku yang salah, tapi dia buat muka seposen. I was like.. 

Huwaaa... ;(

Sampai kelas terus termenung. Masih terkejut. Tapi tak lama. 15 minit lepas tu terus buka buku nota buat pola baju kurung moden dan merayap ke kedai bila hujan dah renyai, mencari jajan dan makan dengan gembira. Hu hu hu


Situasi 2.

Masih dengan Oly. Masa tu aku ajak Oly teman aku pergi pasar malam sebab nak cari barang. Nama je pasar malam tapi kami pergi petang lepas habis kelas. Alang-alang dah keluar kelas awal, kak maria mintak tolong bagikan kain pada Qila, pekerja dia kat kedai dia lagi satu. Handbag aku letak kat seat belakang dengan phone sekali kat dalam tu, masa odw nak pergi kedai Qila, enset aku berbunyi. Aku suruh Oly tolong jawabkan, tapi Oly cari-cari tak jumpa, dah tu aku pun letak phone tempat lain suruh Oly cari tempat lain. 

Sampai depan kedai Qila, aku stop kereta dan cari phone dalam beg (Dalam kepala masa tu dah fikir mak yang tepon sebab tu kelam kabut nak angkat) rupanya kak maria nak ingatkan hantar kain pada Qila. Dia takut aku terlupa. Fine.

Then akulah yang kena keluar kereta sekarang? Okey apa aku nak buat tadi? Tarik handbreak? eh, tak payahlah. Terus aku lepaskan break dengan clutch, lepas tu melompat kereta ke depan dua kali *Note : kat depan tu ada tiang letrik sebatang* Aku dah macam.. 

O'ooo..,,  O__o

Oly yang tengah taip mesej terus panik. Cepat-cepat aku free gear, tarik handbreak. lepas tu.. gelak. Dua-dua gelak sakan dalam kereta mentertawakan kecuaian sendiri. Nasib baik 'anak kancil' ni tak hentam tiang letrik kat depan tu, kalau tak memang saja cari pasallah.

Haish.. terus nak salahkan handset yang berbunyi. Boleh camtu? amhp@&grff..

Situasi 3.

Masih lagi dengan Oly. Aku tak tau kenapa setiap kali ada insiden kecik berlaku, Oly mesti ada sekali. Time aku drive sengsorang, tak ada apa pun.. hu hu.

Macam biasa, nak pergi kelas. Dah parking kereta, dah free gear, dah tarik handbreak, dah matikan enjin, dah capai handset, dah siap-siap nak capai beg, tiba-tiba oly cakap kereta berjalan. Cepat-cepat tarik handbreak lagi sekali bagi ketat. Pun gelak sakan memikirkan kalau tak sedar langsung mau lepas tu kereta termasuk dalam longkang kecik kat depan ni. 

"Tulah Oly pelik, eh kenapa tong sampah tu makin lama nampak makin dekat, rupanya.. hahahah.." Kata Oly.


Ada satu lagi kecuaian yang aku memang selalu buat. Lupa turunkan handbreak! Boleh pulak bila dah terlupa tu, signal merah kat dashboard pun boleh tak perasan. Hem..Mariyatul Kaptiyah.. Mariyatul Kaptiyah.. *Suara kepit kak Maria*



Hik hik *senyum tersipu-sipu* malu. >__<

Khamis, 14 Mac 2013

Kenapa rajin memasak itu best?


Assalamualaikum, soalan cepumas untuk anda. 

KENAPA RAJIN MEMASAK ITU BEST?

Tinggalkan jawapan anda di ruangan komen di bawah ini. Terima kasih.


Baiklah, ini jawapan dari aku. >__<


Kenapa rajin memasak itu best sebab 'memakan' itu lagi best! Kalau buka blog ke, facebook ke lepas tu nampak orang dok cerita pasal kek Pavlova lah, Red Velvet lah, Durian crepe lah and all those food yang menggiurkan deria rasa mulalah hati tak tertahan nak rasa SEDAP SANGATKAH MAKANAN ITU?? 

