Ahad, 2 Februari 2014

Behind the story, Soulmate.

Assalamualaikum,

Dah baca Soulmate? Belum? Tak apa, baca yang ini dulu.



Idea soulmate datang masa aku tengah menjahit manik rasanya.. *fikir* Macam sambil jahit tiba-tiba terlintas kat kepala otak gambaran ada perempuan tengah berdiri kat tepi jambatan dan berkira-kira untuk terjun ke bawah sebab dia depressed pastu datang seorang lelaki psiko yang TIDAK menghalang perbuatannya itu.

Lepas tu sebab tak nak runsingkan kepala otak asyik fkir pasal benda tu, aku terus taip kat laptop tapi yag keluar kat word jadi benda ini...



Lelaki itu tidak percaya pada cinta dan perhubungan. Mana  ada hubungan yang akan berkekalan selama-lamanya. Mana ada lelaki yang akan tahan dan faham dengan kerenah wanita, malah sebaliknya. Ibu dan ayahnya sudah bercerai ketika dia di usia muda. Sepanjang kehidupannya, dia Cuma melihat pertengkaran ibu dan ayahnya untuk hal-hal yang kecil. Baginya hanya lelaki yang faham fikiran lelaki. Dia juga melihat kakak dan abang iparnya, doanya pula agar dia mereka bertahan sekurang-kurangnya sehingga anak-anak buahnya sudah dewasa.

                Bagi Lily, cinta dan kasih sayang itu sentiasa wujud. Wujudnya dia di dunia ini pun atas limpah kurnia dan kasih sayang Allah terhadapnya yang telah memilih dia dari berjuta-juta sperma lain sebelum pensenyawaan dengan ovum di dalam rahim ibu. Melihat ibu dan ayahnya yang selalu berkasih sayang membuatkan Lily tak sabar-sabar untuk mempunyai seorang soulmate.

                Ya, dia ada Farhan, tapi akhirnya Farhan tinggalkan dia. Kemudian dia jumpa Aqil, seorang lelaki yang tidak percaya pada kasih sayang dan perhubungan. Bagaimanakah perbezaan pandangan mereka itu mampu menemukan mereka dengan soulmate masing-masing?
                

Macam satu ringkasan cerita untuk lintasan idea yang berlegar dalam kepala otak aku tu.

And ya.. aku pun bukan betul-betul faham apa tu soulmate, sebab tu aku banyak buat rujukan dan cuba rumuskan teori soulmate aku sendiri. Apa yang ibu Lily cakap pada akhir cerita ini itulah teori soulmate aku, jadi kalau nak tahu kenalah baca! Hakhak.;p

Antara banyak-banyak quote, aku suka yang aku jumpa ini, katanya..

"As the American writer Richard Bach said, "A soulmate is someone who has locks that fit our keys, and keys to fit our locks. When we feel safe enough to open the locks, our truest selves step out and we can be completely and honestly who we are."

Jadi kalau nak baca, boleh terjah kat :-





Tiada ulasan: