Sabtu, 14 Disember 2013

Roti calon suami utk ZineRotiCanai

Assalamualaikum,

You know, i just realise yang selama ni aku selalu main-main / tak serius buat kerja / tangguhkan kerja etc that's why, aku selalu rasa macam aku sibuk sangat sampai tak ada masa untuk #ProjekTulis (next time onward bila aku taip #ProjekTulis itu maksudnya aku sedang bercakap tentang dunia aku yang satu lagi, Penulis) padahal bukan tak ada masa tapi tak cari masa, malah tak susun masa dengan sebaik-baiknya.

Tapi bila Allah sedarkan aku dengan satu ujian kecil, aku mula berazam, untuk tidak menangguh-nangguhkan kerja menjahit / beading supaya aku juga boleh fokus untuk #ProjekTulis. Dannnn.. cuba teka apa yang aku dapat dengan azam baru itu?



AKU DAPAT SIAPKAN SATU CERPEN UNTUK ZINE ROTI CANAI!

Ohmygosh! That feeling is really wonderfull. Aku pernah cakap dulu yang menulis ini adalah 'ganja' bagi aku. Bila tak dapat buat, aku ketagih. Bila dapat siapkan satu cerita, baru rasa lega. Eksited pun ya. 

Jadi disebabkan ia akan dibukukan, rasanya aku tak bolehlah post full story kat other blog kan? Tak apa, letak excerpt je jadilah..

Roti calon suami

“Macam awaklah,” gelabah.
“Macam saya?”
“Ha.. macam awak.”
“Saya macam mana?”  Aku lantangkan suara sambil tepuk meja.
“Awak macam roti canai, yang kental dan kenyal, yang walaupun dah diuli dan dicanai, malah ditebar sampai koyak, awak masih kuat tak mahu putus asa. Masih mampu kelihatan cantik, menarik dan menyelerakan dalam pinggan dalam bentuk empat segi yang garing dan beri kegembiraan pada orang yang melihat, masih mampu mengenyangkan perut setiap orang yang makan ketika perut mereka sedang meluap-luap kelaparan, masih mampu…” jawabnya pantas. Mungkin dia terkejut kerana disergah.
Tapi aku lebih terkejut mendengar setiap patah perkataan yang keluar dari mulutnya.
Dia berhenti bercakap bila dia sedar aku sedang memandang dia dengan muka bengis. Sikit je lagi bila teh o ni dah betul-betul sejuk, memang aku akan simbah ke muka dia kalau dia belum berhenti menterjemahkan aku dalam analogi sekeping roti canai.
“Maaf. Dari awal lagi saya dah nampak awak sebagai seorang wanita yang penuh semangat dan harapan macam sekeping roti canai yang menyelerakan.. tak! Maksud saya roti canai tu yang menyelerakan, tapi awak mengagumkan, tehee..” dia tersengih dalam takut-takut.

****

                Pantas aku mengangguk. “Ya, tapi seseorang yang boleh dengar cakap aku, minat kerja-kerja remeh dan teliti. Kalau kau jumpa sesiapa macam kriteria yang aku cakap tadi, bagitau aku ya?” Aku kedip mata memandangnya. Konon membodek.
                “Kalau kau tak kedip mata macam tu pun, in sha allah aku akan carikan lah mak cik!”
                “HIkhik.. lagi satu kita ni dah 25 tahun, walaupun aku rasa macam masih muda lagi malah tak kisah pun kalau masih tak ada calon suami, tapi bukankah kita tetap kena start enjin dari sekarang?”
                “Hah? Start enjin nak pergi mana?”
                “Pergi cari calon suami.”
                “Huuuuummm.. benda ni kacang jelah.” Naimah memetik jari dihadapan mukaku.
                “Kacang? Kau ingat ‘sekacang’ kau jerit ‘mamak kasi roti-calon-suami-satu, kasi garing sampai kacak ha…’ cenggitu?”
                Naimah tersengih-sengih. Termalu sendiri sebab gurauannya tidak aku pedulikan.


And that's it. Is working hard for the next. next, next story. Manuscript also.. aku tau aku masih ada hutang dengan Harraz's lover. ;p

Rabu, 11 Disember 2013

Bagaimana untuk terbitkan novel?

Assalamualaikum,

Walaupun aku belum lagi menjadi penulis novel yang official. Tapi aku tiba-tiba macam dapat idea nak cerita kat orang lain bagaimana cara yang sebenarnya untuk menjadi seorang penulis novel sebab manusia-manusia di sekeliling aku bukan semuanya pencinta buku/novel atau faham dengan dunia penulisan. 

Contoh,

Ada satu hari tu sepupu aku tanya, "Kenapa kak atul tak nak buat novel dengan Hijjaz (telaga biru) dulu?" 

It's just that Telaga Biru cari manuskrip islamik untuk diterbitkan, kebetulan someone tahu aku menulis pastu sampaikan pesan kat mak cik aku suruh aku hantar manuskrip lah macam tu, tapi masa tu aku cuma angguk je, tapi tak buat apa-apa sebab aku pun masih merangkak-rangkak lagi nak belajar menulis novel. So mungkin diorang ingat yang aku tak mahu sedangkan aku TAK MAMPU! Haha.. 

contoh lain,

Kak maria cakap "Akak ingat ada orang nak sponsor kau buat novel ke apa.." 

Dari bentuk soalan pun dah nampak kan yang orang-orang disekeliling aku tak faham macammana sebenarnya novel itu boleh diterbitkan. 

Jadi ya.. awak-awak sekalian, sebelum nak terbitkan novel, kita perlukan cerita itu sendiri, kalau tak ada cerita macammana nak ada novel? Kan? Takkan nak bagi orang baca mukasurat kosong pulak kot. Jadi bahan cerita itu sendiri kita tak panggil novel, kita panggil Manuskrip.

Kalau ikut kronologi, ia akan jadi seperti di bawah ini..

(berdasarkan kronologi buku Antologi orang berdosa, Islamku sekadar pada IC)


PENULIS


/
/
/
/
/
/


TULIS MANUSKRIP


/
/
/
/
/
/
/


HANTAR PADA PENERBIT


cara penghantaran manuskrip berbeza-beza. Sebab ini cuma hantar cerpen dan syarat yang ditetapkan adalah dengan hantar pada laman web Ilham jadi aku hantar kat sini jelah. 

/
/
/
/
/
/
/


PENERBIT SETUJU TERBIT


Then they sent me an agreement letter. Sekarang tugas aku sebagai penulis selesai setakat ini, the rest adalah kerja belakang tabir pihak penerbit.

/
/
/
/
/
/


NOVEL SUDAH DITERBITKAN


Dalam tempoh waktu yang tertentu, novel pun keluar dan langkah yang terakhir..

/
/
/
/
/
/

DIPASARKAN


 Sekarang, pergilah beli buku aku kat atas tadi tu. Okey, real fact, cuma ada satu je cerpen aku kat dalam tu. huhu..


Buat peringatan ya, ini cuma gambaran kasar sebab yang sebenarnya banyak kali benda-benda kecil yang melibatkan emosi, perasaaan manuskrip ditolak dan sebagainya, tapi takkanlah aku nak cerita detail pulak..

pokok pangkalnya, kalau kau nak jadi penulis novel, kau perlu menulis dulu. Kenapa sampai sekarang novel aku belum terbit? Sebab aku aku agak malas, lepas tu aku belum siapkan manuskrip dan aku tak bolehlah nak hantar pada penerbit. Tapi In Sha Allah azamnya bulan satu ni aku nak fokus betul-betul nak siapkan. Doakan eh.

lain kali kena tanya aku,

mia dah siapkan manuskrip? Haaa.. bukan tanya, mia bila nak terbitkan novel?



Rabu, 4 Disember 2013

Cara terbaik untuk meraikan kejayaan.

Assalamualaikum,

Haaaaaahhhhh... *tarik nafas lega* past three week adalah minggu yang sangat-sangat-sangat sibuk! Very the sibuk sampaikan nak menoleh pandang ke tempat lain pun rasa macam buang masa. Nak menunjukkan lagi tahap SANGAT SIBUK tu bila nak pergi tandas pun tak sempat. Agrrgghh.. =__='

jadi reward untuk diri masing-masing yang dah bertungkus lumus bekerja, dengan stress segala bagai tu, we all arranged potluck party lagi. (LAGI sebab sebelum ni dah pernah buat sekali. klik sini)

Kenapa Potluck? Kenapa tak makan kat hotel/serbu restoran/kumpul duit beli makanan/ bla..bla..bla? Sebab kami ramai dan sebelum ni dah plan banyak kali pun nak makan kat luar tapi asyik tertanguh/tak jadi/susah nak keluar/ etc, so baik kau masak masing-masing pastu makan sesama. Lagi senang kan?

So, sebab kite tak suka letak gambar yang sama bebanyak kat fesbuk sebab nanti kena buat album la bagai, so kite letak je kat blog untuk tatapan anda yang berkenaan. (ehem, kalau korang bacalah) besides, bukankah blog ini adalah sejenis diari elektronik yang kita boleh baca berulang kali anytime, anywhere? 

so here!


Hoi! Perangaiii.. -__='




Sos Cheezy KFC tu - by kak Maria


Bihun Sup - Qila



Cucur Jagung -Oly


Laksa - Ehem. *berdehem*


Kerang rebus - Mak cik (Mak kak maria)


Potato wedges - Kak Maria



Ikan Bakar - Mak cik



Hoi kenapa iklan keluar sampai dua kali nieh? *cekak pinggang*




Cola float - Kak Maria (luckily akak buat jugak benda ni sebab kite memang dah teringin berbulan-bulan sejak potluck pertama yang akak tak jadi buat benda ni, dulu. Hahahaha)



Kek Karamel - Kak ina

Eh, rasa macam ada tinggal lagi satu.. Aloo lupa nak ambik gambar rendang dengan nasi impit kak Iqin, sebab kak Iqin datang lambat kan.. hikhik >__<



sementara tunggu yang lain-lain sampai, lepak dulu tengok tv.



dan ambik gambar syok sendiri dengan makanan. ;p Biaselah dia tu kannn..







Makan sungguh-sungguh betul ni. 




Hoish, yang dua orang dari kanan tu apasal tak renti-renti makan lagi tuh? Hikhik


Kak ina beranak empat yang aku selalu rasa agaknya kalau anak dia panggil aku cik atul ape aku nak balas? Hahaha, Fikiran melampaui batasan sungguh. Dah sah-sah lah anak dia akan panggil aku kakak, aku muda lagi walaupun aku kawan dengan mak diorang. Hahaha ;p


Hah, Caught you adek! Boleh masuk majalah Playboy! Harharhar.



Kak ona, mantan pekerja. Aishah dengan Ecah, mantan budak praktikal (Sebab diorang dah habis praktikal minggu lepas) Kak Ina & Kak Iqin, pelajar kelas menjahit. Jadi officially yang tinggal lepas ni menghabiskan sisa-sisa kerja sepanjang Disember dan bulan-bulan seterusnya hanyalah kami berempat, the beaders, the mastermind and the tailor. hu hu hu



Kak Iqin yang terlepas dengar waktu jamuan dah dicepatkan ke 1.30 petang, bukan 2.30. So by the time kak Iqin sampai, orang lain pun dah balik..



Afif Danish. copypaste muka mummy.

and the potluck party end here. Sisa saki baki kerja masih perlu dihabiskan. Ayuhlah berjuang selepas kenyang makan. Huaarrggghh.. *mengeliat* 


p/s : Apasal aku rasa bosan menulis entri ini? Tapi sebab moment ini boleh jadi sesuatu yang aku mahu ingat selalu, jadi aku publish jugak ah. 

till then,