Kalau duduk kat bandar, bolehlah segera menuju ke restoran yang dikenalpasti ada menjual makanan-makanan tersebut, habis kalau duduk kat kampung macam aku ni, nak terjah ke mana pula untuk mendapatkan makanan-makanan yang digembar-gemburkan-sangat-sedap itu? O__o

Haaa... kat situlah highlight kenapa rajin memasak itu best! Sebab bila rajin memasak, boleh makan macam-macam makanan yang kelihatan enak seperti yang dipaparkan di dunia maya itu. RAJIN dengan PANDAI adalah dua perkara yang berbeza, kalau pandai memasak tapi malas nak masak tak best jugak, tapi kalau tak pandai memasak tapi RAJIN masak, itu best!

Aku tak pernah sedar yang adik-adik aku mungkin akan teruja bila melihat aku duduk di dapur dan melakukan sesuatu selain membasuh pinggan, masak meggi atau goreng telur sebab hakikatnya aku masak sebab aku yang nak makan, aku masih belum sedar bila diorang tanya, "uda nak buat apa tu?" bagi aku itu cuma soalan biasa yang tak ada apa-apa makna, tapi sekarang aku dah faham kenapa orang yang pandai dan rajin masak itu memang wajar untuk disayangi lebih-lebih.

Hashtag : Tapi diorang tak sayang aku pun?

Adik kak Maria, Salmi which is sebaya aku dan satu sekolah dengan aku dulu (Tapi aku tak kenal dia masa kat sekolah dulu, agak memelikkan kerana dia boleh kenal aku tapi aku tak kenal dia dulu, huh?) adalah contoh gadis yang rajin memasak. lepas tu bila dia masak something kat rumah, adik Salmi iaitu Sarah pulak mesti akan datang kedai dan hantar makanan tu untuk kakak diorang ni, (kak maria) secara tak langsung aku dengan Oly yang merupakan pelajar-jurusan-jahitan di situ haruslah dipelawa untuk makan sekali. Tapi oleh kerana kami memang suka makan, aku dapat merasai bahawa betapa nikmatnya mempunyai seorang ahli keluarga yang rajin masak.

Okey, rasa macam nak ada seorang ahli keluarga macam Salmi so that bila aku teringin nak makan something aku boleh suruh dia tolong buatkan. hewhew, tapi malangnya aku cuma ada kakak yang masak ikut mood lepas tu bila mintak tolong dia masakkan sesuatu..



dia jawab..


Huh!?

Terus macam berharap Salmi ada kat rumah dia sekarang supaya dia boleh buatkan untuk aku. Muahaha.. Dasar mengambil kesempatan! ;p

Sebab tu walaupun aku tak pandai masak, terpaksa rajinkan diri mencuba resepi baru sebab aku tau kalau bukan aku sendiri yang buat alamatnya memang sampai ke entah bila baru aku dapat makan benda yang aku mau itu. 

Beli? Memang mudah, tapi aku ni jenis yang.. "RM70 untuk sebiji kek? Ala.. aku nak rasa je pun, bukan nak makan sampai kenyang."  Sekurang-kurangnya kalau buat lepas tu menjadi lain kali boleh buat lagi, dan lagi dan lagi sampai dah muak nak buat sendiri barulah beli bila ada apa-apa majlis cam hari jadi ke apa ke..

Lagipun, inilah masanya kita nak asah bakat memasak kan? Takkan nak tunggu dah nak kahwin baru nak google  resepi  segala bagai. Kan? Aku pun nak jugak jadi macam mak Hanis Zalikha, si aunty Nani Rostam tu, pandai segala serbi, (walaupun aku bukan follower setia dia tapi kekadang aku baca jugak blog dia)  


Bak kata Ikah,


Okey, terus berkobar-kobar semangat untuk menjadi seorang multitasker. ^__^

Kekadang aku harap mak aku sendiri jadi macam Aunty Nani Rostam tu tapi sebab mak tak pandai fesbuk, blogging apatah lagi, google? Pun tak.. dah tu macammana dia nak cari resepi-resepi dessert semua ni, maka aku harus terima hakikat yang mak tak bising-bising bila aku tak tolong masak kat dapur pun dah patut kena bersyukur sebab Oly dengan kak Maria konfem dah kena bebel dengan mak diorang kalau tak tolong masak. Makanya, kalau mak dah masakkan masakan kampung untuk kami, biarlah aku pula yang masakkan makanan barat untuk mak. >__<


Kalau ikah cakap kat mak nak makan laksa, petangnya atau esoknya terus ada laksa atas meja. cuba kalau aku cakap nak makan pavlova, konfem mak tanya aku balik, pavlova tu apa??



