Sabtu, 12 Disember 2020

Abang doktor add fb kiteee


 Pada suatu hari, ada friend request masuk kat facebook aku. Seorang lelaki. 


Aku ni kan sombong sikit kalau nak terima permintaan rakan, tapi sebab gambar profile adalah lelaki yang memakai baju scrub dan apa tu? Teleskop? Stateskop? Entah, kalau tali tape aku aku lah, aku kan tukang jahit bukan doktor. 


Ha benda tu lah, yang doktor guna nak dengar degup jantung pesakit tu kan, tergantung kat bahu dia, aku jadi macam curious la sikit.


Eeeee.... Apa motip ni encik doktor yang tidak aku kenali add aku ni? Aku haruslah skeptikal sikit part ni, sebab aku rasa doktor takde masa lah nak main fesbuk pastu add  orang sebarangan yang dia tak kenal kan?


Aku lainlah, aku kan tukang jahit yang menggunakan sosial media untuk cari sales dan bina branding.


Doctors yang mungkin baca entri ni, sorry eh kalau salah pulak assumption aku ni 🤪


Oh pastuuu back to story. Pastu aku pun approve jelah request tu padahal sebelum ni kalau orang request, berjaman aku biar pending sampai hatiku terbuka nak approve kah kah.


Elok dah jadi friends, malam sikit abang doktor tu pm aku dia bagi salam. 


Eh? Lagi bertambah pelik aku ni. Abang doktor ni nak berkenalan dengan aku ke? Oh ya, sebab ada sorang mutual friend, sebab tu aku berani approve tadi. 


So aku jawablah salam itu. Tapi sebelum tidur mulalah aku pikir macam-macam, dia nak tempah baju ke? Dia nak bagi salam perkenalan ke? Dia nak ngorat ke? Eehh aku ni bukan boleh kalau ada benda mengganggu fikiran ni. 


Esok pagi aku bangun, hal itu yang terlintas dalam kepala dulu. So aku check phone dulu.


Yes, dia balas! Tapi dia tulis "how are you doing?" 


Eeehhhh doktor ni betul betul nak ngorat aku ke ni? Bukan nak tempah baju untuk bini ke, untuk mak ke, tak eehhh? 


Sebab aku rasa tak sedap hati, aku check lagi profile dia. Awal-awal sebelum approve tu dah check dah, apasal dia tinggal kat luar negara pulak ni (lupa apa nama tempat) pastu tak banyak info pun. Gambar ada la beberapa, gambar dalam bilik bedah, dengan colleagues, gambar tepi kereta, gambar selfie.


Ermmm tapi not my type laaaa. Cerewet tak itte? 🤭


Pastu aku pikir punya pikir punya pikir, sambil makan, sambil mandi, sambil buat kerja aku pikir apa ke aku nak balas ni.


Selalunya aku ignore je kalau org nak ngorat cara camni, tapi yang ni aku tak boleh ignore. Aku rasa attached.


Then aku tengok nset satu lagi, nak baca wasep. Tengok ada mesej makteh. 


Dia tanya siapa *nama orang tu* (aku lupa lah namanya) orang tu add makteh pastu aku mutual friend nya.


Hah! Aku lah kalau dah add aku pastu add kenalan aku pulak, memang aku rasa eiiii... Jelah.


Pastu hati aku kata sesuatu, dan aku sangat yakin dengan kata hatiku. Lalu aku cuba test lagi, aku dah reply dah how are you doing tu, ni aku reply lagi sebab dia belum seen. 


Then aku tunggu sambil lupakan je. Tazzabar juga sebenarnya nak tengok apa dia reply. Tapi sampai ke sudah dia tak reply walaupun dah seen. 


Sah!


Naluri aku berkata benarrr, nak tau tak apa aku reply? 






Scammer! 


Ha lepastu aku unfriend jelah terus. 


Eleh, tapaham bahasa melayu  lettuew sebab tu tak balas tu kan kan kan? 😏.  





1 ulasan:

Ayu.ju berkata...

scammer alamak , nasib baik dah unfriend