Pavlova tu sejenis manisan yang bahan utamanya ialah putih telur dan suka meragam juga sangat cerewet. DItambah lagi dengan whipping cream yang kadang-kadang ude tersilap pukul laju-laju lepas tu dia tak jadi kembang, tapi pecah dan tak boleh digunakan. Tapi sebab ude tak nak membazir, ude letak je kat atas pavlova yang tak menjadi tu untuk dimakan oleh kita semua. 



Eh, pavlova-tak-jadi dah habis? Makan sampai licin huh? 

Jumaat, 8 Mac 2013

miss MPH so badly


Aku tak tau sejak bila 'melawat' kedai buku itu dah jadi suatu perkara yang wajib aku lakukan tapi aku baru sedar yang sekarang aku dah rindu kedai buku MPH so badly. Kenapa MPH? Kenapa bukan Popular atau Konikuya atau kedai buku lain?

Entah. Mungkin sebab antara MPH dengan Popular, bagi aku MPH lagi best dan menenangkan. Antara MPH dengan Konikuya (betulkan Konikuya namanya? Aku agak keliru disitu) MPH lagi dekat dan boleh dicari dimana-mana, sebab yang aku tau Konikuya ada kat KLCC je, kat tempat lain aku tak tau. 

Aku sedar yang aku terlalu sibuk dengan kerja menjahit sampaikan masa menulis aku jadi tak konsisten. Juga aku akui yang kalau aku tak sibuk menjahit pun belum tentu aku akan menulis dengan konsisten. Tak kisahlah apa pun alasannya, aku cuma rasa yang aku dah penat. Penat dan runsing selagi manuskrip Iman Harraz tak siap. Penat sebab aku stuck dengan yang itu sampaikan aku tak boleh mulakan dengan cerita yang baru. Runsing sebab PBKL dah dekat tapi aku mungkin akan pergi ke sana lagi dengan status yang sama. READER dan bukan WRITER. 

Tapi aku sedar satu hal, kalau aku dah mula rasa rindu pada bookstore tu maksudnya aku dah mula alami simptom-simptom writer's block. Mungkin belum sampai ke tahap yang kronik sampai aku tak boleh nak menulis langsung, cuma aku dah mula hilang mood dan hilang tumpuan. 

Aku dah bukak dah ms Iman Harraz, tapi aku tulis sikit lepas tu merayau ke facebook, ke blog, ke twitter, ke youtube dan sebagainya sebab aku tak boleh fokus. 

Duduk dalam kedai buku, menyelak helaian demi helaian kertas, membaca satu demi satu tajuk, beralih dari satu rak ke satu rak yang lain, macam satu terapi buat aku. Entahlah.. it's just something yang best untuk dilakukan. Tapi aku tak boleh nak buat sebab MPH yang paling dekat yang aku tau cuma ada kat Ipoh. Yes Ipoh! Kau tau dah berapa lama aku tak pergi Ipoh eventhough Ipoh dengan Sungkai baru berapa jam je??

Yes! Aku anak dara yang suka terperap kat rumah dah tu tak pandai nak keluar jauh-jauh kalau tak ada member yang bawak, padahal boleh je kalau nak bawak kereta pergi sendiri. 

And yes, Aku tak berani keluar jauh-jauh seorang diri. Sekian.



p/s : Habis tu dulu naik bas sorang-sorang ulang alik dari Banting ke Sungkai boleh pulak sorang-sorang? wkwkwk. ;p